Sabtu, 14 April 2012

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM BIOLOGI UMUM UNIVERSITAS TADULAKO


LAPORAN  LENGKAP  PRAKTIKUM
BIOLOGI UMUM



Disusun Sebagai Salah Satu
Syarat Dalam Menyelesaikan
Mata Kuliah Biologi




Oleh :

I Wayan Perry Pramana
E 281 10 015













PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TADULAKO
2010
HALAMAN PENGESAHAN
Judul                                      :  Laporan Lengkap Praktikum Biologi Umum
Nama                                     :  I Wayan Perry Pramana
Stambuk                                :  E 281 10 015
Program Studi                      :  Agroteknologi
Fakultas                                 :  Pertanian
Universitas                             :  Tadulako
Palu,  Januari 2010
Mengetahui,
Koordinator Asisten                                                  Asisten Penanggung Jawab
 Irzan                                                                                      Indriany        
 E 111 07 101                                                                          E  101 07 008
Menyetujui,
Dosen Penanggung Jawab
Biologi Umum
Dr.shahabuddin, M.si
Nip.  132 210 734


HALAMAN DEDIKASI
Tandan damabhawad dhaiman
Sahasram Gusamapra
Bham,
Tasminjajne swayam Brahma
Sarwa loka pita manah
Artinya :
Benih menjadi telur alam semesta yang maha suci, cemerlamg laksana jutaan sinar ;
Dari dalam telur itu ia dijadikan menjadi Brahman pencipta cikal bakal alam semesta ini.  (Manawa Dharma Castra 1.9)

Tasmin nande sa bhagawa
Nusitwa paritsarwam
Swayame watmano dhyanat
Tadandam karoddwidha
Artinya :
Didalam telur itu ia bhagawan, telah tinggal, selama setahun kemudian, melalui daya pikirnya sendiri, ia bagi diri-Nya menjadi dua bagian.  (Manawa Dharma Castra  1.12)



Krmi kitapwtanggnamatsyan
Yukamaksikamatkunam,
Sarwam ca dam camacakam
Sthawaram ca prthwidham
Artinya :
Berbagai jenis cacing besar dan kecil, serangga bersayap keras, kutu-kutu, kutu busuk, belut, berbagai jenis insec penyengat dan penggigit dan demikian pula berbagai macam benda mati.  (Manawa Dharma Castra 1.40)

Ewametairidam sarwam
Manniyogan mahatma-bhih
Yathakarma tapoyogatsrstam
Stawara jangga mam
Artinya :
Demikianlah semua penciptaan ini diciptakan oleh para atman, baik yang bergerak, maupun yang tidak bergerak atas kemauan AKU melalui kekuatan tapa dan menurut karma .  (Manawa Dharma Castra 1.41)

KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat serta karunia-Nya kepada penyusun sehingga praktikum dan penyusunan laporan ini yang berjudul “ Laporan lengkap Praktikum Mata Kuliah Biologi Umum” dapat terlaksana dengan baik.  Tak lupa penyusun mengucpkan rasa terima kasih kepada semua pihak yang telah banyak berperan penting dalam membantu penyusunan laporan ini, yaitu kepada bapak dan ibu sebagai dosen pembimbing yang banyak memberikan semangat dan masukan baik dalam toeri maupun pelaksanaannya, dan terutama kakak asisten yang telah memberikan bimbingan da arahan selama kegiatan praktikum hingga sampai saat penyusunan laporan.
Dalam penyusunan laporan lengkap peyusun meyadari bahwa laporan ini sangat jauh dari kesempurnaan dan masih banyak kekurangan, oleh karena itu peyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun sehingga dapat dijadikan pedoman agar memperbaiki penyusunan laporan selanjutnya.  Pada kesempatan ini penyusun menyampaikan ucapan terima kasih banyak kepada semua pihak yang telah memberikan dukungan maupun bantuan dalam menyusun laporan lengkap ini dan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua baik sekarang maupun di masa yang akan datang.

Palu,    Desember 2010
                                                                                     Penyusun
UCAPAN TERIMA KASIH


            Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat rahmatNyalah sehingga penyusun dapat menyelesaikan Laporan Lengkap Praktikum Biologi dalam waktu yang telah di tentukan.
            Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini tidak akan selesai tanpa dorongan dari berbagai pihak baik secara moril maupun materil.  Oleh karena itu penyusun menyampaikan rasa terima kasih yeng sebesar-besarnya kepada
1.        Dosen pengajar, mata kuliah Biologi
2.        Koordinator dosen dalam praktikum biologi umum
3.        Koordinator asisten biologi umum
4.        Asisten pembimbing praktikum biologi
5.        Orang tua yang telah benyak membantu dan selalu memberikan dukungan
6.        Teman-teman yang telah banyak membantu dalam penyusunan laporan ini.
       Banyak kesulitan dan hambatan yang penulis temui, sebab keterbatasan daya nalar dan kurangnya literature yang di jadikan pedoman dalam penyusunan laporan ini.  Oleh karena itu dengan rendah hati penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnann laporan ini.


                                                                                                Palu,  Desember 2010
                                                                                                         Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL                                                                              i
HALAMAN JUDUL                                                                          ii
HALAMAN PENGESAHAN                                                            iii
HALAMAN DEDIKASI                                                                    iv
KATA PENGANTAR                                                                       vi
UCAPAN TERIMA KASIH                                                              vii
DAFTAR ISI                                                                                      viii
DAFTAR GAMBAR                                                                         xiv
DAFTAR TABEL                                                                              xvi
DAFTAR GRAFIK                                                                                               xviii
I.  PENDAHULUAN
1.1   Latar Belakang ..........................................................................................         1
1.2      Tujuan dan Kegunaan ..............................................................................        2
             1.2.1   Pengenalan dan penggunaan mikroskop .........................................         2
 1.2.2   Pengenalan sel .................................................................................         2
             1.2.3   Pengamatan tumbuhan ....................................................................         2
 1.2.4   Pengamatan hewan ..........................................................................        3
 1.2.5   Memahami konsep hukum mendel ..................................................         3
 1.2.4   Pengamatan transpirasi tumbuhan ...................................................         3
             1.2.7   Pengamatan fotosintesis ..................................................................        4
II.  TINJAUAN PUSTAKA
2.1   Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop .............................................         5
2.1.1        Sejarah mikroskop .........................................................................         5
2.1.2        Jenis-jenis mikroskop .....................................................................        5
2.1.3        Bagian-bagian dan fungsi komponen mokroskop .........................         8
2.1.4        Sifat lensa pada mikroskop ............................................................        9
2.2  Pengamatan Sel ........................................................................................      10
2.2.1        Pengertian sel .................................................................................     10
2.2.2        Sel hewan ......................................................................................      10
2.2.3        Sel tumbuhan .................................................................................     11
2.2.4        Organel-organel sel ........................................................................     11
2.3  Pengamatan Tumbuhan ..........................................................................      13
2.3.1        Tumbuhan monokotil .....................................................................     13
2.3.2        Tumbuhan dikotil ..........................................................................      15
2.3.3        Organ-organ tumbuhan ..................................................................     16
2.3.4        Reproduksi pada tumbuhan ...........................................................     17
2.4  Pengamatan Hewan ..................................................................................     18
2.4.1        Klasifikasi katak (taksonomi amphibi)  .........................................      18
2.4.2        Hewan berdarah dingin .................................................................     19
2.4.3        Hewan berdarah panas ...................................................................     19
2.4.4        Sistem pencernaan hewan ..............................................................     20
2.4.5        Sistem reproduksi hewan ...............................................................     20
2.5  Memahami konsep Hukum Mendel ........................................................     21
2.5.1        Hukum Mendel ..............................................................................     21
2.5.2        Sifat dominan dan resesif ..............................................................     23
2.5.3        Sifat intermediet ............................................................................     23
2.6  Pengamatan Transpirasi ..........................................................................     24
2.6.1        Pengertian transpirasi .....................................................................     24
2.6.2        Faktor-faktor yang mempengaruhi laju transpirasi ........................     24
2.7  Pengamatan Fotosintesis ..........................................................................     25
2.7.1        Pengertian fotosintesis ...................................................................     25
2.7.2        Percobaan Sachs ............................................................................     25
2.7.3        Larutan Indikator .................................................................. …….   26
III. METODE PRAKTEK
3.1  Pengenalan dan Penggunan mikroskop ......................................... …….   27
3.1.1        Waktu dan tempat .........................................................................     27
3.1.2        Bahan dan alat ......................................................................  …….   27
3.1.3        Cara kerja ......................................................................................      27
3.2  Pengamatan Sel ........................................................................................      28
3.2.1        Waktu dan tempat .........................................................................     28
3.2.2        Bahan dan alat ...............................................................................     28
3.2.3        Cara kerja ..............................................................................  …….   29
3.3  Pengamatan Tumbuhan ................................................................ ……...    31
3.3.1        Waktu dan tempat .........................................................................     31
3.3.2        Bahan dan alat ...............................................................................     31
3.3.3        Cara kerja .......................................................................................     31
3.4  Pengamatan Hewan .................................................................................      33
3.4.1        Waktu dan tempat .........................................................................     33
3.4.2        Bahan dan alat ...............................................................................     33
3.4.3        Cara kerja .......................................................................................     33
3.5  Memahami Konsep Hukum Mendel .......................................................     34
3.5.1        Waktu dan tempat ..............................................................  ……...    34
3.5.2        Bahan dan alat ...............................................................................     35
3.5.3        Cara kerja ...........................................................................  ……...    35
3.6  Pengamatan Transpirasi .........................................................................      35
3.6.1        Waktu dan tempat .........................................................................     35
3.6.2        Bahan dan alat ....................................................................  ……...    35
3.6.3        Cara kerja ...........................................................................  ……...    36
3.7  Pengamatan Fotosintesis ..........................................................................     36
3.7.1        Waktu dan tempat .........................................................................     36
3.7.2        Bahan dan alat ...............................................................................     37
3.7.3        Cara kerja ...........................................................................  ……...    37
IV.  HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1  Pengenalan dan Penggunan Mikroskop .......................................               ……...          38
4.1.1        Hasil ..............................................................................................      38
4.1.2        Pembahasan ...................................................................................     41
4.2  Pengamatan Sel .............................................................................. ……...    43
4.2.1        Hasil ..............................................................................................      43
4.2.2        Pembahasan ...................................................................................     46
4.3  Pengamatan Tumbuhan ................................................................ ……...    48
4.3.1        Hasil ...................................................................................  ……...    48
4.3.2        Pembahasan ......................................................................... ……...    54
4.4  Pengamatan Hewan ....................................................................... ……...    58
4.4.1        Hasil ...................................................................................  ……...    58
4.4.2        Pembahasan ...................................................................................     61
4.5  Memahami Konsep Hukum Mendel ............................................  ……...    63
4.5.1        Hasil ...................................................................................  ……...    63
4.5.2        Pembahasan ...................................................................................     64
4.6  Pengamatan Transpirasi Tumbuhan ........................................... ……...    65
4.6.1        Hasil ...................................................................................  ……...    65
4.6.2        Pembahasan ...................................................................................     67

4.7  Pengamatan Fotosintesis Tumbuhan ...........................................  ……...    68
4.7.1        Hasil ...................................................................................  ……...    68
4.7.2        Pembahasan ...................................................................................     69
V.  KESIMPULAN SARAN ...............................................................................      72
5.1  Kesimpulan ....................................................................................  ……...    72
5.1.1        Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop ......................................      72
5.1.2        Pengamatan Sel .............................................................................      73
5.1.3        Pengamatan Tumbuhan .................................................................      74
5.1.4        Pengamatan Hewan .......................................................................     75
5.1.5        Memahami Konsep hukum Mendel ...............................................     76
5.1.6        Pengamatan Transpirasi .................................................................     77
5.1.7        Pengamatan Fotosintesis ...............................................................      77
5.2  Saran ............................................................................................... ……...    78
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
RIWAYAT PENULIS
 
DAFTAR GAMBAR

Nomor                                                           Teks                                                 Halaman
1.     Mikroskop beserta komponen-komponennya ..............................................38
2.     Preparat huruf “d” sebalum di amati menggunakan mikroskop ..................39
3.    Preparat huruf “d” setelah di amati menggunakan
mikroskop dengan pembesaran 10x .............................................................39
4.    Bentuk butir-butir pati Kentang (Solarium tuberosum)sebelum
       diwarnai yang di amati pada mikroskop dengan pembesaran 10x ...............40
5.    Bentuk butir-butir pati Kentang (Solarium tuberosum)setelah
di warnai yang di amati pada mikroskop dengan pembesaran 10x ..............40
6.    Bentuk irisan melintang empulur batang Ubi Kayu (Manihot esculenta)  
       pada  pembesaran 10x ..................................................................................43
7.     Struktur sel umbi lapis Bawang Merah (Alium cepa) sebelum
 diwarnai pada pembesaran 10x ...................................................................43
8.         Struktur sel umbi lapis Bawang Merah (Alium cepa)setelah
 diwarnai pada pembesaran 10x ...................................................................44
9.     Struktur sel daun Hydrilla Verticilata di amati pada pembesaran 10x ........44
10.     Struktur sel Epitel Pipi (Epitelium mocosa) yang
  di amati pada pembesaran 10x .....................................................................45
11.   Struktur sel darah manusia yang di amati pada pembesaran 10x ..................45
12.    Struktur sel Protozoa yang di amati pada pembesaran 10x ..............................45
13.    Struktur morfologi akar  (Radix)  tumbuhan monokotil pada tanaman
         Jagung (Zea mays) ...............................................................................................48
14.    Struktur morfologi akar (Radix) tumbuhan dikotil pada tanaman
         Mangga (Mangifera indica)  ...............................................................................48
15.    Struktur morfologi daun tumbuhan monokotil pada tanaman
         Jagung (Zea mays) ...............................................................................................49
16.    Struktur morfologi daun tumbuhan dikotil pada tanaman
         Mangga (Mangifera indica) ................................................................................49
17.    Struktur morfologi batang tumbuhan monokotil pada tanaman
         Jagung (Zea mays) ...............................................................................................50
18.    Struktur morfologi batang tumbuhan dikotil pada tanaman
         Mangga (Mangifera indica) ................................................................................50
19.    Struktur morfologi bunga Kembang Sepatu (Hibiscus rosa-sinensis) .........51
 20.   Struktur morfologi Bunga Kamboja (Plumeria acumillata) ........................51
 21  Struktur anatomi akar (Radix) tumbuhan monokotil pada
          tanaman ubi kayu (Manihot esculenta) yang diamati
                             menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x ..............................................52
22.     Struktur anatomi akar (Radix) tumbuhan dikotil pada tanaman
          mangga (Mangifera indica) yang diamati menggunakan
                             mikroskop pada pembesaran 10x ......................................................................52
23.     Struktur anatomi batang (Caulis)tumbuhan monokotil pada
                          tanaman ubi kayu (Manihot esculenta) yang diamati
            menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x ..............................................53
24.     Struktur anatomi batang (Cauils) tumbuhan dikotil pada
                        tanaman mangga (mangifera indica) yang diamati
                        menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x ..............................................53
25  Struktur anatomi daun (Folium) tumbuhan dikotil pada
                              tanaman mangga (Mangifera indica) yang diamati
                              menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x .............................................. 54
              26  Struktur morfologi Katak Sawah (Rana Cancrivora) pada keadaan
telungkup .....................................................................................................58
27.    Struktur morfologi sistem pencernaan Katak Sawah (Rana cancrivora) ....59
28.    Sistem reproduksi Katak Jantan ..................................................................60
29.    Sistem reproduksi Katak Betina ..................................................................60
30.    Daun setelah direndam alcohol panas yang tidak ditutupi alumunium foil
         kemudian ditetesi larutan iodium ................................................................68
31.    Daun setelah direndam alcohol panas yang ditutupi alumunium foil
         kemudian ditetesi larutan iodium ................................................................68
 DAFTAR TABEL
Nomor                                             Teks                                                  Halaman
1.      Hasil Persilangan Secara Acak Antara Gen Merah Dan Gen Putih ..........63
2.      Hasl pengamatan perubahan kadar pada pengamatan transpirasi .............65

 DAFTAR GRAFIK
Nomor                                                     Teks                                         Halaman
Grafik 1.  Pengamatan transpirasi pada tanaman A …………………….65         
Grafik 2.  Pengamatan transpirasi pada tanaman B …………………….66        
Grafik 3.  Pengamatan transpirasi pada tanaman C ..…………………...66        
I.  PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari banyak kita jumpai mahkluk hidup. Dari yang hidup dalam tanah sampai yang hidup di udara. Dari uniseluler sampai multiseluler.  Tumbuhan, hewan, manusia dan alam hidup berdampingan bersama-sama menciptakan lingkungan yang seimbang.  Oleh karena itu diperlukan adanya ilmu yang mempelajari tentang manusia, tumbuhan, hewan dan alam. Ilmu tersebut adalah Biologi.
Biologi berasal dari kata Yunani yaitu bios  “hidup “ dan logos “ilmu” adalah merupakan ilmu yang mempelajari tentang makhluk hidup dan proses kehidupan di alam. Banyak teori-teori yang mengemukakan asal-usul makhluk hidup, tetapi dalam bahan belajar ini hanya akan dibahas ciri-ciri atau karakteristik makhluk hidup dan peran makhluk hidup dalam kelangsungan atau keberadaan alam. Di alam kita menjumpai banyak sekali keberagaman makhluk hidup, dari yang kasat mata hingga yang tidak kasat mata.

1.2       Tujuan dan kegunaan
1.2.1        Pengenalan dan penggunan mikroskop
            Tujuan dari praktikum pengenalan dan penggunan mikroskop adalah untuk memperkenalkan komponen-komponen mikroskop dan cara penggunaanya.  Tujuan ke dua yaitu Mempelajari cara menyiapkan bahan-bahan yang akan diamati dibawah mikroskop.
            Kegunaan dari praktikum Pengenalan dan penggunaan mikoskop adalah memberikan pengetahuan tentang cara penggunaan mikroskop cahaya kepada mahasiswa terutama tentang penggunaan dan fungsi komponen-komponen mikroskop cahaya.

1.2.2  Pengamatan sel
Tujuan umum dari praktikum pengamatan sel  adalah setelah menyelesaikan praktikum ini, mahasiswa dapat mengenal bentuk dan struktur sel secara umum dan mampu membandingkan berbagai jenis sel dari berbagai jenis organisme serta mampu memahami sifat semipermeabilitas membran sel. 
            Kegunaan dari praktikum pengamatan sel adalah para praktikan dapat menambah  wawasan dan pengetahuan tentang sel serta dapat mengetahui tingkat atau kemampuan suatu zat dalam menyerap suatu substansi zat tertentu.

1.2.3  Pengamatan tumbuhan
Tujuan umum dari praktikum pengamatan tumbuhan  adalah agar praktikan setelah menyelesiakan praktikum ini dapat memahami struktur morfologi, anatomi dan histologi sistem organ pada tumbuhan
            Kegunaan dari praktikum pengamatan tumbuhan adalah agar praktikan dapat mengetahui struktur morfologi dan anatomi tumbuhan serta fungsi-fungsinya dan dapat mengetahui cara reproduksi pada tumbuahan.

1.2.3        Pengamatan hewan
Tujuan umum dari praktikum pengamatan hewan adalah agar para praktikan setelah menyelesaikan praktikum ini akan dapat memahami struktur morfologi, anatomi dan histologi dari sistem organ pada hewan. 
Kegunaan dari praktikum pengamatan hewan adalah untuk menambah ilmu pengetahuan tentang morfologi hewan, sistem pencernaan dan sistem reproduksi pada pada hewan, khususnya katak sawah Rana cancrivora.

1.2.4        Memahami konsep hukum mendel
Tujuan umum dari praktikum memahami konsep hukum Mendel adalah agar praktikan setelah kegiatan praktikum dapat memahami angka-angka perbandingan dalam hukum Mendel melalui hukum kebetulan.
Kegunaan dari praktikum memahami konsep hukum Mendel adalah para praktikan dapat memahami dan mengenal hukum mendel dan mempraktekannya secara langsung.
1.2.5        Pengamatan transpirasi tumbuhan
Tujuan umum dari praktikum pengamatan transpirasi adalah  agar para praktikan dapat mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi laju transpirasi pada tumbuahan.dan mampu mengetahui proses laju transpirasi pada tumbuhan.
Kegunaan dari paktikum pengamatan transpiresi adalah para praktikum telah mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi laju transpirasi pada tumbuhan.  Dan mampu mengetahui bagaimana proses tumbuhan melakukan transpirasi.
1.2.6        Pengamatan fotosintesis tumbuhan
            Tujuan umum dari praktikum pengamatan fotosintesis pada percobaan Sachs adalah agar para praktikan dapat membuktikan terbentuknya amilum pada proses fotosintesis oleh tumbuhan hijau.
Kegunaan dari praktikum ini adalah praktikan telah mengetahui zat apa yang di hasilkan pada proses fotosintesis. Dan mengetahui tumbuhan hijau melakukan fotosintesis dengan bantuan cahaya matahari.
II.  TINJAUAN PUSTAKA
2.1                 Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop
2.1.1        Sejarah mikroskop
            Kata mikroskop (microscope) berasal dari bahasa Yunani, yaitu kata micron=kecil dan scopos=tujuan, yang maksudnya adalah alat yang digunakan untuk melihat obyek yang terlalu kecil untuk dilihat oleh mata telanjang. Dalam sejarah, yang dikenal sebagai pembuat mikroskop pertama kali adalah 2 ilmuwan Jerman, yaitu Hans Janssen dan Zacharias Janssen (ayah-anak) pada tahun 1590.
Pada tahun 1683 dunia mikroorganisme yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Ini ditemukan oleh seorang saudagar belanda yang bernama Antonie Van leewenhoek (1632-1723). Leewenhoek adalah seorang ilmuan amatir yang mencurahkan sebagian waktunya untuk kegemarannya mengasah lensa. Dengan sarana ini ia mengamati mikroorganisme dalam air hujan, air laut, bahan pengorean dari sela-sela gigi, campuran yang sedang berfermentasi dan berbagai bahan lainnya (Adisoemarto, 1998).
Antonie Van leewenhoek adalah seorang yang pertama melihat jenis kehidupan yang lebih kecil dari kutu yang baru akan terlihat apabila mata kita dibantu dengan alat optik yang mampu mempebesar objek pengamatan.

2.1.2        Jenis-jenis mikroskop
           Mikroskop terdiri atas empat macam yaitu mikroskop biasa , mikroskop fluorisasi, mikroskop kohtrafase, dan mikroskop polarisasi (Abdul, 1994).
         Berdasarkan sistem pencahayaannya mikroskop dibagi menjadi dua yaitu mikroskop optik dan mikroskop bukan optik. Mikroskop optik adalah mikroskop yang proses pencahayaannya menggunakan cahaya tampak (cahaya biasa). Misalnya mikroskop cahaya dan mikroskop stereo. Sedangkan mikroskop bukan optik adalah mikroskop yang memperbesar benda dengan bantuan radiasi panjang gelombang sinar pendek. Misalnya mikroskop electron (Aktifisika, 2010).
           Berikut sebagian dari jenis-jenis mikroskop yang dapat kami jelaskan :
Mikroskop Cahaya mikroskop ini meggunakan cahaya untuk melihat spesimen, memiliki dua buah lensa yaitu Lensa Obyektif (lensa yang dekat dengan spesimen) dan Lensa Okuler (lensa yang dekat dengan mata). Mikroskop cahaya bisa dikelompokkan kembali menjadai beberapa jenis, yakni mikroskop medan terang, mikroskop medan gelap, mikroskop Fase kontras, mikroskop fluoresensi (Anonim 2010).
Mikrokop electron ditemukan pertama kali oleh Knoll dan Ruska (1932), mempergunakan electron sebagai pemantul bayangan obyek.Mikroskop elektron adalah sebuah mikroskop yang mampu untuk melakukan pembesaran objek sampai 2 juta kali, yang menggunakan elektro statik dan elektro magnetik untuk mengontrol pencahayaan dan tampilan gambar serta memiliki kemampuan pembesaran objek serta resolusi yang jauh lebih bagus daripada mikroskop cahaya. Mikroskop elektron ini menggunakan jauh lebih banyak energi dan radiasi elektromagnetik yang lebih pendek ( Anonim 2010).
Mikroskop stereo merupakan jenis mikroskop yang hanya bisa digunakan untuk benda yang berukuran relative besar. Mikroskop stereo memiliki perbesasran 7 hingga 30 kali. Benda yang diamati dengan mikroskop ini dapat dilihat secara 3 dimensi. Komponen utama mikroskop stereo hamper sama dengan mikroskop cahaya. Lensa terdiri atas lensa okuler dan lensa objektif. Beberapa perbedaan dengan mikroskop cahaya adalah: (1) ruang ketajaman lensa mikroskop stereo jauh lebih tinggi dibandingkan denan mikroskop cahaya ssehingga kita dapat melihat bentuk tiga dimensi benda yang diamati, (2) sumber cahaya berasal dari atas sehingga objek yang tebal dapat diamati ( Anonim 2010).
Mikroskop Konfokal Berdasarkan Tortora (2001), prinsip kerja dari mikroskop ini mirip seperti pada mikroskop fluorosensi. Pertama, spesimen diwarnai dengan fluorochrome supaya mereka memantulkan cahaya. Mikroskop ini meggunakan penerangan berupa sinar laser dan dapat dihubungkan dengan komputer sehingga mampu menghasilkan gambar tiga dimensi. Menurut Jurnal Advances in Dental Research (1997) oleh Duchner dikatakan bahwa mikroskop konfokal perlahan sudah mulai digunakan dalam penelitian di Kedokteran Gigi. Biasanya digunakan untuk mempelajari struktur enamel dan dentin
 (Anonim 2010).
Mikroskop pender ini dapat digunakan untuk mendeteksi benda asing atau Antigen (seperti bakteri, ricketsia, atau virus) dalam jaringan. Dalam teknk ini protein anttibodi yang khas mula-mula dipisahkan dari serum tempat terjadinya rangkaian atau dikonjungsi dengan pewarna pendar. Karena reaksi Antibodi-Antigen itu besifat khas (Anonim 2010).
Mikroskop Fase kontras adalah Cara ideal untuk mengamati benda hidup adalah dalam kadaan alamiahnya : tidak diberi warna dalam keadan hidup, namun pada galibnya fragma bend hidup yang mikroskopik (jaringan hewan atau bakteri) ttembus chaya sehingga pada masing-masing tincram tak akan teramati, kesulitan ini dapat diatasi dengan menggunakan mikroskop fasekontras. Prinsip alat ini sangat rumit.. apabila mikroskop biasa digunakan nuklus sel hidup yang tidak diwarnai dan tidak dapat dilihat, walaupun begitu karena nucleus dalam sel, nucleus ini mengubah sedikit hubungan cahaya yang melalui meteri sekitar inti (Anonim 2010).

2.1.3        Bagian-bagian dan fungsi komponen mikroskop
Mikroskop memiliki bagian-bagian yang mempunyai fungsi berbeda-beda.
            Tabung Mikroskop Untuk mengatur fokus, dapat dinaikkan dan diturunkan.
            Tombol pengatur fokus kasar Untuk mencari fokus bayangan objek secara cepat sehingga tabung mikroskop turun atau naik dengan cepat.
            Tombol pengatur fokus halus Untuk memfokuskan bayangan objek secara lambat, sehingga tabung mikroskop turun atau naik dengan lambat.
            Revolver Untuk memilih sebagai tempat memasang lensa obyektif dan dapat digerakkan sedemikian rupa sehingga memilih lensa lensa obyektif mana yang akan digunakan.
             Lensa Objektif  Untuk menentukan bayangan objektif serta memperbesar benda  yang diamati. Umumnya ada 3 lensa objektif dengan pembesaran 4x, 10x, dan 40x.
            Lengan Mikroskop untuk pegangan saat membawa mikroskop jika ingin dipindahkan.
            Meja Preparat Untuk meletakkan objek (benda) yang akan diamati
             Penjepit Objek Glass Untuk menjepit preparat di atas meja preparat agar     preparat tidak bergeser.
             Kondensor Merupakan lensa tambahan yang berfungsi untuk mengumpulkan cahaya yang masuk dalam mikroskop
             Diafragma Berupa lubang-lubang yang ukurannya dari kecil sampai selebar lubang pada meja objek. Berfungsi untuk mengatur banyak sedikitnya cahaya yang akan masuk mikroskop
             Reflektor/cermin untuk memantulkan dan mengarahkan cahaya ke dalam mikroskop. Ada 2 jenis cermin, yaitu datar dan cekung. Bila sumber cahaya lemah, misalkan sinar lampu, digunakan cermin cekung tetapi bila sumber cahaya kuat, misalnya sinar matahari yang menembus ruangan, gunakan cermin datar.
Kaki Mikroskop Untuk menjaga mikroskop agar dapat berdiri dengan mantap di atas meja ( Anonim 2010).


2.1.4          Sifat lensa pada mikroskop
Sifat lensa pada mikroskop adalah sebagai berikut :
              Sifat lensa kondenser : sifat ini terletak dibawah specimen.  Fungsinya adalah mengumpulkan dan mengoleksi berkas cahaya dari objek yang diletakkan pada mikroskop.
            Sifat  lensa objektif yang berada dekat dan diatas specimen.  Fungsi untuk menghasilkan memperbesar citra specimen.
            Sifat lensa bagian mata atau sistem lensa okuler, berada didekat mata pengamat dan memperbesar serta mata pengamat dan memperbesar serta membentuk citra (citra kedua dari citra utama) yang sebelumnya dihasilkan oleh lensa obyektif (shuoong, 2010).

2.2     Pengamatan Sel
2.2.1  Pengertian sel
Sel adalah bagian atau bentuk terkecil dari organism yang terdiri atas satu atau lebih inti, protoplasma, dan zat mati yang dikelilingi selaput.
Sel merupakan unit terkecil dari mahluk hidup yang dapat melaksanakan kehidupan. Di dalam sel mengandung materi genetik yaitu materi penentu sifat-sifat mahluk hidup. Sel merupakan satuan fundamental dari mahluk hidup dan juga merupakan kesatuan hereditas yang artinya setiap sifat-sifat diturunkan melalui sel baik pada hewan maupun pada tumbuhan (Wildan yatim, 1987).


2.2.2 Sel hewan
Secara umum sel tumbuhan dan sel hewan tersusun atas inti sel, membrane sel, dan sitoplasma.  Namun ada organel-organel sel hewan yang tidak dimiliki oleh sel tumbuhan, begitu pula sebaliknya.  Pada sel hewan terdapat sentrosom sedangkan pada sel tumbuhan tidak mempunyai organel ini.
  Pada sel hewan juga memiliki bagian yang sama dari sel tumbuhan yaitu mempunyai inti dan sitoplasma. Salah satu organel yang dimiliki sel hewan dan tidak dimiliki sel tumbuhan yaitu sentrosom yang fungsinya mengatur gerakan kromosom selama berlangsung pembelahan sel.


2.2.3        Sel tumbuhan
        Sel tumbuhan ialah suatu sel yang dinding selnya mengandung selulosa yang sifatnya kaku, Sel ini juga mempunyai kloroplas yang komponen utamanya adalah dinding sel, nukleus, dan sitoplasma (Margaretha dkk. 1994).
           Sturktur sel tumbuhan terdiri atas inti sel, membrane sel, sitoplasma, dinding sel, plastid, vakuola, mitokondria, ribosom, membrane plasma, badan golgi, kloroplas, lisosom, sitoskeleton, dan lain sebagainya.  Pada sel tumbuhan bentuk selnya tetap ini disebabkan karena adanya dinding sel yang mengandung selulosa.  Pada sel tumbuhan juga terdapat organel kloroplas yang berfungsi sebagai tempat terjadinya fotosintesis.  Namun pada sel tumbuhan tidak terdapat sentrosom (Margaretha dkk. 1994).
2.2.4   Organel-organel sel
            Sel adalah unit terkecil dari kehidupan dan terdiri dari tiga bagian utama yaitu membrane atau dinding yang membatasi bagian dalam iuar sel dan berfungsi sebagai pengatur masuk dan keluarnya zat, sitoplasma berupa zat yang terdapat di dalam sel termasuk air, garam kadang juga partikel, dan inti sel sebagai pusat pengendali dari semua system kerja sel.
Adapun perincian organel-organel penyusun sel adalah sebagai berikut :
            Membran sel adalah selaput terluar sel yang berfungsi mengatur keluar masuknya zat dalam sel.
            Sitoplasma adalah ciran yang mengisi sel.
            Nukleus (inti sel) adalah tempat mengatur seluruh aktifitas dalam sel.
            Reticulum endoplasma adalah perluasan membrane yang saling berhubungan membentuk saluran pipih atau lubang seperti tabung di dalam sitoplasma.
            Badan golgi adalah tempat persenyawaan  karbohidrat atau lemak  dan protein. Memadatkan dan membungkus bahan untuk digetahkan dan mencadangkannya.
            Ribosom adalah organel kecil bergaris tengah 17-20 mikron yang tersusun oleh RNA ribosom dan protein. Ribosom berfungsi untuk mensintesis protein.
            Lisosom adalah merupakan kantong yang dikelilingi oleh membran tunggal yang digunakan sel untuk mencerna makro molekul.
            Mitokondria adalah organel penghasil energi sel.
            Plastid adalah organel yang hanya terdapat pada sel tumbuhan mengandung pigmen zat warna (kromoplas, leukoplas, kloroplas). 
            Sentriol adalah berupa kumpulan mikrotubulus yang berperan sebagai kutub-kutub pembelahan sel.
            Sitoskeleton adalah rangka sel sel yang tersusun atas tiga jenis serabut yang berbeda yaitu mikrofilamen, mikrotubul, dan  filamen antara.
            Dinding sel adalah organel sel yang terdapat pada sel tumbuhan.  Dinding sel mengandung selulosa.  Dinding sel berfungsi untuk melindungi sel dan menjaga bentuk sel (Syamsuri, Istamar 2004).


2.3     Pengamatan tumbuhan
2.3.1  Tumbuhan monokotil
Tumbuhan monokotil adalah tumbuhan berbiji tunggal.  Golongan tumbuhan menghasilkan biji dengan lembaga berkeping satu.
Aryuliana, 2004 mengatakan berkas pembuluh pada tumbuhan monokotil terlihat berkas pembuluh yang tidak teratur. Berkas pembuluh terdiri dari xylem atau suatu alat transportasi yang digunakan untuk mengangkut sari makanan dan unsur hara dari tanah keseluruh tubuh tumbuhan dan floem yaitu berkas yang berfungsi sebagai pengangkut hasil fotosintesis dari daun keseluruh tubuh tumbuhan.  Pada akar tumbuhan monokotil di antara xylem dan floem tidak di jumpai kambium.  Sedangkan pada batang monokotil memiliki ikatan pembuluh angkut dan anatomi batang muda dan batang tua sama.
Pada tumbuhan monokotil memiliki ciri berupa akar serabut, bentuk tulang daun sejajar, di temukannya tudung akar, bunga kelipatan 3 dan biji berkeping satu (Yatim, Wildan 2003).




Berikut ini adalah klasifikasi tumbuhan monokotil :
1.   Klasifikasi jagung (zea mays) adalah sebagai berikut
Regnum            Plantae
Divisio           :  Spermatophyta
Sub Divisio     :  Angiospermae
Classis            :  Monoctylae
Ordo               :  Poales  
Family            :  Poaceae
Genus:             :  Zea
Spesies               :  Zea mays
2.   Klasifikasi bunga mawar (Rosa hybrida) adalah sebagai berikut
Kingdom        : Plantae
Devisio           : Spermatophyta
Subdevisio      : Angiospermae
Clasis              : Dicotyledonae
Ordo               : Rosales
Famili              : Rosaceae
Genus             : Rosa
Spesies            : Rosa hybrida Hort (suharno 1985)
 2.3.2  Tumbuhan dikotil
Tumbuhan dikotil adalah tumbuahn berbiji berkeping dua.  Tumbuhan dikotil adalah tumbuhan yang batangnya berkayau atau herba yang mempunyai elemen-elemen pembuluh seperti silinder berlubang atau dalam berkas-berkas dalam lingkaran tunggal (jarang tersebar).  Daun berjala-jala dan berurat.  Bunga terdiri dari 4-5 kelipatannya.  Embrio terdiri dari dua kotiledon.
Aryuliana, 2004 mengatakan dapat di ketahui bahwa perbedaan yang mencolok antara tumbuhan dikotil terletak pada berkas pembuluh, berkas pembuluh pada tumbuhan dikotil terlihat lebih teratur.(anonim 2010).
Secara umum dapat pula dikatakan bahwa tumbuhan dikotil memiliki ciri berupa akar tunggang, bentuk tulang daun menjari, tidak di temukannya tudung akar, bunga kelipatan 5 dan biji berkeping dua.
            Berikut ini adalah klasifikasi tumbuhan dikotil :

1.      Klasifikasi bunga kembang sepatu (Hibiscus rosa sinensis) adalah sbb
Regnum          : Plantae
Divisi              : Spermatophyta
Sub Divisio     : Angiospermae
Classis             : Dicotyledonae
Ordo               : Malvales
Family             : Mavaceae
Genus              : Hibiscus
Spesies            : Hibiscus rosa sinensis

2.        Klasifikasi mangga (mangifera indica) adalah sebagai berikut
Regnum         :  Plantae
Divisio           :  Spermatophyta
Sub Division  :  Angiospermae
Classis            :  Dycotilae
Ordo                 :  Rutales
Family              :  Rutaceae
Genus                Mangifera
Spesies                        : Mangifera indica (Suharno 1985)
2.3.3   Organ-organ tumbuhan
Akar (Radix) adalah bagian pokok tanaman yang berada dalam lapisan tanah.  Memiliki jumlah stomata walaupun dalam jumlah yang sedikit.  Berfungsi memperkuat berdirinya tubuh tanaman, alat pernapasan, menyerap air dan zat makanan, menyimpan zat makanan, dan alat perkembangbiakan secara vegetative. (F. rahardi dkk, 2001).
Batang (caulis) adalah bagian tubuh tumbuhan yang berasal dari epikotil dan tumbuh di atas permukaan tanah walaupun ada jenis yang tumbuh didalam tanah.  Memiliki struktur pembentuk batang seperti  seperti floem dan xylem.  Biasanya berbuku dan beruas.  Selalu tumbuh mengarah ke atas dan mencari arah datangnya sinar matahari.  Berfungsi sebagai pendukung dan tempat tumbuhnya bagian tananman yang ada di atas tanah, sebagai tempat lalu lintas air dan zat makanan dari daun keseluruh tubuh tumbuhan, sebagai tempat penimbunan zat cadangan makanan dan sebagai alat perkekmbangbiakan secara vegetative.
Daun (folium) adalah organ tumbuhan pemelihara pertumbuhan.  Berfungsi sebagai tempat berlangsungnya proses asimilasi, respirasi dn transpirasi.  Berjumlah banyak, lebar atau berpermukaan luas, tipis, dan senantiasa menghadapa ke atas agar mudah menyerap cahaya matahari.
Bunga adalah pucuk tumbuhan yang bermodifikasi yang mengandung satu atau lebih putik dan benang sari serta berfungsi untuk perkembangbiakan.  Merupakan pucuk dengan sporofil yang mempunyai hiasan.  Bunga terdiri dari putik, benang sari, mahkota bunga, kelopak, dasar bunga, dan tangkai bunga.

 2.3.4  Reproduksi pada tumbuhan
Reproduksi Generatif
Reproduksi biologis atau reproduksi seksual dalah suatu proses biologis penggunaan seks secara rutin dimana individu organisme baru diproduksi. Reproduksi adalah cara dasar mempertahankan diri yang dilakukan oleh semua bentuk kehidupan; setiap individu organisme ada sebagai hasil dari suatu proses reproduksi oleh pendahulunya. Cara reproduksi secara umum dibagi menjadi dua jenis: seksual dan aseksual.
Dalam reproduksi aseksual, suatu individu dapat melakukan reproduksi tanpa keterlibatan individu lain dari spesies yang sama. Pembelahan sel bakteri menjadi dua sel anak adalah contoh dari reproduksi aseksual. Walaupun demikian, reproduksi aseksual tidak dibatasi kepada organisme bersel satu. Kebanyakan tumbuhan juga memiliki kemampuan untuk melakukan reproduksi aseksual (Estiti, B.h, 1995).
Reproduksi Vegetatif
Reproduksi vegetatif adalah cara reproduksi makhluk hidup secara aseksual (tanpa adanya peleburan sel kelamin jantan dan betina). Reproduksi vegetatif bisa terjadi secara alami maupun buatan. Reproduksi vegetatif alami adalah reproduksi aseksual yang terjadi tanpa campur tangan pihak lain seperti manusia.
         Reproduksi vegetatif buatan atau perbanyakan vegetatif dalam pertanian dan botani merupakan sekumpulan teknik untuk menghasilkan individu baru tanpa melalui perkawinan. Berikut ini dipaparkan secara singkat berbagai teknik yang dipakai orang.  Berikut ini adalah beberapa tehknik perkembangbiakan tumbuhan secara vegetative dengan bantuan manusia yaitu Pemisahan anakan (tillering), Penyetekan, Perundukan, Pencangkokan, Penyambungan, Okulasi (Estiti, B.h, 1995).


2.4     Pengamatan hewan
2.4.1  Klasifikasi katak (taksonomi amphibi)
          Katak (bahasa Inggris: frog) dan katak alias bangkong (b. Inggris: toad) adalah hewan amfibia yang paling dikenal orang di Indonesia.Hewan amphbi tidak mempunyai ekor dan leher.  Kepala dan badan tanpa batas nyata.  Pada tingkat larva/kecebong hidup dalam air bernafas dengan insang,  setelah dewasa hidup di darat dan bernafas dengan paru-paru.  Pada katak jantan dewasa terdapat penebalan kulit berwarna gelap pada bagian ventral jari pertama kaki muka.  (Anonim 2010).

Berikut ini adalah klasifikasi dari katak hijau (Rana Cancrivora)
          Kingdom           : Animalia
          Filum                 : Chordata
          Subfilum            : Vertebrata super
          Class                  : Amphibia
          Ordo                  : Anura
          Famili                 : Ranidae
          Genus                : Rana
          Spesies               : Rana cancrivora (Soetanto, 1980)
2.4.2    Hewan berdarah dingin
             Poikiloterm suhu tubuhnya dipengaruhi oleh lingkungan. Suhu tubuh bagian dalam lebih tinggi dibandingkan dengan suhu tubuh luar. Hewan seperti ini juga disebut hewan berdarah dingin (Anonim 2010).

2.4.3    Hewan berdarah panas
   Homoiterm sering disebut hewan berdarah panas yaitu hewan yang suhu tubuhnya yang selalu konstan walaupun suhu lingkungan berubah-ubah. Pada hewan homoiterm suhunya lebih stabil, hal ini dikarenakan adanya reseptor dalam otaknya sehingga dapat mengatur suhu tubuh. Hewan homoiterm dapat melakukan aktifitas pada suhu lingkungan yang berbeda akibat dari kemampuan mengatur suhu tubuh. (Anonim 2010).



2.4.4    Sistem pencernaan hewan
             Sistem pencernaan katak hijau (Rana cancrivora) di mulai dari dalam mulut terdapat gerigi kecil di sepanjang rahang atas, dan ada gigi vomerin pada langit-langit mulut. Lidah berotot dan bfurfate (cabang dua) pada ujungnya, dan bertaut pada bagian anterior mulut. Saluran pencernaan mulai dari esophagus (bedinding lurus dan besar) langsung bersatu dengan lambung. Lambung memanjang dan erkelok ke samping kiri dan berotot. Usus terdiri dari intestinum (keci, panjang, berkelok-kelok), rectum yang langsung bersatu dengan cloaca. Hati dan pankreas mempunyai mempunyai saluran-saluran menuju ke duodenum, kandung empedu, lambung intestinum. Pada potongan melintang intestinum terdiri dari empat lapisan, yaitu: peritoneum, lapisan otot, submukosa dan mukosa (Brotowidjoyo, 1994).


2.4.5    Sistem reproduksi hewan
Menurut Brotowidjoyo, 1994 sistem reproduksi pada katak yaitu dengan cara fertilisasi eksternal, katak jantan menjepit katak betina ketika perkawinan (yaitu ketika telur dilepaskan dan sperma disemprotkan).
Pembuahan pada katak dilakukan di luar tubuh. Katak jantan akan melekat di punggung betinanya dan memeluk erat ketiak si betina dari belakang. Sambil berenang di air, kaki belakang katak jantan akan memijat perut katakk betina dan merangsang pengeluaran telur. Pada saat yang bersamaan katakk jantan akan melepaskan spermanya ke air, sehingga bisa membuahi telur-telur yang dikeluarkan si betina.
          Pada saat bereproduksi katak dewasa akan mencari lingkungan yang berair. Disana mereka meletakkan telurnya untuk dibuahi secara eksternal. Telur tersebut berkembang menjadi larva dan mencari nutrisi yang dibutuhkan dari lingkungannya, kemudian berkembang menjadi dewasa dengan bentuk tubuh yang memungkinkannya hidup di darat, sebuah proses yang dikenal dengan metamorfosis (Maskoeri, J.  J 1989).
2.5       Memahami konsep hukum mendel
2.5.1        Hukum mendel
Hukum Mendel adalah hukum mengenai pewarisan sifat pada organisme yang dijabarkan oleh Gregor Johann Mendel dalam karyanya 'Percobaan mengenai Persilangan Tanaman.
Secara umum Hukum Mendel ini di klasifikasikan menjadi dua bagian yaitu sebagai berikut :
Hukum Mendel I
Hukum Mendel I menyatakan bahwa ketika berlangsung pembentukan garnet pada individu heterozigot, terjadi pemisahan alel secara bebas. Oleh karena itu, setiap garnet mengandung salah satu alel yang dikandung sel induknya. Peristiwa ini dapat dikenali melalui persilangan monohibrida atau persilangan dengan satu sifat beda. Selama proses meiosis berlangsung, pasangan-pasangan kromosom homolog saling berpisah dan tidak berpasangan lagi. Setiap set kromosom itu terkandung didalam satu sel garnet. Dengan demikian setiap sel garnet hanya mengandung satu gen dari alelnya. Pada waktu fertilisasi atau pembuahan, sperma dan ovum bersatu secara acak untuk membentuk individu baru. Proses pemisahan gen tersebut dikenal sebagai segregasi gen.  Hukum segregasi bebas menyatakan bahwa pada pembentukan gamet, kedua gen yang merupakan pasangan alela itu akan memisah sehingga tiap-tiap gamet menerima satu gen dari alelanya.
Secara garis besar, hukum ini mencakup tiga pokok:
Gen memiliki bentuk-bentuk alternatif yang mengatur variasi pada karakter. Ini adalah konsep mengenai alel.  Setiap individu membawa sepasang gen, satu dari tetua jantan dan satu dari tetua betina.
Jika sepasang gen ini merupakan dua alel yang berbeda, alel dominan akan terekspresikan. Alel resesif yang tidak terekspresikan, tetap akan diwariskan pada gamet yang dibentuk (Anonim 2010).
-Hukum Mendel II
Hukum Mendel II dikenal juga sebagai hukum Asortasi atau hukum berpasangan secara bebas. Menurut hukum ini, setiap gen / sifat dapat berpasangan secara bebas dengan gen / sifat lain. Meskipun demikian, gen untuk satu sifat tidak berpengaruh pada gen untuk sifat yang lain yang bukan termasuk alelnya.  Hukum kedua Mendel menyatakan bahwa bila dua individu mempunyai dua pasang atau lebih sifat, maka diturunkannya sepasang sifat secara bebas, tidak bergantung pada pasangan sifat yang lain. Dengan kata lain, alel dengan gen sifat yang berbeda tidak saling memengaruhi (Anonim 2010).


2.5.2        Sifat dominan dan resesif
Gen dominan adalah gen yang ekspresinya menutupi ekspresi alelnya jika berpasangan dalam sel tubuh.  Gen resesif adalah gen yang ekspresi fenotipnya dihalangi oleh alel dominannya.
Bentuk-bentuk alelik sebuah gen nyaris selalu di ekspresikan dengan mengodekan sintesis suatu protein.  Protein itu sendiri mempengaruhi fenotip organismenya.  Jika sebuah fenotip tertentu berasosiasi dengan sebuah alel (a) hanya jika alel alternatifnya (A) tidak ada dalam genotip, alel (a) disebut resesif.  Fenotip yang di berikan oleh alel fenotip yang di berikan A dapat teramati pada homozigot maupun heterozigot (Ann Lamont, 2010).

2.5.3        Sifat intermediet
Pada suatu persilangan ada sifat yang tampak dan sigat yang tak tampak, namun ada juga sifat yang merupakan campuran dari kedua induknya, maka sifat tersebut disebut sifat intermediet (dominan parsial). Missalnya persilangan ikan koi warna merah dan ikan koi warna putih menghasilkan filial 1 yang semunya ikan koi berwarna merah muda. Warna merah muda tersebut merupakan sifat intermediet (Ann Lamont, 2001).

2.6         Pengamatan transpirasi
2.6.1  Pengamatan transpirasi
Transpirasi (Bahasa Inggris:transpiration) adalah hilangnya uap air dari permukaan tumbuhan. Transpirasi pada tumbuhan yang sehat sekalipun tidak dapat dihindarkan dan jika berlebihan akan sangat merugikan karena tumbuhan akan menjadi layu bahkan mati.
Sebagian besar transpirasi berlangsung melalui stomata sedang melalui kutikula daun dalam jumlah yang lebih sedikit. Transpirasi terjadi pada saat tumbuhan membuka stomatanya untuk mengambil karbon dioksida dari udara untuk berfotosintesis.
2.6.2  Faktor-faktor yang mempengaruhi laju transpirasi adalah sebagai berikut:
            Cahaya, tumbuhan jauh lebih cepat bertranspirasi bilamana terbuka terhadap cahaya dibandingkan dengan dalam gelap.  Karena cahaya juga meningkatkan transpirasi dengan menghangatkan daun.
            Suhu, Tumbuhan bertranspirasi lebih cepat pada suhu tinggi.  Hal ini disebabkan air menguap lebih cepat pada suhu lebih tinggi
            Kelembaban,  Laju transpirasi juga di pengaruhi oleh kelembaban nisbi udara sekitar tumbuhan.  Laju difusi setiap substansi menurun karena perbedaan konsentrasi substansi dalam kedua daerah tersebut menurun.
            Angin, Adanya angin lembut juga meningkatkan laju transpirasi.  Jika tidak ada angin, udara dekat dengan daun yang sedang bertranspiasi makin lembab.  Karena itu menurunkan laju transpirasi.
            Air tanah, tumbuhan tidak dapat bertranspirasi terus dengan cepat jika kelembaban yang hilang tidak digantikan oleh air segar dari tanah.  Bila penyerapan air oleh akar tidak dapat mengimbangi laju transirasi, maka terjadi kekurangan turgor, dan stomatapun menutup (Anonim 2010).

2.7         Pengamatan fotosintesis
2.7.1        Pengertian fotosintesis
Fotosintesis adalah proses asimilasi yang menggunakan energi matahari sebagai sumber energinya.  Fotosintesis hanya dapat dilakukan oleh tumbuhan yang mempunyai klorofil dengan menggunakan cahaya sebagai sumber energy.  Pada peristiwa fotosintesis CO2 dari udara dan H2O yang berasal dari dalam tanah di ubah menjadi karbohidrat.  Dalam peristiwa ini dikeluarkan oksigen.
  Persamaan reaksi kimia fotosintesis dapat ditulis secara sederhana sebagai berikut :
6 CO+  H2O                         C6H12O+  6 H2O  +  6 O2
Pembentukan karbohidrat dari air dan CO2 yang di dalam kloroplas terjadi melalui beberapa fase atau tahap yang kompleks.  Pada dasarnya tahap atau fase tersebut dibedakan menjadi fase terang dan fase gelap (Jimmy Wales, 2010).

2.7.2        Percobaan sachs
             Pada tahun 1860, seorang ahli botani Jerman bernama Julius von Sachs berhasil membuktikan bahwa proses fotosintesis menghasilkan amilum (zat tepung). Adanya zat tepung ini dapat dibuktikan dengan uji yodium, sehingga percobaan Sachs ini juga disebut uji yodium.
          Sachs (1860) membuktikan bahwa pada fotosintesis akan terbentuk karbohidrat (amilum). Blackman (1905) menunjukkan bahwa pada proses fotosintesis terjadi reaksi gelap yang tidak membutuhkan cahaya. Hill (1937) berhasil mengikuti kegiatan kloroplas yang telah dipisahkan dari sel hidup. Kloroplas itu jika disinari mampu menghasilkan oksigen (Duke’s, 1989 ).

2.7.3        Larutan indikator
             Larutan indicator yang di gunakan pada percobaan Sachs adalah yodium. Yodium (Yunani: Iodes - ungu), adalah unsur kimia pada tabel periodik yang memiliki simbol I dan nomor atom 53. Unsur ini diperlukan oleh hampir semua mahkluk hidup. Yodium adalah halogen yang reaktivitasnya paling rendah dan paling bersifat elektropositif. Sebagai catatan, seharusnya astatin lebih rendah reaktivitasnya dan lebih elektropositif dari pada yodium, tapi kelangkaan astatin membuat sulit untuk mengkonfirmasikan hal ini.  Yodium terutama digunakan dalam medis, fotografi, dan sebagai pewarna. Seperti halnya semua unsur halogen lain, yodium ditemukan dalam bentuk molekul diatomik  (Seisya, 2009)
 
III. METODE PRAKTEK
3.1  Pengenalan dan penggunaan Mikroskop
3.1.1  Waktu dan Tempat
Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop dilaksanakan pada hari Kamis, 28 oktober pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Reproduksi Ternak, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.
3.1.2  Alat dan Bahan
Alat       : mikroskop, gelas objek, gelas penutup, pipit dan cutter.
Bahan    : potongan kertas bertulis huruf “d”, butir pati kentng dam aquades.

3.1.3  Cara Kerja
Pada praktikum pengenalan dan penggunaan mikroskop diperlukan beberapa cara yaitu mengambil mikroskop dengan cara memegang lengan mikroskop menggunakan tngan kanan dan kiri memegang dasar mikroskop secara hati-hati. Kemudian membersihkan bagianbagian mikroskop dengan lap halus dan mengatur posisi mikroskop agar mendapat pencahayaan dengan baik. Mengatur pencahayaan dengan cara mengarahkan cahaya ke dalam mikroskop menggunakan cermin. Banyak sedikit cahaya yang masuk dapat diatur dengan pemutaran diafragma dan kondensor.
Kemudian pada pengamatan pertama yaitu mengamati preparat huruf “d”, potongan kertas bertulis huruf “d” diletakkan diatas gelas objek lalu ditutup
dengan gelas penutup. Kemudian letakkan spesimen agar beraa tepat di atas lubang yang terdapat di tengah meja mikroskop. Setelah didapat kedudukan yang tepat kemudian preparat dijepit dengan menggunakan penjepit objek, lalu preparat diamati menggunakan lena objektif dengn kekuatan lemah dahulu agar didapatkan objek yang lebih fous dan jelas. Sedangkan pada pengamatan kedua yaitu mengamati butir pati kentang. Kentang yang telah disediakan dibelah menjadi dua bagian dan dikerik dengan menggunakan cutter. Kemudian pati kentang tersebut dituang diatas meja objek lalu diberi setetes aquades menggunakan pipet tetes lalu ditutup dengan gelas objek kemudian preparat butir patin kentang diletakkan diatas meja mikroskop dan diamati. Kemudian menggambar bayangan yang terbentuk.     


3.2 Pengamatan Sel
3.2.1  Waktu dan Tempat
            Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Sel dilaksanakan pada hari Kamis, 11 Oktober 2010, pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Ternak Unggas dan Ternak Potong, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.


3.2.2   Alat dan Bahan
Alat    : pipet tetes, silet atau cutter, cover glass, pinset, mikroskop, tissue, gelas penutup, tusuk gigi, jarum.
Bahan       : darah manusia, air rendaman jerami, selaput rongga mulut, bawang merah, air, empulur batang ubi kayu.

3.2.3  Cara kerja
           Pada pengamatan pemantang melintang empulur batang ubi kayu                                   (Manihot esculenta), pertama-tama membuat potongan melintang empulur batang ubi kayu setipis mungkin. Kemudian metakkan potongan kecil dan tipis tersebut pada gelas objek dan jaga jangan sampai terjadi lipatan ataupun kerutan. Setelah itu menambahkan satu atau dua tetes air, kemudian menutup dengan gelas penutup. Kemudian mengamati dibawah mikroskop dengan perbesaran paling lemah  (10 x), lalu menggambar beberapa sel yang terlihat pada pengamatan.
           Pada pengamatan struktur sel umbi lapis bawang merah (allium Cepa), pertama-tama memotong siung bawah merah segar. Kemudian mengambil salah satu lapisan siung yang berdaging. Setelah itu mematahkan lapisan tersebut, sehingga bagian cekung tampak adanya lapisan epidermis.selanjutnya mengambil  epidermis tersebut dengan pinset dan meletakkan pada gelas objek dan menjaga jangan sampai terjadi lipatan atau kerutan. Kemudian menambahkan satu atau dua tetes air, lalu  tutup dengan gelas penutup. Setelah itu  mengamati di bawah mikroskop dengan perbesaran paling lemah     (10x), kemudian menggambar sel beserta bagian-bagiannya.
           Pada pengamatan struktur sel daun hydrilla virticilata, pertama-tama mengambil selembar daun hydrilla viticilata yang muda, kemudian meletakkannya diatas kaca objek dalam posisi membentang lalu tetesi dengan air. Setelah itu menutup daun tersebut dengan gelas penutup, dan jangan sampai terbentuk gelembung udara. Selanjutnya mengamati di bawah mikroskop, lalu menggambar sel lengkap dengan bagian-bagian yang di kenali.
           Pada pengamatan struktur sel selaput rongga mulut, pertama-tama dengan menggunakan tusuk gigi, mengeruk epithelium mulut  pada bagian dalam dinding pipi. Kemudian mebarkan epitel yang diperoleh kedalam air yang terdapat pada gelas objek lalu tutup dengan gelas penutup. Setelah itu mengamati  preparat tersebut dibawah mikroskop dengan perbesaran paling lemah (10x), kemudian dengan perbesaran kuat (40x), lalu menggambar struktur sel epitel rongga mulut.
           Pada pengamatan sel  darah  manusia, mula-mula menyediakan kaca objek dengan kaca penutup yang telah dibersihkan. Kemudian mengambil  sampel darah manusia dengan menggunakan jarum yang streril. Lalu meteskannya pada gelas objek dengan membuang tetesan pertama dan menggunakan tetesan berikutnya. Kemudian mengamati di bawah mikroskop dengan perbesaran mulai dari yang paling lemah. Setelah itu memperhatikan dan menggambar sel darah yang diamati.
           Pada pengamatan sel protozoa, mula-mula menyediakan kaca objek dan kaca penutup yang yang telah dibersihkan. Selanjutnya meteskan air rendaman jerami ke atas kaca objek, kemudian tutup dengankaca penutup, jangan menekan karena sel protozoa akan hancur. Kemudian mengamati di bawah mikroskop, lalu menggambar sel protozoa dan menuliskan bagian-bagiannya.

3.3 Pengamatan Tumbuhan
3.3.1  Waktu dan Tempat
            Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Tumbuhan, dilaksanakan pada hari Kamis , 18 November 2010, pada pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Agronomi, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

3.3.2  Bahan dan Alat
Alat         : Kaca arloji, Pisau silet, Kuas kecil, Jarum preparat, Mikroskop, Kaca pembesar, Silet, Gelas objek, Gelas penutup.
Bahan      : Tumbuhan monokotil lengkap ( jagung dan Padi ), Tumbuhan dikotil lengkap ( mangga ), Bunga kamboja, mawar, kembang sepatu, Stek ubi kayu, Kecambah kacang.


3.3.3   Cara kerja
Pada pratikum kali ini terdiri atas lima pengamatan. Pengamatan pertama ialah pengamatan morfologi tumbuhan. Pertama kita siapkan masing-masing satu pohon dari tumbuhan monokotil ialah bibit ubi kayu (Manihot esculenta)  dan tumbuhan dikotil ialah bibit pohon mangga (Mangifera indica). Amatilah morfologi akar, batang, dan daun. Setelah itu gambarkan dilembar kerja mahasiswa struktur morfologi tumbuhan tersebut dan berikan keterangan secara lengkap.
Pengamatan kedua adalah pengamatan anatomi tumbuhan. Langkah awal siapkan kaca objek dan kaca penutup yang telah dibersihkan. Buatlah irisan melintang akar, batang, dan daun dari tanaman dikotil dan monokotil. Dengan menggunakan pinset ambillah irisan tersebut, kemudian letakkan di atas kaca objek secara terpisah dan tetesi dengan air. Lalu tutup dengan kaca penutup gelas secara perlahan. Amati dibawah mikroskop masing-masing dari tumbuhan monokotil dan dikotil. Lalu gambarkan dan berikan keterangan secara lengkap.
Pengamatan ketiga adalah pengamatan reproduksi tumbuhan. Pertama kita ambil bunga kamboja (Plumeria acuminata), bunga mawar (Rossa hybrida), bunga kembang sepatu (Hisbiscus rosa sinensis). Kita an kelompokkan bunga tersebut menjadi bunga sempruna, bunga tak sempurna, bunga lengkap dan bung tidak lengkap. Lalu kita amati bagian-bagian bunga tersebut, lalu gambarkan bagian luar bunga tersebut secara utuh. Setelah kita amati kita belah menjadi dua bagian bunga tersebut dan kita amati bagian dalam bunga tersebut dan gamabarkanlah berdasarkan kelompok bunga diatas.
Pengamatan keempat adalah mengamati reproduksi tumbuhan pada kecambah. Pertama kita ambil kecambah jagung (Zea mays) dan kecambah kacang hijau (Piper betle). Lalu kita amati dan gambarkan dilembar kerja mahasiswa.
Pengamatan kelima adalah pengamatan beberapa preparat awetan dari tumbuhan. Siapkan beberapa preparat awetan di meja mikroskop, lalu jepit dengan penjepit preparat. Setelah itu amati dimulai dengan perbesaran yang paling lemah hingga perbesaran yang paling kuat. Dan gambarkanlah hasil dari pengamatanmu.

3.4 Pengamatan Hewan
3.4.1  Waktu dan Tempat
        Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang  Pengamatan Tumbuhan, dilaksanakan pada hari Kamis, 25 November 2010, pada pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Teknologi Benih, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

3.4.2  Bahan dan Alat
Alat    : Papan bedah, Paku kecil/jarum pentul, Pisau bedah,Gunting kecil,               Erlenmenyer atau toples, Pinset.
Bahan    : Katak sawah, Eter atau alcohol 70 %, Kapas.
3.4.3  Cara kerja
Pada pratikum ini akan dilaksanakan beberapa Pengamatan. Pengamatan yang pertama adalah pengamatan morfologi hewan yakni katak sawah. Pada pengamatan ini langkah awal yang harus dilakukan yaitu mengambil seekor katak sawah (Rana cancrivora), kemudian memasukannya kedalam toples plastik yang berisi alkohol dan membiarkannya selama beberapa menit hingga katak tersebut tidak bergerak (pingsan). Selanjutnya, mengambil seekor katak yang telah pingsan dari dalam toples kemudian meletakannya di atas papan bedah dalam posisi tertelungkup agar katak tersebut menempel pada papan bedah letakkan jarum pentul di bagian tangan dan kakinya. Lalu amati katak tersebut kemudian gambarkan struktur morfologinya pada lembar kerja mahasiswa dan tentukan bagian-bagiannnya. Setelah itu katak tersebut dibalik sehingga posisinya menjadi terlentang, kemudian gambarkan kembali struktur morfologinya dan tentukan bagian-bagiannnya.
Pengamatan yang kedua yakni pengamatan anatomi hewan. Langkah-langkah kerja yang harus dilakukan yaitu melakukan pembedahan pada tubuh katak sawah (Rana cancrifora) secara hati-hati, pembedahan dilakukan dengan cara membelah secara vertikal tubuh katak yang masih dalam posisi terlentang tadi dengan menggunakan pisau bedah atau silet tajam. Pembedahan dimulai dari pangkal tenggorokan hingga bagian bawah perut katak, kemudian pada masing-masing ujung pembedahan tadi dibelah lagi secara horizontal sehingga isi perut katak tersebut dapat terlihat. Kemudian amati sistem pencernaan pada katak tersebut lalu gambarkan bagian-bagiannya pada lembar kerja mahasiswa.
Pengamatan yang ketiga adalah pengamatan sistem reproduksi, langkah-langkah yang harus dilakukan yaitu dengan mengangkat semua bagian-bagian yang menutupi alat reprodiksi katak, hingga alat reproduksinya dapat terlihat jelas baik itu katak betina maupun katak jantan. Kemudian gambarkan bagian-bagiannya pada lembar kerja mahasiswa dan berikan keterangannya.

3.5 Memahami Konsep Hukum Mendel
3.5.1  Waktu dan Tempat
          Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Tumbuhan, dilaksanakan pada hari Kamis, 02 Desember 2010, pada pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Agroteknologi, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

3.5.2  Bahan dan Alat
Alat       : Kotak atau dos sebanyak 2 buah ,Alat tulis
Bahan    :  Kancing   baju berwarna merah dan putih
3.5.3  Cara kerja
Langkah pertama yakni memasukkan masing-masing 25 model kancing merah dan 25 model kancing putih kedalam dua buah dos kue sehingga setiap kotak dos tersebut berjumlah 50 butir kancing sebagai gen. Kemudian mengocok kedua dos tersebut agar isinya bercampur. Setelah itu  mengambil satu persatu kancing pada dos pertama dan kedua secara bersamaan dengan menutup mata setiap kali mengambil setiap butir kancing didalam dos tersebut. Kemudian membedakannya menjadi tiga kelompok pasangan kancing yaitu pasangan kancing merah-merah, merah-putih, dan putih-putih. Lalu tuliskan hasilnya dan daftarkan hasil pengamatan tersebut kedalam tabel.

3.6 Pengamatan Transpirasi
3.6.1  Waktu dan Tempat
        Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Tumbuhan, dilaksanakan pada hari Jum’at, 09 Desember 2010, pada pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Reproduksi Ternak, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

3.6.2  Bahan dan Alat
Alat         : Rak dan tabung reaksi, Kertas grafik, Alat tulis, Gelas ukur, Pipet tetes
Bahan     : Air, Minyak kelapa, 3 jenis tumbuhan beda morfologi
3.6.3  Cara kerja
Potonglah batang kayu atau ranting tumbuhan di bawah permukaan air. Usahakan potongan selalu berada didalam air demikian juga sewaktu memasukan potongan atau ranting tumbuhan kedalam gelas ukur usahakan selau terendam. Gunakan 3 macam tumbuhan untuk dimasukan kedalam 3 gelas ukur 10 ml dengan 5 ml air. Satu gelas tanpa tumbuhan hanya berisi air saja ( control ). Setelah itu susunlah dalam tabung rak reaksi. ingat ketinggian air harus sama dalam control, kemudian tetesi dengan minyak kelapa sampai seluruh permukaan tertutup dengan minyak kelapa, maksudnya agar Air tidak menguap dari dalam tabung reaksi.
Setelah itu, satu rangkaian gelas ukur diletakkan dilapangan terbuka. Catat air yang hilang atau menguap setiap 10 menit selama 1 jam.jumlah air yang hilang diukur dengan menambahkan sejumlah air hingga mencapai ketinggian semula.

3.7 Pengamatan Fotosintesis
3.7.1  Waktu dan Tempat
        Pelaksanaan Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Tumbuhan, dilaksanakan pada hari Jum’at, 09 Desember 2010, pada pukul 14.00 WITA sampai selesai, bertempat di Laboratorium Hama dan Penyakit Tumbuhan, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

3.7.2  Bahan dan Alat
Alat     : Cawan petri, Pinset, Gelas piala, Pipet tetes, Alat tulis.
Bahan   : Air aqua, Alcohol 96%, Larutan lugol/iodine, Kertas timah/alumunium                                                                                     foil, Daun tumbuhan ubi kayu ( Manihot esculenta ).

3.7.3  Cara kerja
Langkah awal tutup sebagian daun ubi (Manihot esculenta) dengan aluminium foil (kertas timah), kemudian lipat aluminium foil sehingga daun ubi (Manihot esculenta) tersebut terbungkus dan diberi penjepit agar aluminium foilnya tidak mudah lepas, kemudian biarkan selama semalaman. Setelah itu pada hari berikutnya petiklah daun ubi (Manihot esculenta) tersebut. Selanjutnya isi alkohol kedalam labu erlenmeyer sebanyak 200 ml lalu panaskan dengan menggunakan alat pemanas. Masukkan daun yang ditutup kertas timah dan salah satu daun yang lainnya ke dalam alkohol yang telah dipanaskan tadi, hingga daunnya berubah warna menjadi agak pucat. Setelah itu dengan menggunakan pinset pindahkan kedua daun tersebut kedalam cawan petri, kemudian tetesi dengan larutan iodin sebanyak dua atau tiga tetes. Amati perubahan warna yang terjadi pada daun.
 
IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1   Pengenalan dan penggunaan mikroskop
4.1.1 Hasil
Hasil yang diperoleh pada praktikum pengenalan dan pengamatan mikroskop adalah sebagai berikut :                                                                                                                                                                                                           KETERANGAN
1.         Lensa okuler
2.        Lensa objektif
3.        Tabung mikroskop
4.        Revoler
5.        Pengatur kasar
6.        Pengatur halus
7.        Meja objek
8.        Penjepit
9.        Diafragma
10.    Cermin
11.    Dasar mikroskop
12.    Lengan mikroskop
Gambar 1.  Mikroskop beserta komponen-komponennya

 

                                                     




 

Gambar 2. Preparat huruf “d” sebalum di amati menggunakan mikroskop.
         











 


         



         
Gambar 3.  Preparat huruf “d” setelah di amati menggunakan mikroskop denga pembesaran 10x.















 




         

 

Gambar 4.  Bentuk butir-butir pati Kentang (Solarium tuberosum)  sebelum di warnai yang di amati pada mikroskop dengan pembesaran 10x












 







         
Gambar 5.  Bentuk butir-butir pati Kentang (Solarium tuberosum) setelah di warnai yang di amati pada mikroskop dengan pembesaran 10x









4.1.2 Pembahasan
Mikroskop adalah alat yang sederhana yang memungkinkan kita dapat mengamati objek dan gerakan yang sangat halus yang tidak dapat diamati langsung dengan mata telanjang. Mikroskop mempunyai komponen utama yaitu lensa objektif, lensa okuler, serta kondensor (Anonim 2010).
Komponen-komponen mikroskop antara lain terdiri atas tabung yang berfungsi memisahkan lensa obyektif dari lensa okuler. Lensa okuler berfungsi untuk memperbesar bayangan yang dihasilkan oleh lensa obyektif. Lensa obyektif berfungsi bekerja dalam pembentukan bayangan yang pertama yakni menentukan banyaknya struktur dan bagian renik yang akan terlihat pada bayangan akhir. Cermin berfungsi untuk memantulkan cahaya ke arah spesimen. Kondensor berfungsi untuk mendukung terciptanya pencahayaan. Diafragma iris berfungsi untuk mengatur banyaknya cahaya yang jatuh pada spesimen. Pengatur halus dan kasar berfungsi untuk menaikkan dan menurunkan lensa obyektif sehingga dapat memfokus spesimen. Panggung mikroskop berfungsi untuk meletakkan spesimen. Kerangka berfungsi untuk menyangga semua bagian mikroskop.kaki mikroskop berfungsi untuk menopang bagian yang lain agar tetap berdiri dengan tegak (Anonim 2010).
Leonardo Davici dan Nauro Vyco abad ke 19 menyatakan bahwa mikroskop adalah suatu alat yang digunakan untuk melihat bendab-benda sangat kecil dan mempunyai bagian-bagian tertentu yang terdiri dari optik dan electron (Anwar, 1995).

         Dari hasil peraktikum pada percobaan pengenalan dan penggunaan mikroskop maka didapatkan bagian-bagian yang mempunyai fungsi yang berbeda berdasarkan hasil pengamatan pada potongan kertas yang bertuliskan huruf “d” didapatkan hasil bahwa bayangan ditimbulkan adalah diperbesar, terbalik, maya. Dari yang semula bertulis huruf “d” bayangan yang dihasilkan menjadi huruf “p”.
Pada preparat huruf "d" yang semula kecil, setelah penamatan dibawah mikroskop dengan      pembesaran 10 x berubah menjadi besar dan terbalik dari hasil pengamatan yang membentuk huruf "p".    Hal ini disebabkan pengaruh lensa cekung.  Pada mikroskop terdapat alat yang disebut dengan DECK GLASS dan COVER GLASS. Deck glass merupakan kaca yang berbentuk agak panjang yang berfungsi sebagai tempat untuk meletakkan preparat yang diamati, sedangkan cover glass yaitu kaca yang ukurannya agak kecil berfimgsi untuk menutupi preparat yang ada pada deck glass (Anonim 2010).
Pada pengamatan butiran pati kentang {solarium tuberosum) hasil diperoleh berupa butiran-butiran yang terikat erat dimana tampak juga nukleus dan dinding sei. Akan tetapi, diantara butiran-butiran yang terikat tersebut masih terlihat adanya ruang yang kosong dalam artian tidak terdapat butiran-butiran pati kentang. Selain itu pada pengatan ini juga butiran-butiran tersebut tidak dapat dibedakan antara xylem dan floem karena tidak ada cambium sehingga membedakan xylem dan floem sulit karena letaknya tidak teratur dan tidak ada pembatasnya, dalam hal ini yang berperan adalah cambium (Atinirmala, pratita 2006).

4.2   Pengamatan sel
4.2.1 Hasil
         Bedasarkan pengamatan yang dilakukan, maka diperoleh hasil sebagai berikut :








 
KETERANGAN
1.   Inti sel
2.   Dinding sel
3.   Sitoplasma
 

Gambar 6.  Bentuk irisan melintang empulur batang Ubi Kayu (menihot esculenta) pada pembesaran 10x.











 


KETERANGAN
1.      Inti sel
2.      Dinding sel
3.      sitoplasma

 

Gambar 7.  Struktur sel umbi lapis Bawang Merah (Alium cepa) sebelum diwarnai pada pembesaran 10x.










 


KETERANGAN
1.     Inti sel
2.    Dinding sel
3.    Sitoplasma

Gambar 8.  Struktur sel umbi lapis Bawang Merah (Alium cepa) setelah diwarnai pada pembesaran 10x




 
    KETERANGAN
1.         Inti sel
2.        Dinding sel
3.        Sitoplasma
4.        Ruangan antar sel
5.        Membran sel
6.        Butir-butir klorofil

Gambar  9.  Struktur sel daun Hydrilla verticilata yang di amati pada pembesaran  10x.




KETERANGAN

1.   Inti sel
2.       Sitoplasma    

Gambar 10.  Struktur sel epitel Pipi (Epitelium mocosa) yang di amati pada
                 pembesaran 10x.


                                                                                                     KETERANGAN
Sel darah merah
                                                                                                  (Eritrosit)



Gambar 11.  Struktur sel darah manusia yang di amati pada pembesaran 10x


                                                                         KETERANGAN
1.        Membran sel     
2.      Makronukleus
3.      Mikronukleus
4.      Rambut getar

Gambar 12.  Struktur sel Protozoa yang di amati pada pembesaran 10x.
4.2.2 Pembahasan
Pada pengamatan empulur ubi kayu (Manihot esculenta) hasil diperoleh yaitu terdiri dari dinding sel, nucleus, ruang-ruang antar sel dan sitoplasma yang fungsinya sama dengan pada sel epidermis umbi bawang merah (Alium cepa). Letak perbedaan yaitu pada bentuknya. Akan tetapi bentuk selnya tetap karena terdiri dari dinding sel yang mengandung selulosa hingga bentuknya selnya tetap (Suwono, 1967).
Dari pengamatan sel epidermis umbi bawang merah {Alium cepa) yang dijadikan sebagai gambaran sel tumbuhan diperoleh hasil bahwa pada sel umbi bawang merah terdapat inti sel, dinding sel, ruang-ruang antar sel dan sitoplasma. Inti sel berfungsi pembatas luar dan pelindung sel, ruang-ruang antar sel berfungsi sebagai penghubung antar sel yang satu dengan yang lain. Sedangkan sitoplasma berfungsi sebagai tempat berlangsungnya semua reaksi enzim dari matabolisme sel (Suwono, 1967).
Pengamatan struktur sel daun Hidrilla (Hidrilla Verticiliata) sebagai gambaran sel tumbuhan yang      mempunyai cara kerja sebagai berikut, pertama memotong daun hidrilla lalu meletakkan potongan kecil pada gelas obyek dan jangan sampai muncul gelembung. Tambahkan satu atau dua tetes air, kemudian menutup dengan gelas penutup. Setelah itu mengamati dibawah mikroskop dengan pembesaran 10x.  Pada pengamatan daun hydrilla verticilata yang dijadikan sebagai gambaran sel hewan, diperoleh bahwa pada sel daun hydrilla verticilata terdapat inti sel, sitoplasma, dinding sel, dan ruang sel (Ashari.S, 1998).

Pengamatan epithelium rongga mulut {Epithelium mucosa) yang dijadikan sebagai gambaran sel hewan, diperoleh hasil bahwa pada sel epithelium rongga mulut (epithelium mucosa) terdapat membran sel dan nukleus. Membran sel berfungsi sebagai pelindung organel-organel dalam sel. Bentuk sel pada epithelium mucosa tidak tetap karena masih merupakn membran sel sifatnya lunak sehingga bentuk selnya tidak tetap.Namun bagian-bagian ini nampak kurang jelas, hal ini di karenakan karena ukuran sel yang sangat-sangat kecil dan praktikan hanya menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x (Anonim 2010).
Pada pengamatan sel darah manusia, sel-sel yang terdapat pada darah seperti eritosit (sel darah merah) leukosit (sel darah putih) dan trombosit (keping darah) tidak dapat terlihat jelas (di bedakan).  Praktikan hanya dapat melihat bintik-bintik merah pada mikroskop, yang di katakan bahwa bintik-bintik tersebut merupakan 3 sel yang terdapat dalam darah (eritrosit, leukosit, trombosit).  Penyebab sel-sel darah berwarna merah adalah karena sel darah mengandung hemoglobin (Syamsuri,2000).
Pada pengamatan sel protozoa sebagai hewan bersel satu dilakukan dengan mengadakan pengamatan terhadap rendaman air jerami atau air rawa, dan menggunakan pembesaran 10x maka diperoleh bayangan yang berbentuk tidak teratur yang mirip dengan bentuk sel hewan yang diwakili oleh ephitalium rongga mulut. Pada bayangan yang dihasilkan terdapat inti sel, membran, dan sitoplasma.( Kimball, 1989 ).
4.3   Pengamatan Tumbuhan
4.3.1 Hasil
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, hasil yang kami dapatkan adalah sebagai berikut.
Objek : Tumbuhan monokotil                                       KETERANGAN
1.     Pangkal akar (Colum)
2.     Batang akar (Corpis radix)
3.     Cabang akar (Radix lateralis)
4.     Serabut akar (Fibrilla radicalis




 
Gambar 13.  Struktur morfologi akar (Radix) tumbuhan monokotil tanaman Jagung
(Zea mays)

            Objek : Tumbuhan dikotil                                           KETERANGAN
1.    Pangkal akar (Colum)
2.     Batang akar (Corpus radix)
3.     Cabang akar (Radix lateralis)
4.     Serabut akar (Fibrilla radicalis)
5.     Tudung akar (Calyptra)


 
Gambar 14.  Struktur morfologi akar tumbuhan dikotil pada Mangga
  (Mangifera indica)



Objek : Tumbuhan monokotil                                     KETERANGAN
1.        Ujung daun (apex folii) runcing
2.        Tulang daun (Nervation) menyirip
3.        Pangkal daun (Basis folii)
4.        Tangkai daun (Petiolus)


Gambar 15.  Struktur morfologi daun tumbuhan monokotil pada tanaman Jagung (Zea mays)


 
Objek : Tumbuhan dikotil                               KETERANGAN
1.        Ujung daun (apex folii) runcing
2.        Tulang daun (Nervation) menyirip
3.        Pangkal daun (Basis folii)
4.        Tangkai daun (Petiolus)
           



 
Gambar 16.  Struktur morfologi daun tumbuhan dikotil pada Mangga
                     (Mangifera indica)






 


Objek : Tumbuhan monokotil                                     KETERANGAN
1.     Batang utama (Ramus)
2.     Kulit batang (Caulix)



Gambar 17.  Struktur morfologi batang tumbuhan monokotil pada tanaman Jagung (Zea mays)


 

Objek : tumbuhan dikotil                                            KETERANGAN
1.      Batang utama (Ramus)
2.      Ranting (Ramulus)
3.      Kulit batang (Caulix)


 
Gambar 18.    Struktur morfologi batang  tumbuhan dikotil pada Mangga
 (Mangifera indica)


 

Objek : Bunga lengkap                                                           KETERANGAN

1.      Kepala Putik (pistillum)
2.      Batang putik
3.      Benang sari (Stamen)
4.      Bakal buah (Ovarium)
5.      Sel telur (Ovum)
6.      Bakal biji


 
Gambar 19. Morfologi Bunga Kembang Sepatu (Hibiscus rosa sinensis)





 

Objek : Bunga tidak lengkap                                      KETERANGAN
1.    Mahkota (Corolla)
2.    Tangkai bunga



 

Gambar 20. Morfologi Bunga Kamboja (Plumeria acumillata)




 

Objek : Akar monokotil                                              KETERANGAN
           
1.         Epidermis
2.         Floem
3.         Xylem
4.         Korteks
5.         Empelur

                             
Gambar 21.  Struktur anatomi akar (Radix) tumbuhan monokotil pada tanaman Jagung (Zea mays) yang diamati menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x


Objek : Akar Dikotil                                                                                                   KETERANGAN
1.         Epidermis
2.         Endodermis
3.         Lapisan poliferus
4.         Floem
5.         Xylem
6.         korteks                                                   
Gambar 22.  Struktur anatomi akar (Radix) tumbuhan dikotil pada tanaman Mangga (Mangifera indica) yang diamati menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x

Objek : Batang monokotil                                           KETERANGAN
1.     Epidermis
2.      Xilem
3.      Floem
4.      Korteks
Gambar 23.  Struktur anatomi batang (Caulis)tumbuhan monokotil pada tanaman Jagung (Zea mays) diamati menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x.


 

Objek :  Batang Tumbuhan dikotil                                        
1.      Epidermis
2.      Xilem
3.      Floem




Gambar 24.  Struktur anatomi batang (Cauils) tumbuhan dikotil pada tanaman   Mangga (mangifera indica) yang diamati menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x




 

Objek : Tumbuhan monokotil                                    
1.       Stomata
2.      Xilem
3.      Floem
4.      Kutikula
5.      Epidermis
6.      sklerenkim

Gambar 25.  Struktur anatomi daun (Folium) tumbuhan monokotil pada tanaman Mangga (Mangifera indica) yang diamati menggunakan mikroskop pada pembesaran 10x.

4.3.2 Pembahasan
Pada pengamatan morfologi akar tumbuhan jagung (Zea mays).  Diperoleh hasil pada bagian akar, jenis akarnya adalah akar serabut, batang tidak bercabang. struktur morfologi akar pada akar tumbuhan monokotil, yaitu akar tumbuhan jagung (Zea mays).  Morfologi akar terdiri atas modus buku-buku dan ruas intermodus.
Pada pengamatan morfologi akar pohon mangga (Manifera indica), diperoleh hasil pada bagian akar pohon mangga (Manifera indica) adalah akar tunggang.  Morfologi akar terdiri atas batang akar, cabang akar, bulu akar dan tudung akar Tudung akar terdiri dari sel parenkin yang memiliki dinding tipis dan berbentuk kubus, penuh dengan protoplasma dan sedikit vakuola. Sistem perakaran pada tumbuhan dikotil adalah akar tunggal, karena tumbuhan dikotil bercabang-cabang sehingga dibutuhkan sistem perakaran menuju kedalam (Tjitrosoepomo, 1985).
            Pada pengamatan dengan menggunakan bahan daun jagung (Zea mays)ujung dari daun ini adalah meruncing tepi daunya bergerigi. Morfologi daun ini seperti pita. Daun ini termasuk daun tidak lengkap hanya mempunyai helaian pelepa dan termasuk daun tunggal.
Menunjukan struktur morfologi daun pada tanaman mangga (Mangifera indica) yang juga merupakan tumbuhan  dikotil. Daun pada tumbuhan ini terdiri atas ujung daun, pelepah daun, dan tangkai daun (Anonim 2010).
Pada struktur anatomi batang monokotil pada tanaman Ubi kayu (Zea mays) mempunyai meristem interkalar dan pembuluh angkutnya tersebar, tidak memiliki jari-jari empulur, serta tidak memiliki kambium sehingga tidak dapat tumbuh membesar.  Sedangkan
Struktur anatomi batang pada tumbuhan dikotil pada tanaman Mangga (Mangifera indica L) yaitu, tidak mempunyai meristem interkalar, pembuluh angkutnya teratur dalam susunan lingkaran atau berseling radial, serta mempunyai kambium sehingga dapat tumbuh membesar ( Atinirmala pratita, 2006).
Bunga berfungsi sebagai alat perkembangbiakan pada tumbuhan tetpai bunga bukan merupakan organ yang paling penting karena merupakan modifikasi dari organ utama yang telah beradaptasi dengan lingkungannya atau fungsinya. Pada bunga ada yang dikatakan sebagai bunga lengkap, tidak lengkap, bunga sempuran, dan bunga tak sempurna. Bunga lengkap adalah bunga yang memiliki kelopak (Calyx) , mahkota (Corolla), benang sari (Stamen), dan putik (Pistillum), sedangkan bunga tak lengkap adalah bunga yang tidak memiliki salah satu perhiasan bunga lengkap. Pada kelopak terdapat lembar daun kelopak (Sepal), pada mahkota terdapat lembar daun mahkota (Petal), bagian-bagian benang sari yaitu kepala sari (Anther), tangkai sari (Filamen), dan serbuk sari (Polen), bagian-bagian putik yaitu kepala putik (Stigma) dan tangkai putik (Stilus). Pada pengamatan bunga kamboja (Plumeria acuminata) merupakan bunga yang tidak lengkap karena bunga kamboja (Plumeria acuminata) tidak memiliki putik (Pistillum) sedangkan bunga kembang sepatu (Hibiscus rosa sinensis) termaksud kedalam kelompok bunga lengkap (Estiti, 2010).
Pada akar monokotil dari tanaman Jagung (Zea mays), terdiri dari lapisan epidermis dan jaringan pengangkut yaitu xylem dan floem. Sedangkan pada akar dikotil dari tanaman Mangga (Mangifera indica), hanya terlihat epidermis dan xylem. Epidermis merupakan jaringan berbentuk sel pipih yang berfungsi melindungi jaringan dalamnya. Silinder (Stele) pusat merupakan bagian terdalam dari batang. Stele terdiri dari perisikel, xylem, dan floem (Istamar, 2000).
Perbedaan struktur anatomi batang pada tanaman monokotil dan dikotil yaitu, pada struktur anatomi batang monokotil pada tanaman Jagung (Zea mays) mempunyai meristem interkalar dan pembuluh angkutnya tersebar, tidak memiliki jari-jari empulur, serta tidak memiliki kambium sehingga tidak dapat tumbuh membesar. Sedangkan struktur anatomi batang pada tumbuhan dikotil pada tanaman Mangga (Mangifera indica L) yaitu, tidak mempunyai meristem interkalar, pembuluh angkutnya teratur dalam susunan lingkaran atau berseling radial, serta mempunyai kambium sehingga dapat tumbuh membesar (Pratiwi, 2006).
Struktur anatomi daun Mangga (Mangifera indica), keduanya terdiri dari jaringan epidermis, jaringan dasar, dan berkas pengangkut. Sel-sel daun mengandung sel-sel kipas dan stomata yang terdapat pada kedua permukaan atau dipermukaan bawah saja, jaringan dasar atau mesofil terletak diantara kedua epidermis. Mesofil merupakan daerah utama tempat fotosintesis (Pratiwi, 2006).


















4.4  Pengamatan Hewan
4.4.1 Hasil
Bedasarkan pengamatan yang dilakukan, maka diperoleh hasil sebagai berikut :
                                                                                                KETERANGAN
1. Mata (Bulbulis oculi)
2. Hidung (Naris eksternal)
3. Kepala (Caput)
4. Lengan atas (Brachium)
5.Lengan bawah (Antebrachium)
6. Badan (Lignin alba)
7. Paha (Femur)
8. Betis (Crus)
9. Telapak tangan (Manus)
10. Jari tangan (Digiti)
11.Telapak kaki (Peat)
12. Mulut (Rima oria)
13. Punggung (Dorsum)


 
Gambar 26.  Struktur morfologi Katak Sawah (Rana Cancrivora) pada keadaan             telungkup.


Keterangan :
                                                                          1. Kerongkongan (Esofagus)
                                                                          2. Lambung (Ventrikulus)
                                                                          3. Usus 12 jari (Deudenum)
                                                                          4. Usus kosong (Jeujenum)
                                                                          5. Usus halus (Intestinum tinue)
                                                                          6. Usus penyerapan (Illeum)
                                                                          7. Usus besar (Intestinum crossum)
                                                                          8. Kloaka
Gambar 27. Sistem pencernaan pada Katak Sawah (Rana cancrivora).



 
KETERANGAN
1.      Sepasang Testis
2.      Kantong sperma
           
           
           



 
Gambar 28.  Struktur sistem reproduksi Katak Jantan


 
KETERANGAN
1.      Ovum
2.      Ovarium
3.      Sel telur






 
Gambar 29.  Struktur sistem reproduksi Katak Betina


4.4.2 Pembahasan
Klasifikasi pada katak sawah (Rana cancivora)
Kingdom              :            Animalia
Sub kingdom         :           Metasoa
Pilum                     :           Chordata
Sub pilum              :           Vetebrata
Class                     :            Amhiba
Sub class               :           Tetrapoda
Famili                    :           Ranidae
Genus                    :           Rana
Spesis                    :           Rana cancrivora

          Morfologi tubuh katak sawah (Rana cancrivora) terdiri dari ekstermitas anterior dan ekstermitas posterior. Ekstermitas anterior yaitu terdiri dari tungkai depan, dimana tungkai depannya pendek yang terbagi atas tiga bagian yaitu lengan atas (Bracium), lengan bawah (Ante bracium), jari tapak tangan yang terdiri dari empat jari (maus). Bila katak dalam keadaan istirahat lengan bawah dan tangan berputar kebelakang sejajar dengan tubuh. Sedangkan ekstermitas posterior yaitu bagian tungkai belakang yang terdiri dari tiga bagian yaitu paha (Femur), betis (Cms), dan tapak kaki (Pes) yang terdiri dari lima jari, diantaranya selaput renang yang berfungsi untuk berenang (Kimbal J,W 1989).
            Pengamatan system pencernaan katak sawah (Rana cancrivora) terdiri atas kerongkongan (Osefagus), lambung {Ventrikulus), usus, usus terbagi atas usus 12 jari {Duodenum), usus halus (Intestinum tenve), usus besar {Untestinum clasum), poros usus dan berakhir dengan kloaka. Sedangkan proses pencemaan makanan pertama yaitu lidah sebagai penangkap mangsa memasukan kedalam mulut, mulut tedapat dua bagian yaitu mulut besar dan mulut terbuka. Mulut besar berfungsi untuk mengunyah kemudian masuk kedalam kerongkongan , lalu kelambung, dilambung makanan yang makan katak diolah, kemudian masuk kedalam usus, dan akhirnya bermuara pada kloaka (Anonim 2010).
Perbedaan antara katak jantan dan katak betina terlihat sangat jelas dengan adanya sepasang testis pada katak jantan dan ovarium pada katak betina, pada katak jantan terdapat testis yang terletak pada permukaan ventral ujung anterior yang berbentuk oval sedangkan katak betina terdapat sepasang ovaria yang besar, berupa kantong yang berlipat - lipat terdiri atas banyak lobi ovaria yang sudah masak menempati hamper seluiruh bagian celom yang disebut ostium abdominalis, terdekat dengan basis pulimo. Pada ujung posterior masing-masing oviduct melebar kemudian menyempit akhirnya bermuara dalam kloaka.
Pengamatan pada sistim reproduksi pada katak sawah (Rana cancrivora), pada katak jantan terdapat sepasang testis yang berbentuk oval, yang terletak pada permikan ventral ujung anterior yang berbentuk oval. Sedangkan pada katak betina terdapat sepasang ovarium yang besar yang terdapat banyak saluran telur (Guyton, D.C. 1993).

4.5  Memahami konsep Hukum Mendel
4.5.1 Hasil
Tabel 3. Perbandingan Genotif dan Fenotif Pada Percobaan Konsep Hukum Mendel
Macam Pasangan
Frekuensi muncul
Merah-merah
IIIII  IIIII  III
13
Merah-putih
IIIII  IIIII  IIIII  IIIII IIII
24
Putih-putih
IIIII  IIIII  III 
13

            Pada hasil percobaan yang telah dilakukan maka hasil yang di peroleh adalah sebagai berikut.
Keterangan : M (merah)
                      m (putih)
Perbandingan fenotip
                     Merah merah   :   Merah putih   :   Putih-putih
                            MM           :           Mm        :         mm
                              13            :             24         :          13      
                                1            :              2          :           1      
Sifat dominan MM terhadap mm maka perbandingannya
                     Merah    :    putih
                       27        :       13
                         3        :       1
          (merah (M) dominan sempurna terhadap putih(m))
Sifat dominan tidak sempurna (intermediet) MM terhadap mm maka perbandingannya
                     Merah merah   :   Merah muda  :   Putih-putih
                            MM           :           Mm        :         mm
                              13            :             24         :          13      
1                   :              2          :           1      

4.5.2  Pembahasan
                                                                    P : Merah     x     Putih
G : M    x    m
F

M
m
M
MM
Mm
m
Mm
mm

Parental M untuk induk yang berwarna merah dan m untuk induk yang berwarna putih. Hasil yang diperoleh dari persilangan tersebut adalah jika sifat merah dominan terhadap puti maka akan di hasilkan perbandingan 3 : 1.  Sifat merah dominan sempurna terhadap putih.  Tetapi jika sifat merah tidak dominan sempuna (intermediet) maka perbandingannya adalah 1 : 2 : 1 dan akan timbul warna baru antara merah dan putih yaitu merah muda. ketika parental M bersifat intermediet dengan parental m maka perbandingan yang diperoleh adalah 2:1:1
(Ann Lamont 2001).
4.6  Pengamatan Transpirasi Tumbuhan.
4.6.1 Hasil
              Bedasarkan pengamatan yang dilakukan, maka diperoleh hasil sebagai berikut :
Tabel  1.  Pengamatan transpirasi pada tanaman hijau

No
Nama tumbuhan
Ukuran awal
15.40
15.50
16.00
16.10
16.20
16.30
1.
Tumbuhan A
8,5 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,3 cm
2.
Tumbuhan B
8,5 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,3 cm
3.
Tumbuhan C
8,5 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm
8,4 cm

Tumbuhan A








Grafik 1. Pengamatan selisih laju transpirasi pada tumbuhan A

Tumbuhan B






Grafik 2. Pengamatan selisih laju transpirasi pada tumbuhan B

Tumbuhan C







Grafik 3. Pengamatan selisih laju transpirasi pada tumbuhan C
4.6.2  Pembahasan
Transpirasi adalah hilangnya uap air dari permukaan tumbuhan. Air diserap ka dalam akar secara osmosis melalui rambut akar, sebagian besar bergerak menurut gradient potensial air melalui xylem.  Pada percobaan transpirasi ada tiga tanaman yang berbeda struktur morfologinya yaitu,  A, B, C dan air tanpa tumbuhan sebagai kontrol. Percobaan ini dilakukan pada tempat yang banyak terkena sinar matahari dan diamati selama 60 meni, tiap 10 menit diukur tinggi masing-masing tumbuhan. Hasilnya pada setiap tumbuhan terjadi pengurangan air yang dipengaruhi faktor cahaya matahari dan suhu atau tumbuhan tersebut melakukan transpirasi. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi laju transpirasi sinar matahari, temperature, kelembapan udara, angin, dan keadaan air dalam tanah (Bambang,1996).

4.7  Pengamatan Fotosintesis Tumbuhan
4.7.1 Hasil






 








Gambar 30.  Daun setelah direndam alcohol panas yang tidak ditutupi aluminium foil kemudian ditetesi larutan iodium


 







    

Gambar 31.  Daun setelah direndam alcohol panas yang ditutupi aluminium foil kemudian ditetesi larutan iodium.


4.7.2 Pembahasan
Fotosintesis adalah suatu proses biokimia yang dilakukan oleh tumbuhan, alga, dan beberapa jenis bakteri untuk memproduksi energi terpakai (nutrisi) dengan memanfaatkan energi cahaya. Hampir semua mahluk hidup bergantung dari energi yang di hasilkan fotosintesis. Akibatnya fotosintesis sangat penting bagi kehidupan di bumi. Fotosintesis juga berjasa menghasilkan energi melalui fotosintesis ( photos berarti cahaya ) disebut sebagai fototrof. Fotosintesis merupakan salah satu cara asimilasi carbon karena dalam fotosintesis carbon bebas dari ( CO2 ) diikat ( difikasi ) menjadi gula sebagai molekul penyimpangan energi .cara lain yang ditempuh organisme untuk mengasimilasi karbon adalah melalui kemosintesis Yang dilakukan oleh sejumlah bakteri belerang (Anonim 2010).
Yang menyatakan bahwa tumbuhan yang bersifat autotrof . autotrof artinya dapat mensintesis makanan langsung. Dari senyawa an organik , tumbuhan menggunakan karbon dioksida dan air untuk menghasilkan gula dan oksigen yang diperlukan sebagai makanannya. Energi untuk menjalankan proses ini berasa; dari fotosintesis. Secara singkat reakisi fotosintesis yang menghasilkan glukosa dapatditulis sebagai berikut :
                            Cahaya
6 CO2 + 6 H2O ------------- C6 H12O6 + 6 O2
                            Klorofil
Pada tumbuhan, organ utama dapat berlangsungnya fotosintesis adalah daun, namun secara umum, semua sel yang memiliki kloroplas berpotensi untuk melangsungkan reaksi ini. Diorganel inilah tempat berlangsungnya fotosintesis, tepatnya pada bagian stomata hasil fotosintesis (disebut fotosintesis) biasanya dikirim kejaringan-jaringan terdekat terlebih dahulu pada dasarnya, rangkaian reaksi fotosinteis dapat dibagi menjadi dua bagian utama reaksi terang ( karena memerlukan cahaya ) dan reaksi gelap ( tidak memerlukan cahaya tetapi memerlukan karbon dioksida ) (Jimmy wales,2010).
Tumbuhan menangkap cahaya menggunakan pigmen yang disebut klorofil pigmen inilah yang memberi warna hijau pada tumbuhan klorofil mengandung organel yang disebut kloroflas. Kloroflas inilah yang menyerap caaya yang akan digunakan dalam fotosintei meskipun seluruh bagian tubuh tumbuhan yang berwarna hijau mengandung kloroflas, namun sebagian besar energi dihasilkan didaun. Didalam daun terdapat lapisan sel yang disebut mesofil yang mengandung tenaga juta kloroflas setiap millimeter persegi cahaya yang akan melewati lapisan epidermis tanpa warna dan yang transparan, menuju mesofil, tempat terjadinya sebagian besar proses fotosintesis.permukaan daun biasanya dilapisi oleh kutikula dari lilin yang bersifat anti air untuk mencegah terjadinya penyerapan sinar matahari ataupun penguapan air yang berlebihan (wirodikmoro 1990).
Pada percobaan inti sachaz yang menggunakan daun singkong ( Manihot esculanta ), diperoleh hasil bahwa yaitu pada daun yang dicelupkan dalam alcohol panas warnanya berubah menjadi pucat. Dimana zat hijau daunnya ( klorofil ) telah larut dalam alcohol hal ini sesuai dengan fungsi alcohol sebagai zat pelarut klorofil dalam daun. Kemudian setelah ditetesi dengan larutan iodium ( iodine ), warna daun yang tidak ditutupi aluminium foil juga terkandung aluminium, yang dihasilkan dari proses fotosintesis dan pengruh sinar matahari. Sedangkan pada daun yang ditutupi aluminium foil, setelah ditetesi larutan iodium ( iodine ) warnanya berubah menjadi tampak kemerahan seperti habis terbakar. Hal ini disebabkan karena pada daun tersebut tidak terdapat amilum yang dapat diperoleh dari sinar matahari yang cukup. Dalam percobaan sachaz ini juga dapat dikemukakan bahwa sinar matahari juga sangat berperan penting dalam fotosintesis (Guritno 1995).      
     

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2010.  Sejarah mikroskop mikroskop.  http : “//beritaiptek.com”. Diakses    pada tanggal 25 Oktober 2010 pada pukul 21.00
Anonim, 2010.   Mikroskop cahaya.  http : “ // Aktifisika.Files.wordpress.com”. Di akses pada tanggal 25 Oktober 2010  pada pukul 21.00
Anonim, 2010.  Sejarah mikroskop mikroskop.  http : “//beritaiptek.com”. Diakses pada tanggal 25 Oktober 2010 pada pukul 22,00.
Ashari,S, 1998. Pengantar Biologi Reproduksi Tanaman. Penerbit Rineka Cipta. Jakarta
Atinirmala, Pratita. 2006. Bilologi Praktis. Kreasi Wacana.  Yogyakarta.
Bhakti, 1994. Biologi Tumbuhan. Gajah Mada University Press,Yogyakara.
Anonim, 2010. Tumbuhan monokotil-Dikotil http: “//Wikipedia.org/wiki”. Diakses pada tanggal  15 November. Pada pukul 22.00.
Anonim, 2010.  Sel hewan. http :“// id.wikipedia.org/wiki”.  Di akses pada tanggal 9 November 2010  pada pukul 21.30
Kimball, J.W.,1989.  Biologi Jilid 1. Erlangga, Jaklarta.
Guyton, D.C. 1993. Fisiologi Hewan, edisi 2. EGC. Jakarta.
Anonim, 2010.  system pencernaan dan reproduksi pada katak.  http : “//tugaskuliahchacha.blogspot.com”. Diakses pada tanggal 29 November 2010  Pada  pukul 22.00.
Ann Lamont, 2001. Gregor Mendel. http://www.google.com. Diakses pada tanggal 29 November 2010 pada pukul 22.00 .
Elrod, Susan L dan Stansfield, William D, 2007.  Genetika Edisi ke Empat.  Erlangga.  Jakarta.
Bambang, 1996.  Biologi Umum.  Erlangga.  Jakarta
Anonim, 2010. Percobaan Sachs . http : “//sieya.wordpress.com”.  Diakses pada tanggal 7 Desember 2010 Pada pukul 22.00.
Anonim, 2010.  Sejarah fotosintesis. http: ”//waonderfulllife.blogspot.com”.  Diakses pada tanggal 7 Desember 2010 Pada pukul 22.00
Jimmy wales, 2009. Fotosintesis. http://id.wikipedia.org/wiki/Fotosintesis.Diakses tanggal 7 Desember 2010 Pada pukul 22.00.
Guritno,1995. Biologi Umum. Djambatan Jakarta. 
Pratiwi, 2006. Biologi Dasar.  Djambatan Jakarta.
Susanto, 1987. Teknologi Instrumentasi. Universitas Indonesia, Jakarta.
Suwono, 1967. Pengantar Anatomi Tumbuh-tumbuhan. Bima Aksara, Jakarta.
Gamma Science Tim, 2006. Kamus pintar biologi Epsilon grup, Bandung.
Syamsuri, 2000. Visualisasi Biologi. Andi Ofset. Yogyakarta.
Istamar 2000. Pengantar Anatomi Tumbuhan. Binana Aksara, Jakarta.
Estiti 2010. Biologi Umum. http://id.wikipedia.org. Diakses tanggal 15 November 2010.


SEMOGA BERMANFAAT DAN JANGAN LUPA UNTUK

ADD DI FACEBOOK : Fherry Pramana

FOLLOW DI TWITTER : Fherry_Pramana

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar