Sabtu, 14 April 2012

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM FISIOLOGI TUMBUHAN UNIVERSITAS TADULAKO


LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM
FISIOLOGI TUMBUHAN






Oleh
I WAYAN PERRY PRAMANA
E 281 10 015


LOGO UNTAD




PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TADULAKO
2011
LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM
FISIOLOGI TUMBUHAN
Disusun Sebagai Salah Satu Syarat untuk
Menyelesaikan Mata Kuliah Fisiologi Tumbuhan



Oleh
I WAYAN PERRY PRAMANA
E 281 10 015


LOGO UNTAD







PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TADULAKO
2011
HALAMAN PENGESAHAN
Judul                 :      Laporan Lengkap Praktikum Fisiologi Tumbuhan
Tujuan               :     Untuk Mengetahui potensial air pada umbi kentang, mengetahui pengaruh faktor lingkungan pada laju transpirasi tumbuhan, mempelajari pengaruh turgor terhadap mekanisme membuka dan menutupnya stomata, mengetahui pengaruh pada larutan pada proses imbibisi pada biji,. mengetahui pengaruh berbagai zat pengatur tumbuh pada perkecambahan biji. mengetahui pengaruh Auksin (IAA) terhadap perkecambahan biji, menentukan kadar klorofil daun dengan pengukuran menggunakan spektrofotometer, mengetahui jenis-jenis pigmen pada suatu daun tumbuhan, ,

Nama                 :     I Wayan Perry Pramana
Stambuk             :    E 281 10 015
Program studi     :    Agroteknologi
Fakultas             :     Pertanian
Universitas          :    Tadulako

                                                                                             Palu,  November  2011


Menyetujui
Koordinator Asisten                                                    Asistan Penangung Jawab

 Muhamad Ridwan                                                Muhamad Ridwan    
E 281 08 034                                                       E 281 08 034
UCAPAN TERIMA KASIH
  Penulis menyadari tanpa bantuan dari semua pihak laporan Fisiologi Tumbuhan yang bentuknya sederhana ini belum sesuai dengan  apa yang di harapkan.  Oleh karena itu saya selaku penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada Allah SWT yang telah memberikan Kekuatan, kesehatan mulai dari melaksanakan praktikum sampai tahap penyusunan laporan lengkap.
 Terima kasih pula saya ucapkan kepada Dosen mata kuliah Fisiologi Tumbuhan yang telah banyak membantu dan membimbing kita dalam matakuliah Fisiologi Tumbuhan .  Kakak-kakak Asisten selaku koordinator asisten serta asisten penangung jawab, yang telah membimbing kami selama praktikum berlangsung, Teman-teman praktikum yang ikut membantu selama praktikum berlangsung sampai penyusunan laporan sementara sampai laporan lengkap.  Kedua orang tua saya yang telah banyak memberikan bantuan baik moral maupun material sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Fisiologi Tumbuhan dengan sebaik baik mungkin.  Mudah-mudahan semua bantuan ini dapat bermanfaat buat saya selaku penyusun laporan lengkap Fisiologi Tumbuhan.
 
                                                                                      Palu, November 2011
                                                                                   Penyusun

KATA PENGANTAR
Puji syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat serta karunia-Nya kepada penyusun sehingga praktikum dan penyusunan laporan ini yang berjudul “ Laporan lengkap Praktikum Mata Kuliah Fisiologi Tumbuhan” dapat terlaksana dengan baik.  Tak lupa penyusun mengucapkan rasa terima kasih kepada semua pihak yang telah banyak berperan penting dalam membantu penyusunan laporan ini, yaitu kepada bapak dan ibu sebagai dosen pembimbing yang banyak memberikan semangat dan masukan baik dalam toeri maupun pelaksanaannya, dan terutama kakak asisten yang telah memberikan bimbingan da arahan selama kegiatan praktikum hingga sampai saat penyusunan laporan.
Dalam penyusunan laporan lengkap peyusun meyadari bahwa laporan ini sangat jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan, oleh karena itu peyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun sehingga dapat dijadikan pedoman agar memperbaiki penyusunan laporan selanjutnya.  Pada kesempatan ini penyusun menyampaikan ucapan terima kasih banyak kepada semua pihak yang telah memberikan dukungan maupun bantuan dalam menyusun laporan lengkap ini dan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua baik sekarang maupun di masa yang akan datang.
Palu,    November 2011
                                                                                     Penyusun

DAFTAR ISI
                                                                                                                     Halaman
HALAMAN SAMPUL                                                                                            i
HALAMAN JUDUL                                                                                              ii
HALAMAN PENGESAHAN                                                                               iii
UCAPAN TERIMAKASIH                                                                                 iv
KATA PENGANTAR                                                                                           v
DAFTAR ISI                                                                                                        vi
DAFTAR GAMBAR                                                                                           xv           
DAFTAR TABEL                                                                                             xvi
DAFTAR GRAFIK                                                                                           xvii
MENGUKUR POTENSIAL AIR UMBI KENTANG
I.             PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang....................................................................................... 1
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................. 2
II.          TINJAUAN PUSTAKA
                  2.1    Botani Umbi Kentang (Solaum tuberosum. L)....................................... 3
                  2.2    Mengukur Potensial Air.......................................................................... 4
III.   METODELOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................. 5
                  3.2    Alat dan Bahan....................................................................................... 5
                  3.3    Cara Kerja............................................................................................... 5
IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil........................................................................................................ 7
                  4.2    Pembahasan............................................................................................ 8
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 10
                  5.2    Saran...................................................................................................... 10
MENGUKUR LAJU TRANSPIRASI DENGAN PENIMBANGAN
I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 11
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 12
II.     TINJAUAN PUSTAKA
         2.1    Botani Tomat (Solanum lycopersicum. L)............................................. 13
                  2.2    Laju Transpirasi..................................................................................... 14
III.   METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................ 16
                  3.2    Alat dan Bahan...................................................................................... 16
                  3.3    Cara Kerja.............................................................................................. 16


IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 17
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 17
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 19
                  5.2    Saran...................................................................................................... 19
PENGARUH TURGOR TERHADAP MEMBUKA DAN MENUTUPNYA STOMATA


I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 20
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 21
II.     TINJAUAN PUSTAKA
                  2.1    Botani Tanaman Rhoeo discolor............................................................ 22
                  2.2    Stomata.................................................................................................. 22
                  2.3    Mekanisme Membuka dan Menutupnya Stomata................................. 23
                  2.4    Faktor -Faktor yang Mempengaruhi
                           Membuka dan Menutupnya Stomata.................................................... 25
III.   METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................ 27
                  3.2    Alat dan Bahan...................................................................................... 27
                  3.3    Cara Kerja.............................................................................................. 27
IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 29
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 30
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 33
                  5.2    Saran...................................................................................................... 33
IMBIBISI
I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 34
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 35
II.     TINJAUAN PUSTAKA
         2.1    Botani Kacang Hijau (Phaseolus radiatus L.)....................................... 36
                  2.2     Zat-Zat Hdropilik ...............................................................................   37
                  2.2    Imbibisi.................................................................................................. 37
III.   METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................ 39
                  3.2    Alat dan Bahan...................................................................................... 39
                  3.3    Cara Kerja.............................................................................................. 39


IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 40
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 40
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 43
                  5.2    Saran...................................................................................................... 43
PENGARUH ZAT PENGATUR TUMBUH TERHADAP PERKECAMBAHAN BIJI



I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 44
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 45
II.     TINJAUAN PUSTAKA
                  2.1    Zat Pengatur Tumbuh (ZPT)................................................................. 46
                  2.2    Caumarin............................................................................................... 46
                  2.3    2,4-D...................................................................................................... 47
                  2.4    Giberelin................................................................................................ 48
                  2.5    Urea....................................................................................................... 49
III.   METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................ 51
                  3.2    Alat dan Bahan...................................................................................... 51
                  3.3    Cara Kerja.............................................................................................. 51
IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 52
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 52
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 54
                  5.2    Saran...................................................................................................... 54
PENGARUH AUKSIN TERHADAP PEMANJANGAN JARINGAN
I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 55
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 55
II.     TINJAUAN PUSTAKA
                  2.1    Auksin................................................................................................... 57
                  2.2    Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Auksin......................................... 58
                   2.3    Hipokotil...............................................................................................  60
                   2.4    Jaringan Tumbuhan..............................................................................  60
III.   METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................ 63
                  3.2    Alat dan Bahan...................................................................................... 63
                  3.3    Cara Kerja.............................................................................................. 63

IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 64
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 64
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 66
                  5.2    Saran...................................................................................................... 66
MENGUKUR KADAR KLOROFIL DENGAN SPEKTROFOTOMETER
I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 67
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 68
II.     TINJAUAN PUSTAKA
                  2.1    Klorofil.................................................................................................. 69
                  2.2    Spektrofotometer................................................................................... 70
III.   METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu................................................................................... 72
                  3.2 Alat dan Bahan......................................................................................... 72
                  3.3 Cara Kerja................................................................................................. 72
IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 73
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 75
V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 78
                  5.2    Saran...................................................................................................... 78
PEMISAHAN PIGMEN FOTOSINTETIK DENGAN KROMATOGRAFI KERTAS



I.      PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang...................................................................................... 79
                  1.2    Tujuan dan Kegunaan............................................................................ 80
II.     TINJAUAN PUSTAKA
                  2.1    Pigmen Tumbuhan................................................................................. 81
                  2.2    Klorofil A dan Klorofil B...................................................................... 82
III.   METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu................................................................................ 84
                  3.2    Alat dan Bahan...................................................................................... 84
                  3.3    Cara Kerja.............................................................................................. 84
IV.   HASIL DAN PEMBAHASAN
                  4.1    Hasil....................................................................................................... 85
                  4.2    Pembahasan........................................................................................... 85


V.     KESIMPULAN DAN SARAN
                  5.1    Kesimpulan............................................................................................ 87
                  5.2    Saran...................................................................................................... 87
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
BIODATA PENYUSUN
DAFTAR GAMBAR
No.                                                                                                              Halaman
1. Anatomi Stomata Epidermis bawah Rhoeo discolor yang ditetesi Larutan Sukrosa 10  pada mikroskop dengan perbesaran 10x..................................................................................................... 29

2. Anatomi Stomata Epidermis bawah Rhoeo discolor yang ditetesi Larutan Air  10  pada Mikroskop dengan Perbesaran 10x.................................................................................................... 29
DAFTAR TABEL
No.                                                                                                              Halaman
1.   Penambahan    panjang    Umbi    Kentang   ( Solanum  tuberosum. L) selama  perendaman 2 jam.       7

2     Perubahan Laju Transpirasi Pada Tanaman Tomat                                   (Solanum lycopersicum. L)....            17

3.    Pengamatan Stomata Terbuka dan Tertutup Pada Preparat dan Rhoeo discolor 29
4.  Perubahan Berat Biji Kacang Hijau (Phaseolus radiatus) yang di rendam selama 48 jam            40

5.   Persentase biji Kecambah Kacang Hijau (Phaseolus radiatus) pada beberapa   Zat Pengatur Tumbuh   52
  
6.    Pengaruh Auksin Terhadap Pemanjangan Jaringan ......................................... 64
7.    Jenis Pigmen yang Terkandung Dalam Kromatografi Kertas........................... 85

DAFTAR GRAFIK
No                                                                                                               Halaman
1. Penambahan    panjang    Umbi    Kentang   ( Solanum  tuberosum. L) selama perendaman 2 jam.          7


 1. MENGUKUR POTENSIAL AIR UMBI KENTANG 
 I.     PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang
Air merupakan suatu bagian terpenting dalam kehidupan dan merupakan suatu kebutuhan bagi setiap organisme yang hidup dan tumbuh dibumi ini, dan merupakan hal yang hakiki, erat dan tidak dapat terpisahkan. Semua proses fisiologi di dalam jaringan tanaman tidak akan terjadi tanpa adanya air yang berperan penting dalam proses tersebut.  Selama pertumbuhan tanaman air memiliki peranan penting di antaranya berperan sebagai pelarut bahan-bahan organik, bahan utama proses fotosintesis dan lain-lain.  Jika tanaman mengalami stress air, maka pertumbuhan dan perkembangan tanaman tersebut tidak akan berjalan normal.  Air masuk ke dalam sel tanaman melalui proses difusi, yang mana proses difusi ini terjadi karena perbedaan konsentrasi, yaitu konsentrasi di ruang yang dalam sel lebih rendah di bandingkan konsentrasi di luar sel.                ( Anwar, 2008)
Sel tumbuhan dapat mengalami kehilangan air yang besar jika potensial air di luar sel lebih rendah dibandingkan dengan potensial air di dalam sel, sehingga akan mengakibatkan volume isi sel akan menurun dan tidak akan mampu mengisi seluruh telah dibentuk oleh sel tersebut. ( Anwar,  2008)



2.1 Tujuan Dan Kegunaan
Tujuan dilaksanakannya praktikun ini adalah untuk mengetahui potensial osmotik pada umbi kentang dan ubi jalar.
Kegunaan praktikum ini adalah agar para praktikan dapat mengidentifikasi peristiwa fisiologi tumbuhan terutama potensial osmotik umbi kentang    (Solanum tuberosum. L).

II.     TINJAUAN PUSTAKA
2.1   Botani Kentang  (Solanum tuberosum. L)
Tanaman kentang (Solanum tuberosum.L) merupakan tanaman semusim yang berbentuk semak, termasuk dalam kerajaan Plantae, divisi Magnoliophyta, kelas Magnoliopsida,  sub kelas asteridae, ordo solanales, famili solanaceae, genus solanum dan spesies solanum tuberosum L. (Nurmayulisun, 2009).
Menurut Sunaryono (2008), bentuk morfologi dari tanaman kentang (Solanum tuberosum L.) dimana bentuk morfologi batangnya  ada yang berbentuk bulat, slindris, pada bagian pucuk berbulu dan berwarna hijau muda. Memiliki sistem perakaran tunggang dan berwarna putih kekuningan.
Daun dari tanaman kentang merupakan daun majemuk, berbulu dengan ujung meruncing, tepi rata, bagian pangkal daun runcing, panjang daun 12-15 cm, lebar     6-8 cm, memiliki pertulangan menyirip dan daun berwarna hijau.          (Sunaryono 2008)
Tanaman kentang memiliki bunga yang majemuk, bercabang dan berbentuk garpu di ujung serta di ketiak daun, memiliki kelopak dengan panjang 8.5-15 mm, bunga berwarna hijau keputih-putihan.  Mahkota bunga pendek, berbentuk lonjong dan berwarna putih.  Benang sari melekat pada tabung mahkota, memiliki bakal buah dengan  2-6 ruang di dalam mahkota bunga yang mengandung banyak bakal biji.  Tangkai putik berbentuk jarum dengan kepala putik yang kecil dan berwarna putih.  Buah dari tanaman kentang berbentuk bulat lonjong dan berwarna coklat.  Memiliki biji dengan bentuk pipih atau berbentuk ginjal dan berwarna kuning. Sunaryono (2008).
2.2    Mengukur Potensial Air
Potensial air adalah potensial kimia air dalam suatu system atau bagian system.  Dinyatakan dalam satuan tekanan dan dibandingkan dengan potensial kimia air murni (juga dalam satuan tekanan) pada tekanan atmosfer dan pada suhu serta ketinggian yang sama potensial murni ditentukan sama dengan nol.  Faktor-faktor penghasil gradient yaitu konsentrasi atau aktifitas, suhu, tekanan, efek larutan terhadap potensial kimia pelarut, matriks.  Mengukur metode air dengan metode volume jaringan, metode chordate, metode tekanan uap (Heddy , 2005).
Besar jumlah potensial air pada tumbuhan dipengaruhi oleh 4 macam komponen potensial, yaitu gravitasi, matriks, osmotik dan tekanan. Potensial gravitasi bergantung pada air di dalam daerah gravitasi.  Potensial matriks bergantung pada kekuatan mengikat air saat penyerapan.  Potensial osmotik bergantung pada hidrostatik atau tekanan angina dalam air (Deragon, 2005).
  III.     METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu
Kegiatan Praktikum Mengukur Laju Transpirasi Dengan Penimbangan  dilaksanakan pada hari Rabu  tanggal 12 Oktober 2011 pukul 14.00 – 17.00, bertempat  di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, palu.

3.2    Alat Dan Bahan
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah cutter, alat pengebor gabus atau antena radio, mistar berskala milimeter, botol yang bermulut besar (botol selai) dan kertas label.
Bahan yang digunakan umbi kentang atau umbi jalar yang berukuran besar, dan seri larutan sukrosa.

3.3    Cara Kerja
Cara kerjanya adalah dengan terlebih dahulu memilih umbi kentang  (Solanum tuberosum.L) atau ubi jalar yang berukuran besar, kemudian membuat silinder umbi dengan alat pengebor sepanjang 40 mm sebanyak 2 buah, menyiapkan 6 botol selei dengan masing-masing diisi larutan sukrosa yang telah ditentukan sebanyak 30 ml,  setiap botolnya diisi dengan satu konsentrasi dengan memberikan label pada masing-masing botol. Memasukan potongan umbi kedalam botol yang masing-masing diisi 2 potongan umbi, disarankan agar dapat dilakukan dengan capat untuk mengurangi terjadinya penguapan, botol ditutup dengan rapat selama percobaan itu berlangsung.
Membiarkan silinder umbi dalam larutan selama 2 jam untuk memberi kesempatan pada umbi melakukan keseimbangan dengan larutan sukrosa tersebut. Setelah 2 jam, umbi diambil dari botol dan mengukurnya  kembali panjang masing-masin g dengan cermat dan mencatatnya dibuku. Kemudin menghitung panjang rata-rata dari kedua umbi yang ada serta membuat grafik dari data yang diperoleh dengan molaritas larutan sebagai sumbu X dan rata-rata panjang silinder sebagai sumbu Y, dan yang paling terakhir adalah menentukan dengan grafik pada konsentrasi berapakah molar silinder umbi tidak mengalami perubahan panjang.   

IV.     HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1    Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan memporoleh hasil sbb
Tabel 1.  Penambahan    panjang    Umbi    Kentang   ( Solanum  tuberosum. L) selama perendaman 2 jam.

No
Perlakuan
Panjang Awal (cm)
Panjang Akhir (cm)
Selisih (cm)
1
Control
4
4,20
0,20
2
0,2
4
4,17
0,17
3
0,4
4
3,80
-0,20
4
0,6
4
3,85
-0,15
5
0,8
4
3,65
-0,35
6
1,0
4
3,65
-0,35

Grafik 1. Penambahan Panjang Umbi Kentang pada beberapa Konsentrasi Sukrosa direndam selama 60 menit

4.2  Pembahasan
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan hasil yang diperoleh selisih berbeda beda pada setiap percobaan selisih terpanjang terjadi pada kentang yang menggunakan perlakuan kontrol sedangkan yang memiliki selisih terendah pada perlakuan 0.8 dan 1.0. Perlakuan yang dilakukan dari semua umbi kentang dilakukan sama dan dengan menggunakan waktu yang sama namun hanya menggunakan larutan yang berbeda-beda.
Pada praktikum kali ini, yang akan dikerjakan adalah mengukur potensial air umbi kentang, yaitu pada umbi kentang (Solanum  tuberosum. L) untuk mengukur potensial pada umbi kentang , digunakan larutan sukrosa dengan berbagai konsentrasi, yaitu 0,2; 0,4; 0,6; 0,8; 1 M. Umbi kentang                            (Solanum  tuberosum. L) terlebih dahulu di buat silinder menggunakan antena dengan panjang silinder umbi jalar 4 cm sebanyak 2 silinder umbi kentang. Setelah dimasukkan ke dalam larutan sukrosa dengan berbagai konsentrasi, umbi kentang  (Solanum  tuberosum. L) mengalami perubahan berat. (Anwar,  2008)
Hal ini disebabkan karena larutan sukrosa banyak mengandung gula sehingga cara peyerapannya terhambat dan tekanan potensialnya sangat rendah, berbeda dengan larutan air yang mempunyai daya potensial yang tinggi sehingga kentang akan mudah memanjang karena adanya tekanan air yang masuk melalui sel tersebut. Sedangkan pada larutan sukrosa banyak mengandung gula sehingga rendah daya potensialnya untuk menyerap melalui sel pada umbi kentang tersebut. (Anwar,  2008).
Dari hasil tersebut, ditemukan umbi Kentang yang di rendam di dalam larutan sukrosa 0,4 M 0,6 M dan 0.4 M dengan panjang akhirnya mengalami penurunan, hal ini disebabkan karena larutan sukrosa mampu menyerap air secara osmosis dari dalam sel umbi kentang itu sendiri, sehingga terjadi penyusutan.         (Anwar,  2008).
Air merupakan suatu molekul yang sederhana, terdiri dari satu atom O dan dua atom H sehingga berat molekulnya hanya 18 g/mol.  Salah satu karakteristik dari molekul air adalah memiliki viskositas yang rendah, sehingga air dapat mengalir dengan mudah ke dan dalam jaringan tumbuhan (Lakitan, 2004).
Larutan yang sering digunakan dalam mengestiminasi potensial air adalah larutan sukrosa (C12H22O11), sampel yang dimasukkan ke dalam seri larutan akan kehilangan atau menyerap air secara osmosis.  Jika densitas larutan tidak berubah, berarti potensial air sampel yang diuji sama dengan larutan sukrosa tersebut (Malik, 2008).

 V.     KESIMPULAN DAN SARAN
5.1    Kesimpulan
Berdasarkan dari hasil yang telah diperoleh, maka dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.        Suatu tanaman jika direndam dalam suatu larutan, maka potensial air dalam sel tanaman tersebut akan berubah tergantung pada konsentrasi serta viskositas  larutan yang digunakan.
2.        Potensial air dalam sel suatu tanaman menentukan proses pertumbuhan dan perkembangan dari tanaman itu sendiri, karena selama proses hidupnya tanaman membutuhkan air yang cukup banyak.
3.        Air masuk ke dalam sel tanaman melalui proses difusi, yang mana proses difusi ini terjadi karena perbedaan konsentrasi, yaitu konsentrasi di dalam sel lebih rendah di bandingkan konsentrasi di luar sel.

5.2     Saran
   Saya mengharapkan terutama kepada teman-teman angkatan 2010 yang melakukan kegiatan praktikum dilaboratorium bisa tenang dalam menjalani praktikum agar berjalan dengan lancar serta baik.  Selain itu,  saya mengharapkan kepada para praktikum, agar bisa mengikuti tata tertib yang telah  ditentukan dan menjaga ketenangan supaya  percobaan praktikum dapan berjalan lancar. 


2. MENGUKUR LAJU TRANSPIRASI DENGAN PENIMBANGAN
I.      PENDAHULUAN
1.1      Latar Belakang
Transpirasi berlangsung juga ikut berperan. Transpirasi dapat diartikan sebagai proses kehilangan air dalam bentuk uap dari jaringan tumbuhan melalui stomata, kemungkinan kehilangan air dari jaringan tanaman melalui bagian tanaman yang lain dapat saja terjadi, tetapi porsi kehilangan tersebut sangat kecil dibandingkan dengan yang hilang melalui stomata.  Cepat lambatnya proses transpirasi ditentukan oleh faktor-faktor yang mampu merubah wujud air sebagai cairan ke wujud air sebagai uap atau gas dan faktor-faktor yang mampu menyebabkan pergerakan uap atau gas.  Faktor-faktor tersebut meliputi suhu, cahaya, kelembaban udara, dan angin.  Di samping itu luas permukaan jaringan epidermis atau luka tempat proses. (Ahmad, 2009).
Air diserap ke dalam akar secara osmosis melalui rambut akar, sebagian besar bergerak menurut gradien potensial air melalui xilem. Air dalam pembuluh xilem mengalami tekanan besar karena molekul air polar menyatu dalam kolom berlanjut akibat dari penguapan yang berlangsung di bagian atas.  Sebagian besar ion bergerak melalui simplas dari epidermis akar ke xilem, dan kemudian ke atas melalui arus transportasi.  Sebagian besar transpirasi berlangsung melalui stomata sedang melalui kutikula daun dalam jumlah yang lebih sedikit.  Transpirasi terjadi pada saat tumbuhan membuka stomatanya untuk mengambil karbon dioksida dari udara untuk berfotosintesis.
  Lebih dari 20 % air yang diambil oleh akar dikeluarkan ke udara sebagai uap air.  Sebagian besar uap air yang di transpirasi oleh tumbuhan tingkat tinggi berasal dari daun selain dari batang, bunga dan buah.  Lubang stomata yang tidak bundar melainkan oval itu juga berpengaruh terhadap intensitas pengeluaran air, yang mana jika lubang-lubang itu terlalu berdekatan maka penguapan dari lubang yang satu akan menghambat penguapan dari lubang yang yang lain yang saling berdekatan (Ahmad, 2009).

1.2      Tujuan Dan Kegunaan
Tujuan dilaksanakannya praktikun ini adalah untuk mengetahui pengaruh faktor lingkungan pada laju transpirasi tumbuhan. Kegunaan yang kita ambil adalah kita dapat mengetahui pengaruh cahaya matahari terhadap pertumbuhan.
 II.  TINJAUAN PUSTAKA
2.1  Botani Tomat (Solanum lycopersicum. L)
Tomat (Solanum Lycopersicum. L) adalah tumbuhan dari keluarga          Solanaceae, tumbuhan asli Amerika Tengah dan Selatan, dari Meksiko sampai Peru. Tomat merupakan tumbuhan siklus hidup singkat, dapat tumbuh setinggi 1 sampai 3 meter. Tomat merupakan keluarga dekat dari kentang.
Tanaman ini umumnya berbentuk perdu,kecuali tomat liar yang batangnya panjang sekali sehingga bersifat menjalar dan berumur lebih dari setahun.  Tanaman tomat berakar tunggang dengan akar samping yang banyak dan dangkal. (Sunarjono, 2006).
Batang tomat bersegi dan berbulu, bunganya berbentuk terompet kecil dengan benang sari yang bersatu membentuk tabung.  Warna bunga umumnya kuning,buah tomat muda berwarna hijau dan tidak enak dimakan (langu) setelah tua tomat berwarna merah dan dagingnya lunak. (Sunarjono, 2006).
Bentuk buahnya ada yang bulat,bulat pipih dan ada pula yang seperti bola lampu. Buahnya berdaging, banyak mengandung air dan tersusun dalam tandan.  Daunnya bercelah dengan tulang daun menyirip dan tersusun dalam sebuah tangkai bersama. Tomat termasuk sayuran buah yang paling digemari oleh setiap orang karenanya rasanya enak, segar dan sedikit asam, selain itu tomat yang telah tua dan berwarna merah merupakan sumber vitamin A, vitamin C dan sedikit vitamin B (Sunarjono.2006).




2.2  Laju Transpirasi
Air diserap ke dalam akar secara osmosis melalui rambut akar, sebagian besar bergerak menurut gradien potensial air melalui xylem, Air dalam pembuluh xilem mengalami tekanan besar karena molekul air polar menyatu dalam kolom berlanjut akibat dari penguapan yang berlangsung di bagian atas. Sebagian besar ion bergerak melalui simplas dari epidermis akar ke xilem, dan kemudian ke atas melalui arus transportasi. Laju transpirasi dipengaruhi oleh ukuran tumbuhan, kadar CO2, cahaya, suhu, aliran udara, kelembaban,, dan tersedianya air tanah. (Malik, 2008)
Laju transpirasi dipengaruhi oleh ukuran tumbuhan, kadar CO2, cahaya, suhu, aliran udara, kelembaban,, dan tersedianya air tanah, Transpirasi pada hakikatnya sama dengan penguapan, akan tetapi istilah penguapan tidak digunakan pada makhluk hidup. Sebenarnya seluruh  bagian tanaman mengadakan transpirasi, karena hilangnya molekul sebagian besar adalah  lewat daun hal ini disebabkan luasnya permukaan daun  dan karena daun-daun itu lebih terkena udara dari pada bagian lain dari  suatu tanaman. (Malik, 2008)
Stomata akan membuka jika tekanan turgor kedua sel penjaga meningkat. Peningkatan tekanan turgor oleh sel penjaga disebabkan oleh masuknya air kedalam sel penjaga tersebut. Pergerakan air antar sel akan selalu dari sel yang mempunyai potensi air lebih tinggi ke sel dengan potensi lebih rendah. Tinggi rendahnya potensi air sel tergantung pada jumlah bahan yang terlarut dari cairan tesebut, semakin banyak bahan yang terlarut maka potensi yang terjadi pada sel semakin rendah. (Heddy, 2004).
Faktor-faktor internal yang mempengaruhi  mekanisme membuka dan menutupnya stomata yaitu : Kelembaban udara sekitar, Suhu udara, Suhu daun tanaman, Cahaya, Jumlah daun. Angin dapat pula mempengaruhi laju transpirasi jika udara yang bergerak melewati permukaan daun tersebut lebih kering (kelembaban rendah) dari udara  sekitar tumbuhan  tersebut. Kerapatan uap air diudara tergantung dengan resisitensi  stomata dan kelembaban nisbih dan juga suhu udara tersebut, untuk perhitungan laju transpirasi. (Lakitan, 2008).
Daya hantar secara langsung dipengaruhi oleh besarnya bukaan stomata. Semakin besar bukaan stomata maka daya hantarnya akan semakin tinggi. Pada beberapa tulisan digunakan beberapa istilah resistensi stomata. Dalam hubungan ini daya hantar stomata berbanding dengan resistensi stomata  Transpirasi pada tumbuhan yang sehat sekalipun tidak dapat dihindarkan dan jika berlebihan akan sangat merugikan karena tumbuhan akan menjadi layu bahkan mati.           (Heddy, 2004).
 III. METODOLOGI
3.1  Tempat dan Waktu
Kegiatan Praktikum Mengukur Laju Transpirasi Dengan Penimbangan  dilaksanakan pada hari Rabu  tanggal 12 Oktober 2011 pukul 14.00 – 17.00, bertempat  di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, palu.

3.2  Alat dan Bahan
Alat yang dipakai pada praktikum Mengukur Laju Transpirasi adalah Penimbangan yaitu : dua buah botol plastic, aluminium foil, dan alat timbang. Bahan yang digunakan pada praktikum ini yaitu : air, minyak kelapa dan dua tanaman tomat (Solanum lycopersicum. L)

3.3  Cara Kerja
Menyiapkan dua tanaman, sesuaikan panjang tanaman dengan botol yang akan kita gunakan, lalu kita mengisi botol dengan air setengah dari tinggi botol, selanjutnya masukkan tanaman kedalam botol lalu tutup dengan menggunakan aluminium foil yang sebelumnya telah kita lubangi agar tanaman tetap berdiri tegak, kemudian timbang botol berikut tanamanya catat beratnya, letakkan satu botol diluar ruangan dan satunya lagi didalam ruangan. Ukur beratnya setiap 30 menit sebanyak tiga kali, bandingkan kedua tanaman tadi.
 IV.           HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1    Hasil
Tabel 1. Perubahan laju transpirasi pada tanaman tomat (Solanum lycopersicum. L)
No
Perlakuan
Berat Awal (gram)
Berat Akhir (gram)
Rata-rata
30
60
90

1
Di Luar Ruangan
200
200
200
190
196,7
2
Di Dalam Ruangan
200
200
200
200
200

4.2  Pembahasan
Pada pengamatan laju transpirasi pada tanaman tomat                            (Solanum lycopersicum. L) yang berada dalam  ruangan, hasil yang diperoleh pada penimbangan awal botol dalam ruangan selama 30 menit pertama sebesar 200 gram dan pada penimbangan ke dua hasil yang diperoleh yaitu 200 gram  dan yang ke tiga yaitu 200 gram.  Begitu pula dengan hasil penimbangan di luar ruangan selama 30 menit pertama sebesar 200 gram dan pada penimbangan ke dua hasil penimbangan yang diperoleh yaitu 200 gram dan yang ketiga ada perubahan berat ,turun 10 gram menjadi 190 gram.
Proses keluarnya atau hilangnya air dari tubuh tumbuhan dapat berbentuk gas keudara disekitar tumbuhan dinamakan transpirasi.  Transpirasi dapat diartikan sebagai proses kehilangan air dalam bentuk uap dari jaringan tumbuhan melalui stomata, kemungkunan kehilangan air dari jaringan tanaman melalui bagian tanaman yang lain dapat saja terjadi, tetapi porsi kehilangan tersebut sangat kecil dibandingkan dengan yang hilang melalui stomata (Hawkes, 2009).
Walaupun beberapa jenis tumbuhan dapat hidup tanpa melakukan transpirasi, tetapi jika transpirasi berlangsung pada tumbuhan agaknya dapat memberikan beberapa keuntunga bagi tumbuhan tersebut misalnya dalam: mempercepat laju pengangkutan unsur hara melalui pembukuh xylem, menjaga turgiditas sel tumbuhan agar tetap pada kondisi optimal, sebagai salah satu cara untuk menjaga stabilitas suhu (Hawkes , 2009).
Transpirasi yang terjadi pada tanaman berfungsi untuk mendinginkan suhu tanaman, mengurangi kelebihan air dan mempercepat proses penyerapan unsur hara oleh akar tanaman.  Proses transpirasi dapat berlangsung secara optimal jika faktor-faktor yang mempengaruhi proses transpirasi tersebut berada pada kondisi yang optimal pula.  Faktor-faktor transpirasi ini diantaranya cahaya, suhu, luas daun, jumlah stomata yang dimiliki dan lain-lain.  Laju transpirasi dipengaruhi oleh ukuran tumbuhan, kadar CO2, cahaya, suhu, aliran udara, kelembaban, dan tersedianya air tanah.  Faktor-faktor ini mempengaruhi perilaku stomata yang membuka dan menutupnya dikontrol oleh perubahan tekanan turgor sel penjaga yang berkorelasi dengan kadar ion kalium (K+) di dalamnya.  Selama stomata terbuka, terjadi pertukaran gas antara daun dengan atmosfer dan air akan hilang ke dalam atmosfer (Hawkes , 2009).
 V.  KESIMPULAN DAN SARAN
5.1    Kesimpulan
Berdasarkan hasil yang diperoleh, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.        Proses transpirasi dapat berlangsung secara optimal jika faktor-faktor pendukungnya ada pada kondisi yang optimal pula.
2.        Faktor-faktor transpirasi ini diantaranya cahaya, suhu, luas daun, jumlah stomata yang dimiliki dan lain-lain.
3.     Laju transpirasi pada tanaman yang terkena sinar matahari langsung berbeda dengan laju transpirasi pada tanaman yang tidak terkena sinar matahari langsung, meskipun jenis tanaman, jumlah daun dan media yang di gunakan sama.
4.        Dari praktikum yang telah dipraktikan kita dapat mendapatkan hasil yang memberikan kita pengetahuan lebih dalam tentang transpirasi.

5.2    Saran
Diharapkan kepada para praktikan kiranya dapat mematuhi semua peraturan yang berlaku selama dalam ruangan, dan serius dalam mengikuti praktikum agar apa yang telah di praktekan dapat dipahami dengan baik.  Dan alat dan bahan praktikum mesti lengakap agar praktikum berjalan lancar dan bisa memperoleh hasil yang maksimal.

 3. PENGARUH TURGOR TERHADAP MEMBUKA DAN MENUTUPNYA STOMATA
 I.     PENDAHULUAN
1.1         Latar Belakang
Transpirasi merupakan proses yang terjadi pada tumbuhan guna menetralisir suhu tubuh tumbuhan guna mempertahankan hidup tumbuhan tersebut. Sebagian besar proses transpirasi pada tanaman lewat stomata, stomata bagian terbesar berada pada permukaan bawah daun yang memungkinkan terjadinya pertukaran gas antara yang ada dalam jaringan daun dan di udara.  Lubang stomata ini merupakan jalan utama untuk transpirasi, mengingat epidermis bawah dan atas dilapisi oleh lilin sebagai lapisan kutikula yang mengandung bahan lemak dan merupakan penghalang untuk transpirasi (Sultan, 2007).
Membuka dan menutupnya stomata penting bagi proses asimilasi CO2 dan juga keseimbangan air dalam tanaman.  Membuka menutupnya stomata tergantung pada perubahan turgor sel penjaga (sel stomata).  Turgor yang tinggi menyebabkan stomata membuka sebaliknya turgor yang rendah akan menyebabkan stomata menutup (Salisbury dan Ross, 1995).
Praktikum dimaksudkan agar dapat mengetahui peristiwa stomata terbuka dan tertutup yang terjadi pada tumbuhan.

1.2         Tujuan dan Kegunaan
Tujuan praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Pengaruh Turgor Terhadap Membuka dan Menutupnya Stomata adalah mempelajari pengaruh turgor terhadap mekanisme membuka dan menutupnya stomata.  Kegunaannya adalah praktikan dapat mengetahui tekanan turgor dapat mempengaruhi mekanisme membuka dan menutupnya stomata.
 II.     TINJAUAN PUSTAKA
2.1        Botani Rhoeo discolor
Rhoeo discolor Biasa ditanam orang sebagai tanaman hias, tumbuh subur di tanah yang lembab.  Termasuk anggota suku gawar-gawaran, berasal dari Meksiko dan Hindia Barat.  Tinggi tanaman 40 cm - 60 cm, batang kasar, pendek, lurus, tidak bercabang. Daun lebar dan panjang, mudah patah, warna daun di permukaan atas hijau dan di bagian bawah berwarna merah tengguli.  Panjang daun + 30 cm, lebar 2,5 - 6 cm.  Bunga berwarna putih, berbentuk bunga kerang. Tumbuhan ini memiliki warna ungu.
Klasifikasi tanaman Rhoeo discolor diklasifikasikan sebagai berikut, Kingdom Plantae (Tumbuhan), Subkingdom Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh), Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkan biji), Divisi Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga), Kelas Liliopsida (berkeping satu/monokotil), Sub Kelas Commelinidae, Ordo Commelinales, Famili Commelinaceae, Genus Rhoeo, Spesies Rhoeo discolor.

2.2    Stomata
Stomata berasal dari  bahasa Yunani yaitu Stoma yang berarti  lubang atau porus, jadi stomata adalah lubang-lubang kecil berbentuk lonjong yang dikelilingi oleh dua sel epidermis khusus yang disebut sel penutup (Guard Cell), dimana sel penutup tersebut adalah sel-sel epidermis yang telah mengalami kejadian perubahan bentuk dan fungsi yang dapat mengatur besarnya lubang-lubang yang ada diantaranya (Dalimunthe, 2004).
Stomata dapat dibagi menjadi beberapa bagian diantaranya yaitu bagian sel  penutup atau sel penjaga (guard  cell), bagian yang merupakan sel tetangga, dan ruang udara dalam.  Sel penutup terdiri dari sepasang sel yang kelihatannya simetris, umumnya berbentuk ginjal, pada dinding sel atas dan bawah tampak adanya alat yang berbentuk birai  (ledges), kadang-kadang birai tersebut hanya terdapat pada dinding sel bagian atas (Damayanti, 2007).
Stomata mempunyai fungsi sebagai pintu gerbang masuknya CO2 ke dalam daun dan keluarnya uap air dari dalam daun.  Besar kecilnya pembukaan stomata merupakan regulasi terpenting yang dilakukan oleh tanaman, dimana tanaman berusaha memasukkan CO2 sebanyak mungkin tetapi dengan mengeluarkan H2O sesedikit mungkin, untuk mencapai efisiensi pertumbuhan yang tinggi (June, 2008).
Stomata tumbuhan pada umumnya membuka saat matahari terbit dan menutup saat hari gelap. Proses pembukaan berlangsung 1 jam dan penutupan berlangsung secara bertahap sepanjang sore  (June, 2008).

2.1.1   Mekanisme Membuka dan Menutupnya Stomata
Membuka dan menutupnya stomata penting bagi proses asimilasi CO2 dan juga keseimbangan air dalam tanaman.  Membuka menutupnya stomata tergantung pada perubahan turgor sel penjaga (sel stomata).  Turgor yang tinggi menyebabkan stomata membuka sebaliknya turgor yang rendah akan menyebabkan stomata menutup (Salisbury dan Ross, 1995).

Suatu penelitian menunjukkan bahwa turgor sel penjaga berkaitan dengan metabolisme penyerapan ion, terutama K+.  Meningkatnya konsentrasi K+ pada sel penjaga, stomata membuka lebih lebar sebaliknya ketika menutup tidak terjadi akumulasi K+ (Salisbury dan Ross, 1995).
Mekanisme membuka menutupnya stomata terutama tergantung pada akumulasi K+ pada sel stomata dan bukan semata-mata oleh adanya hidrolisa amilum menjadi gula sebagaimana dipercaya selama ini, hidrolisa amilum ini hanya faktor sekunder (Salisbury dan Ross, 1995).
Untuk akumulasi K+ ini disediakan sebagian oleh vakuola sel lateral dan sebagian lagi oleh sel epidermis. Akumulasi K+ ini akan berbalik bila stomata menutup, yaitu K+ berakumulasi di sel epidermis. Tidak ada perbedaan electro potential yang menyolok antara setiap sel epidermis dan bagaimanapun keadaan stomata, K+ ditransport secara aktif dan ketika stomata membuka atau menutup memerlukan energi (Salisbury dan Ross, 1995).
Temperatur yang tinggi juga mengakibatkan stomata menutup. Hal ini terkait dengan meningkatnya respirasi dan meningkatnya CO2 dalam kantong stomata. Temperatur yang tinggi berkaitan dengan konsumsi air yang tinggi.  Stomata menutup untuk mencegah kehilangan air yang berlebihan. Mekanisme membuka dan menutupnya stomata secara efisien dengan mengatur keseimbangan air dalam tanaman. Fitohormon sitokinin juga berpengaruh terhadap membukanya stomata sedang ABA kebalikannya (Salisbury dan Ross, 1995).








2.1.2  Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Membuka dan Menutupnya Stomata

Faktor-faktor lain yang menyebabkan membuka dan menutupnya stomata adalah sebagai berikut :
Karbondioksida (CO2), Pembentukan stomata berkurang jika kadar CO2 di ruang antar sel bertambah. Jika hasil fotosintesis bersih berkurang kadar CO2 di ruang antar sel meningkat dan tahanan stomata akan meningkat. Sebaiknya kalau fotosintesis bersih meningkat, ruang antar sel akan menyebabkan terbukanya ruang antar sel akan menyebabkan terbukanya stomata. (Angga, 2008).  
Cahaya, Pengurangan cahaya menyebabkan pembukaan celah stomata berkurang pada kebanyakan tumbuhan. Hal ini tidak tergatung pada tanggapan stomata terhadap kenaikan CO2  di ruang antar sel akibat penurunan laju fotosinetesis. (Angga, 2008).
Suhu, Jika faktor lain dalam keadaan konstan, biasanya stomata akan membuka lebih besar jika suhu naik. (Angga, 2008).
Potensial Air Daun, Pembukaan celah stomata biasanya berkurang jika potensial air daun menurun. Perubahan pembukaan air biasanya dianggap disebabkan oleh kenaikan kadar absisat yang dihasilkan dalam mesofil dengan lajuyang tinggi atau oleh keduanya pada potensial daun berkurang. (Angga, 2008).
Kelembaban, Beberapa jenis tumbuhan menunjukkan tanggapan stomata secara langsung terhadap kelembaban, sehingga kenaikan kelembaban relatif menyebabkan celah stomata mengecil. (Angga, 2008).

Angin, Pengaruh angin merupakan hal terpenting yang membantu dalam proses membuka dan menutupnya stomata pada tumbuhan. Pada kebanyakan tanaman menaikkan kecepatan angin yang besar dapat menyebabkan stomata menutup. (Angga, 2008).
Laju Fotosintesis, Peranan laju fotositesis akan mengurangi pembukaan stomata dan dengan demikian menahan air serta meningkat potensial air melalui pengurangan respirasi. (Angga, 2008).
     III.     METODOLOGI
3.1         Tempat dan Waktu
Praktikum Fisiologi Tumbuhan modul Pengaruh Turgor Terhadap Membuka dan Menutupnya Stomata ini dilaksanakan di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.  Pada hari Rabu tanggal  19 oktober 2011, pukul 14.00 WITA sampai selesai.

3.2         Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam Praktikum ini adalah mikroskop, gelas objek, gelas penutup, pipet, pinset, kertas  saring dan tissue.  Sedangkan bahan yang digunakan yaitu daun Rhoeo discolor yang masih segar, sukrosa 10 % dan air aqua.

3.3  Cara Kerja               
Pada pengamatan  Pengaruh Turgor Terhadap Membuka dan Menutupnya Stomata pertama-tama membuat sayatan epidermis bawah daun Rhoeo discolour dengan menggunakan silet atau dengan pinset, kemudian meletakannya pada gelas objek dengan setetes air, selanjutnya menutup dengan gelas penutup.  Setelah itu mengamatinya di bawah mikroskop dengan perbesaran 10 X, apakah stomata dalam keadaan membuka atau menutup.

Sambil mengamati di bawah mikroskop, mengganti reagen air dengan larutan sukrosa 10 %, dengan cara meneteskan pada sisi gelas penutup dan mengisapnya dengan kertas saring pada sisi yang lain.  Mengamati perubahan apa yang terjadi, setelah itu mengulangi tahap no. 4 diatas, mengganti larutan sukrosa 10 % dengan air.  Kemudian mengamati perubahan apa yang terjadi dan menggambar anatomi stomata pada preparat tersebut, dan menyebutkan bagian-bagian serta tipe stomata tumbuhan yang diamati.
     IV.     HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1         Hasil
Tabel 4.  Persentase  Stomata  Terbuka  dan  Stomata  Tertutup   Pada  Preparat  
              Daun Rhoeo discolor.
Larutan
Stomata terbuka
Stomata tertutup
% stomata terbuka
% stomata tertutup
Air
10
5
66,66 %
33,33 %
Sukrosa
3
8
27,27 %
72,72 %

Keterangan : a.  % Jumlah Stomata Terbuka = Stomata Terbuka x 100 %
                                                                                   ∑ Stomata


b.      % Jumlah Stomata Tertutup = Stomata Tertutup x 100 %
                                                                                    ∑ Stomata


                                                                                                    Keterangan:
                                                                                        1.Lubang stomata
                                                                                        2. Sel penjaga
                                                                                        3. Sel tetangga
                                                                                        4. Stomata yang terbuka

Gambar 1. Anatomi Stomata terbuka pada tanaman Rhoeo discolor dengan perbesaran 10 X.
                                                                                                    Keterangan:
                                                                                        1.Lubang stomata
                                                                                        2. Sel penjaga
                                                                                        3. Sel tetangga
                                                                                        4. Stomata yang tertutup                                           

Gambar 2. Anatomi Stomata Tertutup pada tanaman Rhoeo discolor  dengan Perbesaran 10 X.


4.2        Pembahasan
Berdasarkan hasil di atas dapat diketahui bahwa jumlah stomata yang terbuka pada media air lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah stomata terbuka pada media sukrosa10%, hal tersebut dapat pula dilihat pada persentase jumlah stomata yang terbuka lebih banyak pada media sukrosa dibandingkan dengan media air. Dalam percobaan dengan menggunakan air yang telah kami lakukan kami memperoleh 10 stomata terbuka dan 5 untuk stomata tertutup, sedangkan percobaan dengan menggunakan larutan sukrosa kami mempeoleh 3 stomata terbuka dan 8 untuk stomata tertutup. Hasil yang kami peroleh dengan menggunakan air berbanding terbalik dengan menggunakan larutan sukrosa.
 Hal ini disebabkan karena larutan sukrosa (gula) sangat mempengaruhi kenaikan kadar osmotik dalam sel sehingga tekanan turgor meningkat kemudian stomata akan membuka sedangkan dalam air murni kandungan gulanya sangat rendah bahkan mungkin tidak ada, sehingga tidak terdapat suatu zat tertentu yang mempengaruhi membukanya stomata sehingga jumlah stomata yang terbuka hanya sedikit. Begitu pula halnya dengan jumlah stomata yang tertutup.  Pada media air jumlah stomata yang tertutup lebih banyak dibandingkan pada media sukrosa 10%. Hal ini disebabkan air tidak mampu memberikan pengaruh tekanan yang besar terhadap turgor sehingga persentase stomata yang tertutup lebih banyak dibandingkan dengan yang terbuka.
Pada pengamatan anatomi stomata terbuka dari daun tanaman               Rhoeo discolor, terlihat jelas adanya kedua sel penutup (guard cell) yang berdekatan dengan inti sel yang terbuka pada bagian antar dinding kedua sel yang berwarna agak kehitaman dan kedua sel penjaga tersebut tampak bergelembung karena potensial air di dalamnya tinggi.
Pada pengamatan anatomi stomata tertutup terlihat adanya kedua sel penutup yang agak merapat karena potensial air di dalamnya yang rendah, hal ini menyebabkan stomata tidak terbuka karena potensial airnya rendah.  Pada sel  penutup tersebut, terdapat pula serat halus sellulosa yang pada dinding selnya tersusun melingkari sel.  Karena serat sellulosa ini relatif  tidak elastis, maka jika sel epidermis menyerap air dapat mengakibatkan sel ini tidak  dapat membesar diameternya melainkan memanjang.  Akibat melekatnya sel penutup satu sama lain pada kedua ujungnya memanjang akibat menyerap air maka keduanya akan melengkung ke arah luar.  Kejadian ini yang menyebabkan celah stomata membuka (Dalimunthe, 2004).


Salah satu faktor membuka dan menutupnya stomata adalah cahaya, yaitu dengan adanya cahaya maka fotosintesis dapat terjadi di dalam sel-sel mesophyl dan CO2 dalam ruang antar sel berkurang sehingga pH dalam sel penutup meningkat (Dalimunthe, 2004). 
Peningkatan pH dapat menyebabkan perubahan enzimatik menjadi gula, menaikkan kadar gula, menaikkan kadar osmotik dari getah sel dan menaikkan turgor sehingga stomata secara otomatis akan membuka (Dalimunthe, 2004).
Stomata akan membuka jika tekanan turgor kedua sel penjaga meningkat.  Peningkatan tekanan turgor sel penjaga disebabkan oleh masuknya air ke dalam sel penjaga tersebut.  Pergerakan air dari satu sel ke sel lainnya terjadi secara difusi (Lakitan, 2004).
  V.     KESIMPULAN DAN SARAN
5.1        Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan di atas, maka dapat di ambil beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.            Jumlah stomata pada tumbuhan sangat menentukan proses fisiologis yang terjadi pada tumbuhan itu sendiri terutama persentase stomata yang terbuka.
2.            Larutan sukrosa sangat efisien dalam memberikan respon terhadap membukanya stomata dibandingkan dengan air murni.
3.            Membuka dan menutupnya stomata diantaranya ada yang sebabkan mekanisme turgor, akumulasi ion kalium, akumulasi asam absisat dan pengaruh lingkungan seperti suhu, kelembaban maupun cahaya.

5.2        Saran
Sangat diharapkan ketenangan dari para praktikan pada saat praktikum sedang berlangsung, hal ini mengingat pentingnya kedisiplinan saat menjalani praktikum sehingga praktikum dapat berjalan dengan hasil yang baik.

4. IMBIBISI

I.    PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang 
Imbibisi merupakan proses yang terjadi pada sering terjadi pada seluruh biji tanaman yang terjadi dengan menyerap air. Imbibisi merupakan peyusupan atau peresapan air kedalam ruang antar dinding sel, sehingga sehingga dinding selnya akan mengembang.  Misalnya masuknya air pada biji saat berkecambah dan biji kacang hijau yang direndam dalam air beberapa jam.  Perkecambahan diawali dengan penyerapan air dari lingkungan sekitar biji, baik tanah, udara maupun media lainnya.  Perubahan yang teramati adalah membesarnya ukuran biji yang disebut tahap imbibisi.  Biji menyerap air dari lingkungan sekelilingnya, baik dari tanah maupun dari udara (dalam bentuk uap air atau embun), sehingga yang terjadi membesarnya ukuran biji karena sel-sel embrio membesar dan biji yang melunak (Andi, 2008).
Imbibisi merupakan penyerapan air oleh imbiban.  Contohnya penyerapan air oleh benih, proses awal perkecambahan benih yaitu dengan masuknya air ke dalam benih maka benih akan membesar kemudian kulit benih pecah dan perkecambahan ditandai oleh keluarnya radikula dari dalam benih.       (Indradewa, 2009).
Praktikum imbibisi ini dilakukan dengan melihat penyerapan air pada biji kacang hijau (Phaseolus radiates. L) dengan cara menrendamnya dengan laruta sukrosa selama 48 jam.

1.2    Tujuan Dan Kegunaan   
Tujuan dari praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Imbibisi adalah mengetahui pengaruh pada larutan terhadap proses imbibisi pada biji.   Kegunaannya adalah kita dapat mengetahui seberapa besar pengaruh suatu larutan terhadap proses imbibisi pada biji.
 II.  TINJAUAN PUSTAKA
2.1   Botani Kacang Hijau (Phaseolus radiates. L)
Kacang hijau (Phaseolus radiates. L) termasuk kacang- kacangan dari famili papilionaceae dan dalam bahasa inggris disebut Mungbean, green gram atau golden gram. Tanman ini berbatang tegak dengan percabangan berasal dari batang utama. Batang bulat dan berbulu dengan warna hijau dan berbulu dengan warna hijau atau ungu. Daunnya trifoliate (daun terdiri dari tiga anak daun), letaknya berseling dan berwarna hijau muda sampai hijau tua. (Angga, 2009).
Bunga berwarna kuning tersusun dalam tandan, muncul pada cabang dan batang dan mampu menyerbuk sendiri. Buah berupa polong berbentuk silindris dengan panjang 6- 15 cm dan umumnya berbulu pendek.  Pada waktu masih muda berwarna hijau dan setelah tua berwarna hitam. Biji terdapat dalam polong dan umumnya berwarna hijau, namun ada bebrapa jenis kacang hijau berwarna kuning, coklat atau hitam. (Angga, 2009).
Kacang hijau dapat tumbuh di segala tipe tanah. Lahan yang ideal untuk pertanaman yang ideal untuk pertanaman kacang hijau adalah lahan dengan PH tanah sekitar 5,8 dan banyak mengandung bahan organic. Suhu optimum untuk pertumbuhan kacang hijau berkisar pada 28- 30 oC, sehingga sesuai untuk dataran rendah hingga ketinggian 500 M di atas permukaan laut.  Tanaman ini juga cukup toleran terhadap kekeringan dan masih dapat tumbuh baik pada daerah dengan kisaran curah hujan 700-900 mm/th. (Angga, 2009).
Klasifikasi kacang hijau (Phaseolus radiates.  L) diklasifikasikan sebagai berikut Kingdom Plantae (Tumbuhan), Subkingdom Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh), Super Divisi Spermatophyta (Menghasilkan biji), Divisi Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga), Kelas Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil), Sub Kelas Rosidae, Ordo Fabales, Famili Fabaceae (suku polong-polongan), Genus Phaseolus, Spesies Phaseolus radiatus L. (Angga, 2009).


2.2         Zat-Zat Hidropilik
Hidrofilik menurut etimologinya terdiri atas dua kata yaitu hidro (air) dan filik (suka) sehingga dapat diartikan bahwa hidrofilik merupakan suatu senyawa yang dapat berikatan dengan air. Senyawa ini dapat berikatan dengan air diakibatkan karena bentuknya yang polar. Senyawa yang bersifat hidrofilik biasanya tidak dapat berikatan dengan molekul lemak, minyak, atau molekul-molekul nonpolar lainnya. ( sultan, 2009).

2.3    Imbibisi
Air merupakan 85 – 95 % berat tumbuhan herba yang hidup di air.  Dalam sel, air diperlukan sebagai pelarut unsur hara sehingga dapat digunakan untuk mengangkutnya, selain itu air diperlukan juga sebagai substrat atau reaktan untuk berbagai reaksi biokimia misalnya proses fotosintesis dan air dapat menyebabkan terbentuknya enzim dalam tiga dimensi sehingga dapat digunakan untuk aktifitas katalisnya.  Tanaman yang kekurangan air akan menjadi layu, dan apabila tidak diberikan air secepatnya akan terjadi layu permanen yang dapat menyebabkan kematian (Rioardi, 2009).
Imbibisi merupakan penyerapan air oleh imbiban.  Contohnya penyerapan air oleh benih, proses awal perkecambahan benih yaitu dengan masuknya air ke dalam benih maka benih akan membesar kemudian kulit benih pecah dan perkecambahan ditandai oleh keluarnya radikula dari dalam benih            (Indradewa, 2009).
 III.  METODOLOGI
3.1    Tempat dan Waktu
Praktikum Fisiologi Tumbuhan modul Imbibisi dilaksanakan di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako Palu, dan dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 19 oktober 2011, pada pukul 14.00 WITA sampai selesai.

3.2    Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam Praktikum ini yaitu cawan Petri, timbangan. Sedangkan bahan yang digunakan yaitu biji kering kacang hijau, larutan NaCl 4,o M; 2,0 M; 1 M;  0,8 M; 0,6 M; 0,4 M, aquades, tissue.

3.3    Cara Kerja
Menyiapkan enam cawan petri dengan tissue didalamnya, lalu mengisi cawan petri denga 5 ml larutan NaCl yang disediakan dan aquades sebagai control, selanjutnya menimbang 20 biji kering, kemudian mencatat berat sebagai berat awalnya dan menyimpan cawan selama 48 jam.  Setelah 48 jam mengambil cawan dan menimbangnya kembali sebagai berat kedua, kemudian presentase air yang masuk kedalam biji pada setiap larutan terhadap berat kering mula-mula.
 IV.  HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1    Hasil  
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil sebagai berikut:
Tabel  5. Perubahan berat biji Kacang Hijau (Phaseolus radiatus) yang dilarutkan  selama 48 Jam.
Konsentrasi NaCl
Berat awal (g)
Berat akhir (g)
Selisih (g)
% air yang masuk
Kontrol
4.0 M
2.0 M
1.0 M
0.8 M
0.6 M
0.4 M
1.13
1.27
1.25
1.20
1.27
1.20
1.11
10.65
13.25
15.24
13.86
10.30
11.16
12.77
9.52
11.98
13.99
12.66
9.03
9.96
11.66
842.477
943.307
1.119
1.055
711.023
830
 1.050

4.2    Pembahasan
Hasil pengamatan imbibisi pada kacang hijau (Phaseolus radiates. L) sebelum direndam dalam larutan NaCL dengan konsentrasi 4,0 M; 2,0 M; 1,0 M; 0,8 M; 0,6 M; 0,4 M.  dengan berat awal 1,27 gr; 1,25 gr; 1,20 gr; 1,27 gr; 1,20 gr; 1,11 gr.  Setelah direndam dalam larutan NaCL selama 48 jam.  Berat biji pada kacang hijau (Phaseolus radiatus. L) mengalami perubahan menjadi 13,25 gr; 15,24 gr; 13,86 gr; 10,30 gr; 11,16 gr; 12,77 gr.

Dari pengamatan ini dapat diketahui bahwa berat biji kacang hijau (Phaseolus radiates. L) mengalami perubahan berat pada semua konsentrasi NaCL.  Pada biji selalu bertambah berat disebabkan oleh penyerapan air oleh permukaan yang menyebabkan kacang hijau mengembang serta beratnya bertambah setelah menyerap air, selain itu semakin tinggi suatu konsentrasi larutan maka kemampuan biji untuk menyerap suatu larutan akan semakin besar, sehingga air akan semakin cepat bergerak kedalam biji dikarenakan konsentrasi potensial air larutan dalam biji rendah dibandingkan dengan potensial air larutan tersebut sehingga berat biji menjadi bertambah (Anwar, 2008).
Dari hasil pengamatan di atas dapat diketahui bahwa pada perendaman biji  Kacang Hijau (Phaseolus radiates. L) dalam larutan NaCl 2,0 M air terjadi proses imbibisi yang cukup tinggi sehingga terdapat selisih yang besar antara berat awal dan berat akhir.  Hal ini disebabkan karena kemungkinan pada konsentrasi ini larutan NaCl memiliki kemampuan melakukan proses imbibisi ke dalam sel biji atau konsentrasi NaCl yang seimbang dengan konsentrasi di dalam biji Kacang Hijau (Phaseolus radiates. L).  Hal ini menandakan bahwa terjadi proses imbibisi dalam biji dan juga ditandai dengan tingginya persentase air yang masuk ke dalam biji.
Sedangkan pada pengamatan perendaman biji Kacang Hijau          (Phaseolus radiates. L) dengan air (kontrol), persentase masuknya air ke dalam biji bertambah  Sehingga dapat disimpulkan bahwa proses imbibisi air ke dalam biji sangat rendah.  Hal ini dapat disebabkan karena banyaknya daya tarik menarik antara air dengan biji.
Air merupakan 85 – 95 % berat tumbuhan herba yang hidup di air.  Dalam sel, air diperlukan sebagai pelarut unsur hara sehingga dapat digunakan untuk mengangkutnya, selain itu air diperlukan juga sebagai substrat atau reaktan untuk berbagai reaksi biokimia misalnya proses fotosintesis dan air dapat menyebabkan terbentuknya enzim dalam tiga dimensi sehingga dapat digunakan untuk aktifitas katalisnya.   Tanaman yang kekurangan air akan menjadi layu, dan apabila tidak diberikan air secepatnya akan terjadi layu permanen yang dapat menyebabkan kematian (Rioardi, 2009).
Imbibisi  yaitu  peristiwa meresapnya  air  di antara  partikel  dinding, sehingga dinding selnya mengembang.  Imbibisi terjadi pada benda-benda  yang  permukaannya  terdiri  dari  bagian-bagian  yang  dapat mengikat  molekul  air,  sehingga    bagian-bagian  tersebut  menjadi renggang dan mengembang       (Dara, 2009).
 V.     KESIMPULAN DAN SARAN
5.1    Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan di atas, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.             Berdasarkan pengamatan imbibibisi selisih tertinggi terdapat pada larutan dengan konsentrasi NaCL 4.0 dengan nilai selisih 13.99.
2.             Sedangkan berdasarkan hasil pengamatan imbibisi selisish terendah terdapat pada larutan larutan konsentrasi NaCL 0.8
3.             Berdasarkan pengamatan kontrol tidak mengalami perubahan yang singnifikan dan hanya mengalami selisih 9.52
4.             Berdasarkan pengamatan diperoleh hasil yang berbeda antara biji yang satu dan lainnya  hal ini dikarenakan konsentrasi NaCL yang berbeda-beda.

5.2    Saran
Saran dari praktikan diharapkan pada praktikum selanjutnya agar dalam pelaksanaan praktikum lebih disiplin dan tepat waktu agar hasil yang diperoleh lebih maksimal.
 

5. PENGARUH AUKSIN TERHADAP PEMANJANGAN JARINGAN
 
 
I.      PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang
Fisiologi tumbuhan merupakan salah satu cabang biologi yang mempelajari tentang proses metabolisme yang terjadi didalam tumbuhan yang meyebabkan tumbuhan tersebut dapat hidup. Salah satu faktor terjadinya proses metabolisme tersebut dapat berlangsung dengan laju yaitu karena lingkungan mikro di sekitar tumbuhan tersebut.  Dengan mempelajari tentang fisiologi tumbuhan ini kita dapat mengetahui bagaimana sinar matahari dimanfaatkan oleh tumbuhan untuk menghasilkan karbohidrat dari bahan baku anorganik berupa air dan karbodioksida, dengan adanya fisiologi tumbuhan ini kita juga dapat mengetahui bahwa dalam reaksi biokimia meyebabkan terjadinya membuka dan menutupnya stomata.   Selain itu juga ada proses imbibisi dalam suatu tanaman, imbibisi merupakan proses penyerapan air oleh permukaan zat-zat hidrofilik seperti protein, pati, selulosa dan lain-lainnya.     Selain itu juga hormon adalah salah satu zat pengantur tumbuh-tumbuhan, dan merupakan senyawa kimia yang dalam konsentrasi rendah berperan aktif dalam mengontrol proses pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan (Chawla, 2009).
Praktikum ini dimaksudkan agar kita kita mengetahui pengaruh auksin sehingga kita perlu melakukan praktikum tersebut agar kita memperoleh pengetahuan tentang hal tersebut.

Menurut Trigiano (2009), Indole Acetic-Acid (IAA) merupakan salah satu jenis auksin yang secara alami digunakan untuk pembentukan kalus.  IAA memiliki sifat kimia lebih stabil dan mobilitasnya di dalam tanaman rendah.  Sifat-sifat ini yang menyebabkan IAA dapat lebih berhasil karena sifat kimianya yang mantap dan pengaruhnya yang lebih lama.  Komposisi auksin dan sitokinin dalam media kultur invitro memainkan peranan penting dalam induksi dan regenerasi kalus menjadi tunas (Kadir, 2009).

1.2        Tujuan dan Kegunaan
Tujuan dari praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Pengaruh Auksin Terhadap Pemanjangan Jaringan adalah untuk mengetahui pengaruh Auksin (IAA) terhadap perkecambahan biji.  Kegunaannya adalah kita dapat mengetahui seberapa besar pengaruh auksin alami (IAA) dalam proses perkecambahan biji.
 II.   TINJAUAN PUSTAKA
2.1        Auksin
Istilah Auksin berasal dari bahasa yunani auxein, meningkatkan.  Auksin ini merupakan senyawa yang belum dapat dicirikan mungkin meyebabkan pembengkokan koleoptil oat ke arah cahaya.  Koleoptil yang terjadi akibat terpacunya pemasnjangan pada sisi yang ditempeli potongan akar.  Pengaruh Auksin terhadap pemanjangan dapat dipelajari dari hasil berdasarkan penelitian pada ujung koleoptil kecambah sejenis gandum.  Sebelumnya sudah lama diketahui bahwa ujung koleoptil itu penting untuk pemanjangan koleoptil dan ujung bawah batangnya, bila ujung dipotong pertumbuhan akn terhambat beberapa jam, dan akan tumbuh lagi apabila ujung  batang  yang  terpotong  itu  telah  memproduksi  auksin  kembali  (Dwidjoseputro, 2009).
Auksin adalah kelas substansi pertumbuhan tanaman dan morphogens (sering disebut phytohormone atau hormon tanaman).  Auksin memiliki peran penting dalam koordinasi banyak pertumbuhan dan proses perilaku dalam siklus hidup tanaman. Auksin dan peran mereka dalam pertumbuhan tanaman pertama kali diungkapkan oleh Frits ilmuwan Belanda. (Dwidjoseputro, 2009).
Hal ini menunjukan bahwa terdapat zat yang diproduksi dibagian ujung dan bergerak ke bawah yang mempengaruhi pertumbuhan, zat ini oleh kogl dinamakan Auksin dari bahasa latin yaitu auksin yang berarti tumbuh (Dwidjoseputro, 2009).




2.2         Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Auksin
Pengaruh auksin terhadap pertumbuhan jaringan tanaman diduga melalui dua cara  yaitu Menginduksi sekresi ion H+ keluar sel melalui dinding sel. Pengasaman dinding sel menyebabkan K+ diambil dan pengambilan ini mengurangi potensial air dalam sel. Akibatnya air masuk ke dalam sel dan sel membesar. (Salisbury dan Ross, 2008).
Mempengaruhi metabolisme RNA yang berarti metabolisme protein, mungkin melalui transkripsi molekul RNA. Auksin sintetik yang sering digunakan dalam kultur (Salisbury dan Ross, 2008).
Memacu terjadinya dominansi apical dan dalam jmlah sedikit memacu pertumbuhan akar. Mekanisme kerja auksin dalam mempengaruhi pemanjangan sel-sel tanaman di atas dapat dijelaskan dengan hipotesis sebagai berikut : auksin menginisiasi pemanjangan sel dengan cara mempengaruhi pengendoran /pelenturan dinding sel. Auksin memacu protein tertentu yang ada di membran plasma sel tumbuhan untuk memompa ion H+ ke dinding sel. Ion H+ ini mengaktifkan enzim tertentu sehingga memutuskan beberapa ikatan silang hidrogen rantai molekul selulosa penyusun dinding sel. Sel tumbuhan kemudian memanjang akibat air yang masuk secara osmosis. Setelah pemanjangan ini, sel terus tumbuh dengan mensintesis kembali material dinding sel dan sitoplasma (Salisbury dan Ross, 2008).


Selain memacu pemanjangan sel yang menyebabkan pemanjangan batang dan akar, peranan auksin lainnya adalah kombinasi auksin dan giberelin (memacu perkembangan jaringan pembuluh dan mendorong pembelahan sel pada kambium pembuluh sehingga mendukung pertumbuhan diameter batang. Selain itu auksin (IAA) sering dipakai pada budidaya tanaman antara lain : untuk menghasilkan buah tomat, mentimun dan terong tanpa biji; dipakai pada pengendalian pertumbuhan gulma berdaun lebar dari tumbuhan dikotil di perkebunan jagung ; dan memacu perkembangan meristem akar adventif dari stek mawar dan bunga potong lainnya (Salisbury dan Ross, 2008).
Para ahli fisiologi telah meneliti pengaruh auksin dalam proses pembentukan akar lazim, yang membantu mengimbangkan pertumbuhan sistem akar dan system tajuk. Terdapat bukti kuat yang menunjukkan bahwa auksin dari batang sangat berpengaruh pada awal pertumbuhan akar. Bila daun muda dan kuncup, yang mengandung banyak auksin, dipangkas maka jumlah pembentukan akar sampling akan berkurang. Bila hilangnya organ tersebut diganti dengan auksin, maka kemampan membentuk akar sering terjadi kembali             (Salisbury dan Ross, 2008).
Auksin juga memacu perkembangan akar liar pada batang. Banyak spesies berkayu, misalnya tanaman apel (Pyrus malus), telah membentuk primordia akar liar terlebih dahulu pada batangnya yang tetap tersembunyi selama beberapa waktu lamanya, dan akan tumbuh apabila dipacu dengan auksin. Primordia ini sering terdapat di nodus atau bagian bawah cabang diantara nodus.            (Salisbury dan Ross, 2008).
2.3         Hipokotil
          Hipokotil adalah akar yang baru muncul yang menandakan kecambah mulai tumbuh.proses ini terjadi pada tumbuhan berbiji msalnya pada biji kecambah yang ditandai adanya akar yang muncul pada biji tersebut (Susanto, 2009).

2.4    Jaringan Tumbuhan 
Jaringan tumbuhan relatif lebih homogen daripada jaringan hewan. Tumbuhan tidak memiliki kemampuan lokomosi (berpindah)/bergerak secara aktif sebagaimana hewan. Meskipun demikian, banyak sel-sel baru terbentuk untuk berbagai jaringan sebagai kompensasi banyaknya sel-sel yang mati, yang menjadi pasif karena berperan sebagai sel-sel penyimpan cadangan energi (misalnya pada buah atau umbi) atau metabolit sekunder, dan untuk mengisi jaringan baru karena tumbuhan selalu bertambah massanya, khususnya bagi tumbuhan tahunan. Jaringan yang aktif memperbanyak diri dan tidak memiliki fungsi khusus disebut jaringan meristematik, sementara jaringan yang telah mantap dengan fungsinya disebut jaringan tetap/permanen (Tarno. 2009).
Jaringan meristematik terdiri dari sel-sel meristem, suatu analog dari sel-sel punca (stem cells) hewan. Jaringan ini dapat ditemukan pada titik-titik tumbuh di ujung batang dan akar (disebut meristem pucuk/ujung/apikal), di bawah kulit kayu (sebagai kambium gabus maupun kambium pembuluh, disebut meristem tepi/lateral), dan di tepi ruas atau buku, serta pada pangkal tangkai daun (meristem antara/interkalar). Jaringan ini, terutama meristem ujung, mudah diinduksi untuk diperbanyak secara in vitro. Dalam jargon kultur jaringan, sel-sel ini dikatakan bersifat embrionik ("dapat membentuk embrio"). Jaringan meristematik juga terbentuk apabila ada bagian tumbuhan yang terbuka, misalnya karena terluka. Mobilisasi beberapa fitohormon, biasanya auksin dan sitokinin, akan memicu terbentuknya sel-sel meristem yang membentuk semacam jaringan tidak terdiferensiasi yang disebut kalus (Tarno. 2009).
Jaringan permanen dikategorikan menjadi tiga kelompok utama: epidermis (jaringan pelindung, terdiri dari sel-sel yang menyusun lapisan luar daun dan bagian-bagian tumbuhan yang masih muda), jaringan pengangkut (menyusun xilem dan floem), dan jaringan dasar (mencakup parenkim, klorenkim, kolenkim, dan sklerenkim) (Tarno. 2009).
Epidermis melindungi bagian dalam organ sehingga tidak bersentuhan langsung dengan pengaruh keadaan di luar organ. Epidermis dapat dilindungi oleh lapisan tipis di bagian luar yang dikenal sebagai kutikula. Dapat juga ditemukan lapisan malam (wax). Sel-sel epidermis biasanya berbentuk segi empat apabila dilihat dari samping, berjajar homogen. Namun demikian, epidermis dapat mengalami perubahan menjadi sel-sel penutup atau sel penjaga stomata beserta beberapa sel tetangga, trikoma (miang atau rambut daun/batang), duri, serta rambut kelenjar (Tarno. 2009).
Jaringan pengangkut dimiliki oleh tumbuhan berpembuluh (Tracheophyta). Gymnospermae memiliki jaringan trakeida, serabut trakeida, dan parenkim kayu sebagai penyusun xilem. Angiospermae memiliki tambahan jaringan trakea selain jaringan yang dimiliki Gymnospermae. Floem (pembuluh tapis) tersusun dari jaringan buluh tapis dan sel-sel pengiring (Tarno. 2009).
Jaringan dasar menyusun sebagian besar tubuh tumbuhan (biomassa). Kelompok jaringan ini memiliki banyak fungsi tergantung tempat ia berada. Seringkali ia mengisi bagian terbesar dari suatu organ, menyusun daging buah, kulit batang, isi umbi atau rimpang yang menyimpan pati atau metabolit sekunder tertentu (seperti alkaloid dan terpenoid). Jaringan ini juga dapat mengalami kematian dengan mengosongkan isi sel-selnya untuk membentuk struktur berongga (aerenkim) seperti ruang dalam gelembung pada tangkai daun eceng gondok atau rongga dalam buluh bambu (Tarno. 2009).
 III.     METODOLOGI
3.1        Tempat dan Waktu
Praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Pengaruh Auksin Terhadap Pemanjangan Jaringan ini dilaksanakan di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako, Palu.  Pada hari Rabu 26 Oktober 2011 pukul  14.00 WITA sampai selesai.

3.2        Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam Praktikum ini yaitu silet/cutter.  Sedangkan bahan yang digunakan yaitu kecambah Kacang Hijau (Phaseolus radiates. L)  yang berumur 5 hari (dikecambahkan di tempat gelap),aquades , larutan IAA 0,01 ppm; 0,03 ppm; 0,05 ppm; 0,07 ppm; 0,09 ppm.

3.3        Cara Kerja
Cara kerja dalam Praktikum ini yaitu pertama kami membuat potongan hipokotil sepanjang 3 cm, kemudian kami menyiapkan larutan masing-masing 5 ml pada cawan petri dan menggunakan aquades sebagai kontrol, setelah itu kami memasukkan masing-masing 5 potongan hipokotil pada larutan yang disediakan, selanjutnya menyimpannya di tempat gelap selama 48 jam, kemudian kami mengukurnya setiap hari dan membandingkan dari semua perlakuan yang ada.
IV.     HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1        Hasil
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil sebagai berikut :
Tabel 7.  Pengaruh Auksin Terhadap Pemanjangan Jaringan.
Konsentrasi ppm
Panjang awal (cm)
Panjang akhir (cm)
Selisih
Kontrol
0,01 ppm
0,03 ppm
0,05 ppm
0,07 ppm
0,09 ppm
3
3
3
3
3
3
4.6
3.86
3.6
3.74
3.72
4
1.6
0.86
0.6
0,74
0,72
1



4.2        Pembahasan
Berdasarkan hasil pengamatan dapat diketahui bahwa pada percobaan perendaman hipokotil kacang hijau (Phaseolus radiates. L) control mempunyai selisih terbesar diantara yang lainnya aquades/ kontrol dan yang mempunyai selisih terkecil yaitu 0.03 ppm.  Hal ini disebabkan karena pengaruh konsentrasi larutan yang menyerap hormon sehingga terjadi penambahan panjang, sebab hormon berfungsi untuk meningkatkan perkembangan suatu organisme dan berperan aktif dalam perpanjangan jaringan.
Larutan yang diserap oleh biji menyebabkan proses perkecambahan menjadi cepat karna hormon mempunyai pengaruh besar. Pengaruh ini ditunjukan dengan munculnya perkecambahan pada biji.
Dari hasil studi tentang pengaruh auksin (IAA) terhadap perkembangan sel menunjukkan bahwa auksin dapat meningkatkan tekanan osmotik, meningkatkan permeabilitas sel terhdap air, meningkatkan sintesis protein, meningkatkan plastisitas dan pengembangan dinding sel  (Mukhtarom, 2009).
Hormon yang berasal dari bahasa Yunani yaitu Hormaein ini mempunyai arti merangsang, membangkitkan atau mendorong timbulnya suatu aktifitas biokimia sehingga fito-hormon tanaman dapat didefinisikan sebagai senyawa organik tanaman yang bekerja aktif dalam jumlah sedikit, ditransportasikan ke seluruh bagian tanaman sehingga dapat mempengaruhi pertumbuhan atau proses-proses fisiologi tanaman. Hormon tumbuh dapat berperan aktif dalam merespon pemanjangan jaringan jika berada pada konsentrasi yang rendah, tetapi jika berada dalam konsentrasi yang tinggi selain peranannya berkurang juga dapat berperan sebagai pestisida (Mukhtarom, 2009).
 V.         KESIMPULAN DAN SARAN
5.1        Kesimpulan
       Berdasarkan hasil dan pembahasan di atas, maka dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.      Hipokotil kacang hijau (Phaseolus radiates. L) mengalami perpanjangan jaringan pada saat perendaman dengan aquades/control sedangkan yang terendah dengan IAA 0.003 ppm.
2.      Hormon auksin menbantu dalam proses perpanjangan sel dari biji kacang hijau (Phaseolus radiates. L)
3.      Berdasarkan praktikum hormon aquades mampu mempercepat perpanjangan sel dari pada menggunakan hormon auksin


5.2        Saran
Saran dari praktikan diharapkan pada praktikum-praktikum selanjutnya lebih teliti dalam mengukur berat bahan, agar hasil yang diperoleh lebih baik dan maksimal agar tujuan dapat tercapai.

 6. PENGARUH ZAT PENGATUR TUMBUH TERHADAP PERKECAMBAHAN BIJI
 I.      PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang
Tanaman merupakan organisme yang tumbuh dimedia yang berfungsi dalam proses fotosintesis yang membantu dalam memproduksi oksigen. Suatu tanaman dapat tumbuh dan berkembang jika terjadi proses fisiologis pada  tanaman itu sendiri.  Dengan proses fisiologis inilah maka organ tanaman satu persatu akan terbentuk, proses fisiologis ini  diantaranya adalah proses fotosintesis.
Proses fotosintesis suatu tanaman akan berlangsung jika terdapat pigmen hijau daun (klorofil) di dalam daunnya dan laju proses fotosintesis sangat dipengaruhi oleh kadar klorofil.  Pigmen ini berfungsi sebagai tempat metabolisme tanaman yang menghasilkan energi yang digunakan oleh tanaman untuk tumbuh dan berkembang. (Taji, Kumar dan Lakshmanan, 2002).
Semua proses fisiologi di dalam jaringan tanaman tidak akan terjadi tanpa adanya air yang berperan penting dalam proses tersebut.  Selama pertumbuhan tanaman air memiliki peranan penting di antaranya berperan sebagai pelarut bahan-bahan organik, bahan utama proses fotosintesis dan lain-lain.  Jika tanaman mengalami stress air, maka pertumbuhan dan perkembangan tanaman tersebut tidak akan berjalan normal.  Air masuk ke dalam sel tanaman melalui proses difusi, yang mana proses difusi ini terjadi karena perbedaan konsentrasi, yaitu konsentrasi di dalam sel lebih rendah di bandingkan konsentrasi di luar sel.    (Taji, Kumar dan Lakshmanan, 2002).
Praktikum ZPT memberi pengetahuan kepada kita tentang apa saja hormon yang membantu dalam proses perkecambahan dan membantu proses dimana adanya peristiwa yang menyebabkan tumbuh kembangnya perkecambahan tersebut.
Sel tumbuhan dapat mengalami kehilangan air yang besar jika potensial air di luar sel lebih rendah dibandingkan dengan potensial air di dalam sel, sehingga akan mengakibatkan volume isi sel akan menurun dan tidak akan mampu mengisi seluruh ruang yang telah dibentuk oleh sel tersebut                                             (Taji, Kumar dan Lakshmanan, 2002).
1.2        Tujuan dan Kegunaan
Tujuan dari praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Pengaruh Zat Pengatur Tumbuh Terhadap Perkecambahan Biji adalah untuk mengetahui pengaruh berbagai zat pengatur tumbuh pada perkecambahan biji.  Kegunaannya adalah kita dapat mengetahui pengaruh dari berbagai zat pengatur tumbuh terhadap perkecambahan biji.
 II.         TINJAUAN PUSTAKA
2.1        Zat Pengatur Tumbuhan
Zat pengatur tumbuh adalah senyawa organic kompleks alami yang di sintesis oleh tanaman tingkat tinggi, yang berpengaruh pada pertumbuhan dan perkembangan tanaman.  Dalam kultur jaringan, ada dua golongan zat pengatur tumbuh yang sangat penting adalah sitokinin dan auksin. Zat pengatur tumbuh ini mempengaruhi pertumbuhan dan morfogenesis dalam kultur sel, jaringan dan organ. Interaksi dan perimbangan antara zat pengatur tumbuh yang diberikan dalam media dan yang diproduksi oleh sel secara endogen, menentukan arah perkembangan suatu kultur. Penambahan auksin atau sitokinin eksogen, mengubah level zat pengatur tumbuh endogen sel. Level zat pengatur tumbuh endogen ini kemudian merupakan trigerring factor untuk proses-proses yang tumbuh dan morfogenesis (Taji, Kumar dan Lakshmanan, 2002).

2.2        Caumarin
Caumarin merupakan senyawa kimia, sebuah toksin yang ditemukan pada banyak tanaman, terutama dalam konsentrasi tinggi pada vanili rumput, manis rumput dan mullein, yang memiliki wangian manis, mudah diakui sebagai jejak yang baru dan telah digunakan dalam berfumes sejak 1882.  Memiliki nilai klinis medis sebagai pelopor untuk beberapa anticoagulanst, terutama warfarin dan digunakan sebagai media untuk mendapatkan dalam beberapa dyelaser      (Heddy, 1999).
Kumarin yang digunakan dalam industri farmasi sebagai molekul prekursor dalam sintesis sejumlah obat-obatan antikoagulan sintetik mirip dengan dicoumarol, terutama warfarin (yang memiliki nama merek generik Coumadin) dan beberapa bahkan lebih kuat rodentisida yang bekerja dengan mekanisme antikoagulan yang sama . Lihat 4-hydroxycoumarin untuk diskusi dan daftar kelas ini obat. Semua agen secara historis ditemukan oleh menganalisis penyakit semanggi manis (Duarte, 2003).

2.3        2,4-D
Investigasi dilakukan untuk menentukan kelayakan rendah phosphorimetric analisis suhu 2,4-D, 2-naphthoxyacetic asam, dan silvex di EPA pelarut.  Puncak eksitasi dan emisi panjang gelombang ditunjukkan di atas maxima spektra. Untuk setiap spektrum eksitasi, panjang gelombang emisi monokromator dial telah disesuaikan untuk memberikan emisi total phosphorimetric.  Spektrum emisi kemudian dicatat dengan eksitasi puncak panjang gelombang yang diperoleh dari spektrum eksitasi.  Menggunakan puncak eksitasi dan emisi gelombang, grafik kalibrasi awal untuk setiap pestisida diperoleh.  Ini menunjukkan grafik kalibrasi metode yang sensitif untuk setiap pestisida dapat dikembangkan.            (Scoggins, 1969).
Turunan herbisida fenoksi, termasuk 2,4-dichlorophenoxyacetic  acid (2,4-D), yang digunakan secara luas sebagai herbisida selektif  gulma terhadap luas daun pada tanaman sereal dan padang rumput dan non-tanaman  tanah di Negara ini.  Prinsip aktif 2,4-D dirumuskan  herbisida pada tanaman manufaktur lokal. Walaupun 2,4-D dan nya  derivatif  tampaknya tidak menimbulkan risiko besar bagi masyarakat umum, mereka mungkin resiko mutagenisitas, kanker potensi bahaya dan fetotoxicity untuk formulator herbisida pertanian  spraymen dan aplikator yang langsung terkena bahan kimia.                                                       (Ross et al 1977;. Seiler 1978; Elina 1979).
Tingkat bentuk asam bebas dari 2,4-D dalam urin dapat digunakan sebagai indeks pajanan terhadap kelompok herbisida 2,4-D.  Dengan demikian, prosedur yang cepat, sensitif dan sederhana yang diperlukan untuk  deteksi dalam urin manusia dari asam bebas dalam rangka mencapai pemantauan toksikologi dan lingkungan dari senyawa.  Tidak hanya penelitian ini menjelaskan sebuah metode gas kromatografi untuk  penentuan jumlah jejak 2,4-D dalam urin manusia setelah  metilasi tetapi juga penerapan metode untuk pengukuran  pajanan terhadap kelompok herbisida 2,4-D (Scoggins, 1969).

2.4        Giberilin
Giberelin merupakan senyawa isoprenoid, khususnya berupa diterpen yang disintesis dari unit asetat asetil koenzim A melalui asam mevalonat. Senyawa itu diubah menjadi kopalilpirofosfat yang memiliki sistim dua cincin, dan senyawa terakhir tersebut kemudian diubah menjadi kauren yang mempunyai sistim empat cincin.  Perubahan kauren lebih lanjut disepanjang lintasan meliputi oksidasi yang terjadi diretikulum endoplasma, menghasilkan senyawa-senyawa kaurenol (jenis alcohol) kaurenal (jenis aldehid) dan asam kaurenoat setiap senyawa teroksidasi lebih lanjut.  Zat penghambat pertumbuhan tertentu yang diperdagangkan, yang menghambat pemanjangan batang dan meyebabkan pengkerdilan, bekerja antara lain dengan menghambat sintesis giberelin,(Lukman, R 1999).
2.5        Urea
Urea  juga disebut karbamid, adalah sebuah senyawa kimia organik yang pada dasarnya merupakan limbah yang dihasilkan ketika tubuh memetabolisme protein.  Ini adalah senyawa tidak hanya diproduksi oleh manusia tetapi juga oleh mamalia lainnya, serta amfibi dan beberapa ikan.  Urea adalah senyawa alami pertama yang disintesis secara buatan menggunakan anorganik senyawa-sebuah terobosan ilmiah.  Urea ditemukan pada tahun 1773 oleh kimiawan Perancis Hillaire Rouelle.  Pada tahun 1828, hanya 55 tahun setelah penemuannya, menjadi senyawa organik pertama yang sintetik dirumuskan, kali ini oleh seorang kimiawan Jerman bernama Friedrich Wöhler, salah satu pelopor kimia organik. (Jozep, 2002).
Urea atau karbamid merupakan senyawa organik dengan rumus kimia (NH2) 2CO.  Molekul ini memiliki dua amine (-NH2) kelompok bergabung oleh karbonil (C=O) kelompok fungsional.  Urea melayani peran penting dalam metabolisme nitrogen yang mengandung senyawa oleh hewan dan merupakan zat yang mengandung nitrogen utama dalam urin mamalia. Ini adalah padat, tidak berwarna, dan tidak berbau (walaupun amonia yang memberi dari dalam kehadiran air, termasuk uap air di udara, memiliki bau yang kuat).  Hal ini sangat larut dalam air dan tidak beracun.  Dilarutkan dalam air yang tidak asam atau basa. Tubuh menggunakan dalam banyak proses, terutama ekskresi nitrogen.  Urea yang banyak digunakan dalam pupuk sebagai sumber nitrogen nyaman.  

Urea juga merupakan bahan baku penting bagi industri kimia.  Sintesis dari senyawa organik oleh Friedrich Wöhler pada tahun 1828 dari pendahulu anorganik merupakan tonggak penting dalam pengembangan kimia organik, karena menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa sebuah molekul yang ditemukan dalam organisme hidup dapat disintesis di laboratorium tanpa bahan awal biologi (Jozep, 2002).
   III.     METODE PRAKTEK
3.1        Tempat dan Waktu
Praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Pengaruh Zat Pengatur Tumbuh (ZPT) Terhadap Perkecambahan Biji bertempat di Laboratorium Hortikultura,  Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.   Dilaksanakan pada hari Rabu 26 Oktober 2011 pada pukul 14:00 WITA sampai selesai.

3.2        Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam Praktikum ini yaitu cawan petri, tissue.  Sedangkan bahan yang digunakan yaitu biji kacang hijau, larutan caumarin 0,5 ppm, 7,0 ppm 2,4-D, 0,02  ppm giberelin,  Aquades, 12, ppm urea.

3.3        Cara Kerja
Cara kerja dalam Praktikum ini yaitu pertama kami menyiapkan cawan petri sebanyak 1 buah perkelompok  kemudian dilapisi dengan tissue dan kami mengisi dengan biji Kacang Hijau sebanyak 25 biji pada masing-masing cawan tersebut, kemudian kami memberinya pada masing-masing cawan dengan larutan yang berbeda-beda sesuai dengan larutan yang digunakan yaitu larutan sukrosa dengan konsentrasi 10%.  Lalu kami meyimpannya di tempat yang gelap,  dan mengamatinnya setiap hari dan menghitung presentase biji kacang yang berkecambah, dan mengeluarkannnya biji kacang tersebut yang sudah berkecambah lalu membandingkan hasil dari semua perlakuan tersebut.

IV.     HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1        Hasil
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil tumbuh sebagai berikut :
Tabel 6.  Presentase biji kecambah kacang hijau (Phaseolus radiates L.)  pada beberapa zat pengatur.


Hari
Jumlah Biji
Jumlah Biji oleh Larutan
0,5 Caumarin
7,0 ppm 2,4-D
0.01 ppm Giberelin
12,5 ppm urea
Control (Aquades)
I
II
III
25
25

25
1
14
6
2
7
15
10
11
3
8
7
9
16
6
7

4.2        Pembahasan
Dari hasil pengamatan di atas dapat diketahui bahwa pada saat biji kacang hijau (Phaseolus radiates.L) yang direndam dengan larutan urea, 2,4-D, caumarin, giberelin dan aqudes  mengalami proses perkecambahan dalam kurun waktu empat hari perendaman. pada perlakuan ini yang memperoleh persentase tertinggi yaitu dengan menggunakan aquades, giberelin dan 2.4-D sedangkan yang memiliki persentase terkecil yaitu dengan menggunakan larutan caumarin. Proses terjadinya hal tersebut merupakan proses yang terjadi dapat saja dikarenakan pada larutan yang digunakan dan pada tempat penyimpanannya.
                                                         
Hal ini disebabkan karena larutan tersebut diserap pada saat penyimpanan, disebabkan biji yang berada didalam cawan petri menyerap larutan tersebut sehingga biji kacang hijau terendam lama dan pada akhirnya biji tersebut dapat berkecambah karena larutan yang ada di sekitar biji tersebut atau dapat juga disebabkan larutan yang digunakan efisien digunakan.
Pada waktu terjadi proses imbibisi, kandungan air meningkat mula-mula cepat kemudian lebih lambat dan jaringan bermetabolisme secara aktif, yaitu dengan adanya air enzim yang telah ada diaktifkan kembali, protein dan enzim yang baru di sintesis untuk mencerna dan menggunakan berbagai bahan cadangan yang tersimpan.  Pada saat pertumbuhan tersebut membutuhkan pasokan air dan zat gizi secara terus menerus (Wuryan, 2009).
Perkecambahan diawali dengan penyerapan air dari lingkungan sekitar biji, baik tanah, udara, maupun media lainnya.  Perubahan yang teramati adalah membesarnya ukuran biji yang disebut tahap imbibisi.  Biji menyerap air dari lingkungan sekelilingnya, baik dari tanah maupun udara (dalam bentuk embun atau uap air).  Efek yang terjadi adalah membesarnya ukuran biji karena sel embrio membesar dan biji melunak (Angga, 2009).
Giberellin sebagai hormon tumbuh pada tanaman sangat berpengaruh pada sifat genetik, pembuangan, penyinaran, partohenocarpy, mobilisasi karbohidrat selama perkecambahan (germination) dan aspek fisiologi kainnya.  Gibberellin mempunyai peranan dalam mendukung perpanjangan sel,  aktivitas kambium, mendukung pembentukan RNA baru serta sintesa protein (Angga, 2009).

V.    KESIMPULAN DAN SARAN
5.1        Kesimpulan
       Berdasarkan hasil yang diperoleh, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.            Dapat diketahui bahwa pada saat biji kacang hijau (Phaseolus radiates L.) yang direndam dengan larutan menggunakan aquades, giberelin dan 2.4-D memiliki persentase tertinggi dalam proses perkecambahan dalam kurun waktu empat hari perendaman. 
2.            Sedangkan yang memiliki persentase terkecil yaitu dengan menggunakan larutan caumarin yang mengalami proses perkecambahan dalam kurun waktu empat hari perendaman. 
3.            Berdasarkan pengamatan yang dilakukan diperoleh hasil yang berbeda dari setiap larutan hal ini disebabkan konsentrasi dari larutan diberikan mempunyai konsentrasi yang berbeda-beda dari setiap larutannya.

5.2        Saran
Sangat diharapkan ketenangan dari para praktikan pada saat praktikum sedang berlangsung, hal ini mengingat pentingnya kedisiplinan saat menjalani praktikum sehingga praktikum dapat berjalan dengan hasil yang baik.

 7. MENGUKUR KADAR KLOROFIL DENGAN SPEKTROFOTOMETER
I. PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang
Suatu tanaman dapat tumbuh dan berkembang jika terjadi proses fisiologis pada  tanaman itu sendiri.  Dengan proses fisiologis inilah maka organ tanaman satu persatu akan terbentuk, proses fisiologis ini  diantaranya adalah proses fotosintesis. 
Proses fotosintesis suatu tanaman akan berlangsung jika terdapat pigmen hijau daun (klorofil) di dalam daunnya dan laju proses fotosintesis sangat dipengaruhi oleh kadar klorofil.  Pigmen ini berfungsi sebagai tempat metabolisme tanaman yang menghasilkan energi yang digunakan oleh tanaman untuk tumbuh dan berkembang (Angkes, 2009).
Klorofil adalah kelompok pigmen fotosintesis yang terdapat dalam tumbuhan, menyerap cahaya merah, biru dan ungu, serta merefleksikan cahaya hijau yang menyebabkan tumbuhan memperoleh ciri warnanya.  Terdapat dalam kloroplas dan memanfaatkan cahaya yang diserap sebagai energi untuk reaksi-reaksi cahaya dalam proses fotosintesis.  Klorofil A merupakan salah satu bentuk klorofil yang terdapat pada semua tumbuhan autotrof.  Klorofil B terdapat pada ganggang hijau chlorophyta dan tumbuhan darat.  Klorofil C terdapat pada ganggang coklat Phaeophyta serta diatome Bacillariophyta.  Klorofil D terdapat pada ganggang merah Rhadophyta (Angkes, 2009).


Praktikum ini dimaksudkan agar kami mengetahui kadar klorofil yang terkandungan didalam daun suatu tumbuhan dengan menggunakan spektropfotometer.

1.2        Tujuan dan Kegunaan
Tujuan praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Mengukur Kadar Klorofil dengan Spektrofometer adalah menentukan kadar klorofil daun dengan menggunakan spektrofotometer. Kegunaannya adalah untuk mengetahui kadar klorofil suatu daun dengan menggunakan spektrofotometer.II.      TINJAUAN PUSTAKA
2.1    Klorofil
Klorofil adalah kelompok pigmen fotosintesis yang terdapat dalam tumbuhan, menyerap cahaya merah, biru, dan ungu, serta merefleksikan cahaya hijau yang menyebabakan tumbuhan memperoleh ciri warnanya.   Terdapat dalam kloroplas dan memanfaatkan cahaya yang diserap sebagai energy untuk reaksi-reaksi cahaya dalam proses fotosintesis.  Klorofil terbagi menjadi empat bagian, yaitu klorofil A, klorofil B, klorofil C, dan klorofil D.  Klorofil A merupakan salah satu bentuk klorofil yang terdapat pada semua tumbuhan autrotof.  Klorofil B terdapat pada ganggang hijau chlorophyta dan tumbuhan darat.  Klorofil B terdapat pada ganggang coklat Phaeophyta serta diatome Bacillariopphyta.  Dan klorofil D terdapat pada ganggang merah Rhadophyta.  Akibat adanya klorofil,  tumbuhan dapat menyusun makanannya sendiri dengan bantuan cahaya matahari.  Timbuhan yang sakit akibat ultra violet atau ozon akan memberikan gejala dengan turunnya kadar klorofil.  Dengan pengurangan kadar klorofil dapat diketahui tingkat fisiologi tumbuhan termasuk aktivitas fotosintesis, proses penuaan daun dan tingkat kesehatan tuumbuhan (Angkes 2009).
Klorofil bermanfaat sebagai desinfektan dan antibiotik dalam perang dunia, sebelum morfin ditemukan.  Sampai hari inipun masih digunakan untuk program pembersihan kotoran.  Klorofil membersihkan jaringan-jaringan tubuh yang sakit dan membuang keluar dari tubuh, beserta bakteri dan parasit yang ada dalam jaringan yang sakit terbut.  Klorofil mengeluarkan racun-racun kimia sintesis macam borak dan formalin.  Kerjanya seperti memandikan bagian dalam tubuh kita.  Molekul klorofil mempunyai ekor hydrophobik yang masuk ke dalam hidrokarbon dinding-dinding sel tubuh dan menarik keluar dari dinding sel tesebut, seperti sabun melepaskan minyak dari tangan kita.  Golongan hidrokarbon adalah pestisida, narkotika, perasa makanan dan lain-lain yang dibuat di laboratorium dari bahan minyak bumi.  Hati kita berfungsi membongkar sistesis kimia tesebut dan mengeluarkannya dari dalam aliran darah kita.  Karena itu Klorofil membantu kerja hati kita, sehingga hati kita tak kerja terlalu berat  (Sendi, 2006).

2.2    Spektrofotometer
Spektrofotometer sesuai dengan namanya adalah alat yang terdiri dari spektrometer dan fotometer.  Spektrometer menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang di transmisikan atau yang di absorpsi (Gandjar, 2003).
Spektrofotometer merupakan alat yang digunakan untuk mengukur absorbansi dengan cara melewatkan cahaya dengan panjang gelombang tertentu pada suatu obyek kaca atau kuarsa yang disebut kuvet.  Sebagian dari cahaya tersebut akan diserap dan sisanya akan dilewatkan.  Nilai absorbansi dari cahaya yang dilewatkan akan sebanding dengan konsentrasi larutan di dalam kuvet. (Csuros. M, 1997).

Spektrofotometer dibagi menjadi dua jenis, yaitu spektrofotometer single-beam dan spektrofotometer double-beam.  Perbedaan kedua jenis spektrofotometer tersebut hanya pada pemberian cahaya, dimana pada single-beam, cahaya hanya melewati satu arah sehingga nilai yang diperoleh hanya nilai absorbansi dari larutan yang dimasukan.   Berbeda dengan single-beam, pada spektrofotometer double-beam,    nilai blanko dapat langsung diukur bersamaan larutan yang diinginkan dalam satu kali proses yang sama.  Prinsipnya adalah dengan dengan adanya chopper yang akan membagi sinar menjadi dua, dimana salah satu melewati blanko disebut juga (reference beam) dan yang lainnya melewati larutan disebut juga (sample beam).  Dari kedua jenis spektrofotometer tersebut, spektrofotometer double-beam memiliki keunggulan lebih dibanding single-beam, karena nilai absorbansi larutannya telah mengalami pengurangan terhadap nilai absorbansi blanko.  Selain itu, pada single-beam, ditemukan juga beberapa kelemahan seperti perubahan intensitas cahaya akibat fluktuasi voltase (Csuros. M, 1997).
 III.      METODE PRAKTEK

3.1        Tempat dan Waktu
Praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang Mengukur Kadar Klorofil dengan menggunakan Spektrofotometer bertempat di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako, Palu.  Dilaksanakan pada hari Rabu 2 November 2011, pada pukul 14.00 WITA  sampai selesai.

3.2        Alat dan Bahan
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah spektrofotometer, sentrifuge, daun hijau segar dan daun kuning tua , mortal dan pastel, alcohol 70 % dan labu ukur 100 ml.

3.3        Cara kerja
Terlebih dahulu menimbang daun sebanyak 0,1 gram, kemudian merajangnya kecil-kecil dan mengekstraknya dalam mortal dengan 20 ml alcohol 70%, serta menggerusnya sampai semua hancur dan semua klorofilnya terlarut.  Semua pigmen klorofil harus terlarut sampai terlihat ampasnya yang putih.  Ampasnya tersebut kemudian diendapkan dengan sentrifugasi, setelah itu mengambil supernatan dengan pipet secara perlahan dan terakhir mengukur absorban dari larutan tersebut pada panjang gelombang 649 nm dan 665 nm.
       IV.      HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1    Hasil
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil sebagai berikut : 
Kadar klorofil A dan B yaitu
Daun Jagung Muda  
Klorofil a :  (13,7 x OD 665) – (5,76 X OD 649)
                ≡ (13,7 x 1.223) – (5,76 x 1.010)
                ≡ (16.7751) – (5.8176)
                10.9575 gr/ml

Klorofil b :  (25,8 x OD 649) - (7,6 x OD 665)
                 (25,8 x1.010 ) - (7,6 x 1.223)
                 (26,058) - (9.2948)
                16,7632 gr/ml

Daun Jagung Tua
Klorofil a :  (13,7 x OD 665) - (5,76 x OD 649)
                    (13,7 x 1.384) - (5,76 x 1.128)
                   ≡ (18.9608) - (6.49728)
                    12.46352 gr/ml

Klorofil b : (25,8 x OD 649)  - (7,6 x OD 665)
                  ≡ (25,8 x1.128) - (7,6 x1.384)
                  ≡ (29.1024) - (10.5184)
                  18.584 gr/ml





Daun Nanas Muda
Klorofil a :  (13,7 x OD 665) - (5,76 x OD 649)
                  ≡ (13,7 x1.311) - (5,76 x1.339)
                  ≡ (17.9607) - (7.71264)
                  10.24806 gr/ml


Klorofil b : (25,8 x OD 649)  - (7,6 x OD 665)
                    ≡ (25,8 x1.339) - (7,6 x1.311)
                    ≡ (34.5462) - (9.9636)
                    24.5826 gr/ml

Daun Nanas Tua
Klorofil a :  (13,7 x OD 665) - (5,76 x OD 649)
                    ≡ (13,7 x1.525) - (5,76 x1.745)
                    ≡ (20.8925) - (10.0512)
                    10.8413 gr/ml

Klorofil b : (25,8 x OD 649)  - (7,6 x OD 665)
                   ≡ (25,8 x1.745) - (7,6 x1.525)
                   ≡ (45.021) - (11.59)
                   33.431 gr/ml

Daun Kakao Muda
Klorofil a :  (13,7 x OD 665) - (5,76 x OD 649)
                    ≡ (13,7 x1.993) - (5,76 x1.485)
                    ≡ (27.3041) - (8.5536)
                    18.7505 gr/ml

Klorofil b : (25,8 x OD 649)  - (7,6 x OD 665)
                   ≡ (25,8 x1.485) - (7,6 x1.993)
                   ≡ (36.8675) - (15.1468)
                   21.7207 gr/ml





Daun Kakao Tua
Klorofil a :  (13,7 x OD 665) - (5,76 x OD 649)
                   ≡ (13,7 x1.395) - (5,76 x1.222)
                   ≡ (19.1115) - (7.03872)
                     12.07278 gr/ml


Klorofil b : (25,8 x OD 649)  - (7,6 x OD 665)
                  ≡ (25,8 x1.222) - (7,6 x1.395)
                  ≡ (31.5276) - (10.602)
                  20.9256 gr/ml

4.2        Pembahasan
Berdasarkan hasil pengamatan di atas dapat diketahui bahwa kadar klorofil A dan B pada daun muda berbeda, karena kedua klorofil tersebut memiliki fungsi yang berbeda yang mana klorofil A berfungsi sebagai pusat reaksi sedangkan klorofil B berfungsi sebagai antena yang menangkap cahaya matahari, sehingga pada daun yang masih muda kandungan klorofil A lebih banyak dibandingkan klorofil B karena daun muda masih sangat aktif dalam melakukan proses metabolisme seperti fotosintesis. 
Berdasarkan pengamatan yang telah kami lakukan kami memperoleh hasil yang signifikan, hasil pengamatan pada klorofil a yang memiliki kadar klorofil tertinggi terdapat pada daun tanaman kakao muda dengan nilai 18.7505 dan yang memiliki kadar klorofil terendah terdapat pada daun nanas muda dengan nilai 19.24806. Sedangkan pada pengamatan klorofil b kami memperoleh hasil yang memiliki kadar klorofil tertinggi terdapat pada daun nanas tua dengan nilai 33.431 dan yang memiliki kadar klorofil terendah terdapat pada daun jagung muda dengan nilai 16.7632.
Pada pengamatan kadar klorofil daun tua dapat diketahui bahwa daun tua juga mengandung klorofil A dan B dengan kadar yang berbeda pula, yaitu kadar klorofil B lebih tinggi dibandingkan dengan kadar klorofil A (Angkes, 2009).
Pada pengamatan kadar klorofil pada daun nanas (Ananas comusus. L), daun cacao  (Theobroma cacao. L) dan daun jagung (Zea mays) yang sudah tua kadar klorofil yang terkandung dalam daun sama dengan daun pada umumnya yaitu klorofil A dan B dengan konsentrasi klorofil B lebih tinggi dibandingkan dengan konsentrasi klorofil A dan hal ini juga dapat dilihat secara langsung dari warna daun yang sudah mulai menguning yang menandakan bahwa klorofil daun sudah mulai rusak bahkan mungkin sudah rusak.
Berdasarkan hasil pengamatan di atas dapat diketahui bahwa kadar klorofil antara daun yang masih muda dengan daun yang sudah tua sangat berbeda baik klorofil a maupun klorofil b, dimana pada daun muda kadar klorofil lebih tinggi dibandingkan dengan daun tua.  Hal ini juga dapat dilihat dari warna daunnya, dimana daun yang sudah tua berwarna kuning yang menandakan pigmen hijau daunnya (klorofil) sudah berkurang atau rusak, sedangkan daun muda berwarna hijau yang menandakan kadar pigmen hijau (klorofil) daun masih sangat banyak sehingga proses fotosintesis pada daun muda jauh lebih aktif dibandingkan pada daun yang sudah tua  (Angkes, 2009).

Klorofil A, B dan krotenoid adalah pigmen pada tanaman berbiji.  Klorofil terdapat dalam bentuk butiran-butiran hijau di dalam kloroplas.  Klorofil A tampak hijau tua dan klorofil B tampak hijau cerah dan pigmen karotenoid yang dalam bentuk karotinol atau xantofil umumnya berwarna kuning pada tanaman      (Purwoko, 1999).
Klorofil adalah kelompok pigmen fotosintesis yang terdapat dalam tumbuhan, menyerap cahaya merah, biru dan ungu, serta merefleksikan cahaya hijau yang menyebabkan tumbuhan memperoleh ciri warnanya.  Terdapat dalam kloroplas dan memanfaatkan cahaya yang diserap sebagai energi untuk reaksi-reaksi cahaya dalam proses fotosintesis.  Klorofil A merupakan salah satu bentuk klorofil yang terdapat pada semua tumbuhan autotrof.  Klorofil B terdapat pada ganggang hijau chlorophyta dan tumbuhan darat.  Klorofil C terdapat pada ganggang coklat Phaeophyta serta diatosme Bacillariophyta.  Klorofil D terdapat pada ganggang merah Rhadophyta (Angkes, 2009).
Centrifuge adalah alat untuk memutar sampel pada kecepatan tinggi, memaksa partikel yang lebih berat terkumpul ke dasar tabung centrifuge. Ada beberapa klasifikasi centrifuge menurut jenisnya, antara lain general purpose centrifuge, speciality centrifuge, micro centrifuge.  Jenis-jenis rotor pada centrifuge adalah swing out / horizontal rotor, fixed angle rotor, drum rotor, winshield rotor (Casanova, 2009).

    V.      KESIMPULAN DAN SARAN
5.1        Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan di atas, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.            Berdasarkan pengamatan pada klorofil a yang memiliki kadar klorofil tertinggi terdapat pada daun tanaman kakao muda. Sedangkan  pengamatan yang memiliki kadar klorofil terendah terdapat pada daun nanas muda.
2.            Berdasarkan pengamatan klorofil b kami yang memiliki kadar klorofil tertinggi terdapat pada daun nanas tua. Sedangkan pengamatan yang memiliki kadar klorofil terendah terdapat pada daun jagung muda.
3.            Kadar klorofil pada setiap daun berbeda-beda meskipun berasal dari satu jenis tanaman yang sama.
4.            Kadar klorofil daun yang masih muda lebih banyak dibandingkan dengan kadar klorofil pada daun yang sudah tua.

5.2        Saran
Diharapkan semua para praktikan melengkapi alat dan bahan yang akan digunakan dalam praktikum sebelum praktikum tersebut dilaksanakan.

 8. PEMISAHAN PIGMEN FOTOSINTETIK DENGAN KROMATOGRAFI KERTAS
I.      PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang
Suatu tanaman dapat tumbuh dan berkembang jika terjadi proses fisiologis pada  tanaman itu sendiri.  Dengan proses fisiologis inilah maka organ tanaman satu persatu akan terbentuk, proses fisiologis ini  diantaranya adalah proses fotosintesis. 
Proses fotosintesis suatu tanaman akan berlangsung jika terdapat pigmen hijau daun (klorofil) di dalam daunnya dan laju proses fotosintesis sangat dipengaruhi oleh kadar klorofil.  Pigmen ini berfungsi sebagai tempat metabolisme tanaman yang menghasilkan energi yang digunakan oleh tanaman untuk tumbuh dan berkembang. (Angkes, 2009).
Selain menghasilkan metabolit primer, tumbuhan juga menghasilkan metabolit sekunder.  Metabolit sekunder dapat berupa zat bioaktif dan pigmen.  Pigmen merupakan molekul khusus yang dapat memunculkan warna.  Pigmen mampu menyerap cahaya matahari dengan menyerap dan memantulkannya pada panjang gelombang tertentu.  Molekul pigmen yang berbeda akan memantulkan warna tertentu pada panjang gelombang tertentu sehingga menyebabkan reaksi kimia yang berbeda.   Zat warna alami dapat diperoleh dari tanaman atau hewan dan warna alami ini meliputi pigmen yang terdapa dalam bahan atau terbentuk pada proses pemanasan, penyimpanan atau pemrosesan.  Aman dan tak berefek samping jika dikonsumsi, seperti klorofil, karetenoid, antosianin, brazilein, tanin dan lain-lain.  Pigmen, sejak zaman dahulu, telah digunakan sebagai zat pewarna alami dalam makanan, obat-obatan, dan kosmetika.  Zat pewarna alami kini telah banyak digantikan  dengan  pewarna buatan yang memberikan lebih banyak kisaran warna yang telah dibakukan.  Hal ini karena zat pewarna alami kurang stabil dan mudah mengalami perubahan baik fisik maupun kimiawi.  Stabilitas warna dari zat pewarna dipengaruhi oleh cahaya, pH, oksidator, reduktor, dan surfaktan Suparman, (Angkes, 2009).
Tumbuhan dikatakan berwarna karena mengandung pigmen.  Pigmen yang dimiliki tumbuhan menunjukan warna yang berbeda-beda karena perbedaan kemampuannya dalam meyerap dan menentukan cahaya terutama pada panjang gelombang 380 nm-730 nm.  Pigmen yang paling besar didunia adalah klorofil yang berwarna hijau dan kedua adalah carotenoid yang berwarna kuning-merah, pigmen-pigmen ini banyak dijumpai pada daun dan dominant hampir disetiap tumbuhan (Angkes, 2009).
Praktikum ini dimaksudkan agar kami mengetahui pigmen yang terkandungan didalam daun suatu tumbuhan dengan menggunakan kromatografi kertas.

1.2        Tujuan dan Kegunaan
Tujuan dari Praktikum ini yaitu untuk mendeteksi jenis-jenis pigmen pada suatu daun tumbuhan.  Sedangkan kegunaannya yaitu untuk dapat mengetahui jenis-jenis pigmen pada suatu daun tumbuhan.
   II.      TINJAUAN PUSTAKA
2.1    Pigmen Tumbuhan
Pigmen adalah suatu zat yang mengubah warna cahaya yang dipantulkannya, sebagai hasil dari absorpsi (penyerapan) terhadap cahaya dengan panjang gelombang tertentu.  Sebenarnya pigmen bisa terdapat pada benda tak hidup juga bisa terdapat dalam tubuh makhluk hidup.  Di alam, ternyata beberapa zat mampu secara selektif menyerap cahaya dengan panjang gelombang tertentu.  Di dalam tubuh (bagian tubuh) yaitu di dalam sel-selnya, makhluk hidup yang mempunyai warna tertentu itu terkandung zat tertentu yang disebut sebagai pigmen tadi.  Banyak sekali jenis-jenis pigmen yang dihasilkan oleh makhluk hidup.  Berbagai bagian tubuh makhluk hidup sangat kaya akan pigmen, misalnya mata, kulit, bulu, atau rambut, di mana pada bagian-bagian tubuh itu kita dapat menemukan pigmen melanin yang terdapat dalam sel khusus yang disebut kromatofor.  Pigmen melanin berfungsi untuk melindungi bagian-bagian tubuh tersebut dari sinar ultraviolet (Suhadi,2006).
Zat warna atau pigmen terdapat secara alami dalam sel makhluk hidup terutama tumbuhan. Pigmen biasanya terdapat dalam vakuola atau organel tertentu dalam sel tumbuhan.  Fungsi pigmen bagi tumbuhan bermacam-macam.  Pigmen pada bunga berfungsi untuk menarik perhatian penyerbuknya selain dengan aromanya.  Zat hijau daun atau klorofil berfungsi menangkap energi cahaya dan mengkonversinya menjadi energi kimia (Suhadi,2006).

Pigmen dalam tumbuhan seringkali dipakai sebagai pewarna alami untuk makanan dan obat- obatan agar lebih menarik.   Namun zat pewarna alami kurang stabil dan mudah mengalami perubahan baik fisik maupun kimiawi.  Stabilitas warna dari zat pewarna dipengaruhi oleh cahaya, pH, oksidator, reduktor, dan surfaktan (May,Paul 2007).

2.2    Klorofol A dan klorofil B
Klorofil adalah katalisator fotosintesis yang penting dan terdapat semesta sebagai pigmen hijau dalam semua jaringan tumbuhan berfotosintesis.  Zat ini terdapat dalam kloroplas dalam jumlah nisbi banyak, sering terikat longgar dengan protein, tetapi mudah diekstraksi ke dalam pelarut lipid seperti aseton dan eter (Harborne, 1987).
Tumbuhan tingkat tinggi mengandung dua macam klorofil yaitu klorofil a dan klorofil b. Klorofil a adalah suatu senyawa kompleks antara magnsium dengan porfirin yang mengandung cincin siklopentanon (cincin V).  Keempat atom nitrogennya dihubungkan secara ikatan. Koordinasi dengan ion Mg2+ membentuk senyawa kompleks planar yang mantap.  Rantai sampingnya yang bersifat hidrofob adalah suatu terpenoid alkohol dan fitol yang dihubungkan secara ikatan ester dengan gugus propionat dari cincin IV.   Klorofil b adalah klorofil kedua yang terdapat pada tumbuhan hijau.  Klorofil b juga terikat pada protein didalam sel.


Klorofil a dan klorofil b paling kuat menyerap cahaya bagian merah dan ungu spektrum, cahaya hijau yang paling sedikit diserap maka apabila cahaya putih menyinari struktur-struktur yang mengandung klorofil seperti misalnya daun maka sinar hijau akan dikirimkan dan dipantulkan sehingga strukturnya tampak berwarna hijau.  Karoten termasuk ke dalam kromoplas yaitu plastida yang berwarna dan mengandung pigmen selain klorofil (Hopkins, 1995).
Menurut Dwidjoseputro (1980) klorofil terdapat sebagai butir-butir hijau di dalam kloroplas. Pada umumnya kloroplas itu berbentuk oval, bahan dasarnya disebut stroma, sedang butir-butir yang terkandung di dalamnya disebut grana, pada tanaman tinggi ada 2 macam klorofil yaitu : Klorofil a berwarna hijau tua dengan rumus C55 H72 O5 N4 Mg sedangkan klorofil b berwarna hijau muda dengan rumus C55 H70 O6 N4 Mg. Karoten yang berwarna kuning adalah pigmen lain yang terkandung dalam kloroplas.  Cahaya yang diserap: Klorofil a menyerap cahaya biru-violet dan merah.  Klorofil b menyerap cahaya biru dan oranye dan memantulkan cahaya kuning-hijau.
 III.      METODE PRAKTEK
3.1        Tempat dan Waktu
Praktikum Fisiologi Tumbuhan tentang pemisahan pigmen fotosintetik dengan kromatografi kertas dilaksanakan di Laboratorium Hortikultura, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako, Palu.  Pada hari Rabu 2 November 2011 pada pukul 14.00 WITA sampai selesai.

3.2        Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam Praktikum ini yaitu mortal dan pastel, cawan petri, labu ukur 100 ml, kertas saring ukuran 3x15 cm..  Sedangkan bahan yang digunakan yaitu alkohol 70 %, daun coklat, daun jagung, dan daun nanas.

3.3        Cara Kerja
Cara kerja dalam Praktikum ini yaitu pertama kami menggerus daun tersebut kemudian menimbangnya sebanyak 1 gram, setelah itu mengekstrakkan dengan 25 ml alkohol 70 % sampai seluruh klorofil terlarut, lalu mengendapkan ampasnya dengan menggunakan sentrifugasi atau didiamkan beberapa saat, lalu kami menuangkan cairan tersebut  kedalam cawan petri, setelah itu  mengambil kertas saring dan memegang dengan penjepit dan menyelupkan bagian ujung yang lain, kemudian membiarkan kertas saring tergantung untuk beberapa lama, hingga terlihat pemisahan pigmen yang ada pada daun sampel, lalu kami memperhatikan pigmen yang ada pada kertas saring tersebut, dan mengamatinya terdapat warna apa.
         IV.      HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1        Hasil
       Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh hasil sebagai berikut :
Tabel 8. Jenis Pigmen Yang Terkandung Dalam Kromatografi Kertas.
No
Jenis Daun
Pigmen yang nampak
Pigmen yang terkandung
1
2
3
4
Jagung Muda
Nanas
Coklat Muda
Coklat Tua
Hijau Muda
Kuning Jingga
Kuning Jingga
Kuning Jingga
Klorofil a
Carotenoid
Carotenoid
Carotenoid

4.2        Pembahasan
Berdasarkan hasil pengamatan dapat diketahui bahwa pada daun tanaman nenas muda (Ananas comusus. L) dan kakao (Theobroma cacao. L) diperoleh carotenoid yang mana pigmen kuning jingga.  Berdasarkan warna pigmennya, maka klorofil pada tanaman nenas termasuk karotenoid karena tanaman nenas juga termasuk dalam tanaman CAM yang tidak menghendaki naungan karena sangat menyukai cahaya.
Pada pengamatan pigmen daun Jagung (Zea mays) diperoleh pigmen klorofil a dengan memberikan warna hijau muda pada daun.  Daun tanaman Jagung     (Zea mays) pada waktu muda berwarna hijau namun ketika masih muda daunnya berwarna kuning sehingga pigmen terbesar yang terdapat dalam daun tanaman Jagung adalah pigmen klorofil a dan b.
 Tanaman Jagung juga termasuk dalam tanaman C4 yang selama masa hidupnya membutuhkan naungan, sehingga hal ini pula yang menyebabkan tanaman ini kurang memiliki pigmen hijau daun (June, 2009).
Pigmen karotenoid adalah salah satu pigmen yang terdapat di dalam kloroplas, karotenoid terdiri atas dua golongan yaitu golongan karotin dan karotinol.  Karotinol atau xantofil inilah yang memberikan warna kuning pada tanaman (Mulyani, 2000).
Klorofi itu fluoresesns, artinya dapat menerima sinar dan mengembalikannya dalam gelombang yang berlainan, klorofil A tampak hijau tua tetapi jika sinar direfleksikan tampak merah darah (Purwoko, 1999).
Tanaman terbagi atas dua grup utama yaitu C3 dan C4 yang dibedakan oleh cara mereka mengikat CO2 dari atmosfir dan produk awal yang dihasilkan dari proses assimilasi.  Pada tanaman C3 enzim yang menyatukan CO2 dengan RuBP (RuBP merupakan substrat untuk pembentukan karbohidrat dalam proses fotosintesis) dalam proses awal assimilasi, juga dapat mengikat O2 pada saat yang bersamaan untuk proses fotorespirasi.  Contoh tanaman C3 antara lain : kedele, kacang tanah, kentang, sedang contoh tanaman C4 adalah jagung, sorgum dan tebu.  Pada tanaman C4 CO2 diikat oleh PEP (enzym pengikat CO2 pada tanaman C4) yang tidak dapat mengikat O2 sehingga tidak terjadi kompetisi antara CO2 dan O2. Lokasi terjadinya assosiasi awal ini adalah di sel-sel mesofil. CO2 yang sudah terikat oleh PEP kemudian ditransfer ke sel-sel "bundle sheath" (sekelompok sel-sel di sekitar xylem dan phloem) dimana kemudian pengikatan dengan RuBP terjadi (June, 2009).
      V.      KESIMPULAN DAN SARAN
5.1        Kesimpulan
         Berdasarkan hasil dan pembahasan di atas, maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut :
1.      Berdasarkan hasil pengamatan dapat diketahui bahwa pada daun tanaman nenas muda (Ananas comusus. L) dan kakao (Theobroma cacao. L) diperoleh carotenoid yang mana pigmen kuning jingga. 
2.      Pada pengamatan pigmen daun Jagung (Zea mays) diperoleh pigmen klorofil a dengan memberikan warna hijau muda pada daun
3.      Klorofil A memberikan warna hijau muda pada daun tanaman jagung        (Zea mays) sedangkan karotenoid memberikan warna kuning  jingga pada daun tanaman (Ananas comusus. L) dan kakao (Theobroma cacao. L) .

5.2        Saran
         Diharapkan pada praktikum-praktikum selanjutnya agar semua bahan yang diharuskan dalam modul digunakan dalam praktikum sehingga praktikan mendapatkan informasi yang lebih banyak tentang pigmen pada tumbuhan.


















 







 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar